Sasar Mahasiswi Tanah Bumbu, Gembong Jambret Banjarmasin Bertekuk Lutut Banjarmasin Timur Tegang, Remaja Bersajam Kejar-kejaran di Kafe Arwana 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Sungai Hantakan Meluap, 12 Pondok di Pulau Mas HST Larut Terbawa Arus Libur Panjang di Marabahan, Kelotok Susur Sungai Barito Dibikin Kewalahan

Selasa Pagi, Rupiah Terlemah di Asia Rp 14.030/US$

- Apahabar.com Selasa, 30 Juli 2019 - 09:50 WIB

Selasa Pagi, Rupiah Terlemah di Asia Rp 14.030/US$

Petugas jasa penukaran valuta asing memeriksa lembaran mata uang rupiah dan dollar AS di Jakarta. Foto–Antara

apahabar.com, JAKARTA – Dibuka datar di level Rp 14.025/dolar AS, rupiah berangsur-angsur bergerak semakin melemah.

Dilansir apahabar.com dari CNBC Indonesia, pada pukul 08.35 WIB, rupiah ditransaksikan melemah 0,11% di pasar spot ke level Rp 14.030/dolar AS. Jika depresiasi rupiah bertahan hingga akhir perdagangan, maka akan menjadi pelemahan ketiga secara beruntun.

Rupiah melemah kala mata uang negara-negara Asia lainnya ditransaksikan bervariasi melawan dolar AS, ada yang menguat, ada yang melemah, dan ada juga yang datar. Namun jika dibandingkan dengan yang sama-sama melemah, praktis depresiasi sebesar 0,11% yang dicatatkan rupiah menjadi yang terdalam.

Pasca kemarin (29/7/2019) berhasil menaklukan mata uang negara-negara Asia, kini amunisi bagi dolar AS untuk menguat nampak sudah berkurang. Beberapa mata uang negara-negara Asia kini bisa menaklukan mata uang Negeri Paman Sam tersebut.

Amunisi bagi dolar AS untuk menguat melawan beberapa mata uang negara Asia termasuk rupiah pada hari ini masih datang dari ekspektasi atas hasil pertemuan The Federal Reserve (The Fed) selaku bank sentral AS yang akan digelar pada tanggal 30 dan 31 Juli waktu setempat.

Sekedar mengingatkan, probabilitas The Fed memangkas tingkat suku bunga acuan hingga 50 bps pada pekan ini sempat meroket ke atas 50%. Belum lama ini, John Williams selaku New York Federal Reserve President mengatakan bahwa The Fed perlu untuk “bertindak cepat” di tengah pelemahan ekonomi yang saat ini tengah terjadi, dilansir dari CNBC International.

“Lebih baik untuk mengambil langkah pencegahan ketimbang menunggu datangnya bencana,” kata Williams.

Namun, pernyataan tersebut kemudian didinginkan oleh Federal Reserve Bank of New York yang menyebut bahwa pernyataan dari Williams tersebut bersifat akademis dan tidak mencerminkan arah kebijakan moneter dari bank sentral paling berpengaruh di dunia tersebut.

Kini, ekspektasi yang ada justru adalah The Fed hanya akan memangkas tingkat suku bunga acuan sebesar 25 bps. Mengutip situs resmi CME Group yang merupakan pengelola bursa derivatif terkemuka di dunia, berdasarkan harga kontrak fed fund futures per 29 Juli 2019, probabilitas bahwa The Fed akan memangkas tingkat suku bunga acuan sebesar 25 bps pada pertemuan pekan ini adalah sebesar 75%. Sementara itu, probabilitas tingkat suku bunga acuan dipangkas hingga 50 bps berada di level 25%.

Sebelumnya, Tim Riset CNBC Indonesia juga memproyeksikan bahwa tingkat suku bunga acuan hanya akan dipangkas sebesar 25 bps oleh The Fed dalam pertemuan pekan ini.

Kala The Fed tak agresif dalam memangkas tingkat suku bunga acuan, imbal hasil dari instrumen berpendapatan tetap di AS akan berada di level yang relatif tinggi. Akibatnya, aliran modal berlarian meninggalkan meninggalkan mata uang negara-negara Asia dan menyemut di dolar AS.

Baca Juga: Senin Pagi Rupiah Melemah Tipis 0,6%

Baca Juga: Rupiah Melemah Seiring Kenaikan Harga Minyak Dunia

Sumber: CNBC Indonesia
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Hari Pelanggan Nasional, Pizza Hut hingga KFC Sediakan Promo
apahabar.com

Ekbis

Kementerian PUPR Tunda Kenaikan Tarif Tol Cipularang dan Padaleunyi

Ekbis

Kades Kesulitan Bikin Perencanaan Dana Desa
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Kamis Pagi Menguat 20 Poin
apahabar.com

Ekbis

Di Tengah Koreksi Mata Uang Asia, Rupiah Awal Pekan Menguat
apahabar.com

Ekbis

Dibayangi Sentimen Negatif Global, Rupiah Terkoreksi Dekati Rp15.000
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Ditutup Stagnan, Terpengaruh Aksi Demo Tolak UU Cipta Kerja
apahabar.com

Ekbis

Pasca-Imlek, Harga Sawi Keriting di Pontianak Melonjak Drastis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com