Kapolres Angkat Bicara, Kapolsek Bungkam Soal Penembakan Maut Martapura Dugaan Skimming Bank Kalsel, Bank Sentral Angkat Bicara Pemerintah Canangkan Subtitusi Komoditas Impor Beralih ke Produk Dalam Negeri Kementerian Investasi Kantongi 700 Pengaduan Keberatan IUP yang Dicabut   Jawa Barat dan Sumatera Selatan Kurangi Impor Melalui Barter Komoditas UMKM
agustus

Belum Adanya Kemudahan Berbisnis Hambat Investor Bangun Pelabuhan

- Apahabar.com     Senin, 12 Agustus 2019 - 06:00 WITA

Belum Adanya Kemudahan Berbisnis Hambat Investor Bangun Pelabuhan

Kawasan Pelabuhan Marunda. Foto - Dokumentasi PT KCN

apahabar.com, JAKARTA – Belum adanya kemudahan berbisnis, yang sesuai harapan, dinilai masih menjadi hambatan bagi investor terlibat dalam pembangunan pelabuhan.

Dilansir Antara, Ekonom Samuel Sekuritas Lana Soelistianingsih mengatakan kemudahan berbisnis masih menjadi masalah bagi penanaman investasi di Indonesia, meski peringkat kemudahan usaha (ease of doing  business/EoDB) Indonesia mengalami perbaikan, namun masih kalah dibandingkan Thailand dan Malaysia yang sudah masuk dalam kategori sangat mudah atau very easy.

“Meski peringkat Indonesia sudah naik, namun dalam kenyataannya pengusaha dan swasta belum merasakan komitmen pemerintah dalam mewujudkan kemudahan berbisnis dan berinvestasi, pemerintah masih perlu melakukan perbaikan,” kata Lana dalam keterangan resminya di Jakarta, Minggu (11/08).

Padahal, lanjutnya, minat investor swasta lokal maupun asing untuk berinvestasi ke sektor yang berkaitan dengan logistik terus meningkat, sehingga pembangunan pelabuhan perlu menjadi prioritas pemerintah.

Salah satu contohnya adalah terhambatnya pembangunan Pelabuhan Marunda, Jakarta.

PT Karya Citra Nusantara, salah satu perusahaan swasta lokal yang dimiliki oleh PT Karya Tekhnik Utama dan PT Kawasan Berikat Nusantara, telah mendapat persetujuan untuk membangun Pelabuhan Marunda mulai dari pier atau dermaga I, II dan III pada 2005.

Namun, akibat keterlambatan proses perizinan, pekerjaan konstruksi pembangunan pelabuhan yang ditargetkan selesai pada 2012, akhirnya molor dan diperkirakan selesai pada 2023.

Saat ini PT Karya Citra Nusantara tetap konsisten membangun pier I yang sudah beroperasi sejak 2012 dan sudah menyelesaikan 70 persen pembangunan pier II.

Sementara itu Direktur Eksekutif Indef Tauhid Ahmad memaparkan Indonesia masih membutuhkan kehadiran pelabuhan khusus untuk bongkar muat barang yang mampu melayani kapal di atas 3.500 TEUs, karena kapasitas pelabuhan yang ada saat ini masih terbatas.

Selama 2015-2018, sudah dibangun 120 fasilitas pelabuhan dan 18 rute konektivitas laut.

“Minat investor untuk membangun pelabuhan sebenarnya masih tinggi, namun beberapa investor mundur perlahan karena tidak ada kemudahan dalam berbisnis,” kata Tauhid.

Dia menambahkan investasi pelabuhan sifatnya jangka panjang, sehingga perlu komitmen jangka panjang juga untuk menciptakan iklim yang kondusif.

Baca Juga: Lirik Kebiasaan ‘Urang Banjar’ Suka Perhiasan, Frank & co Buka di Banjarmasin

Baca Juga: Berikan Penawaran Khusus, Gerai Berlian Frank & co Langsung Diserbu Emak-emak

Baca Juga: Program Mahakam Telkomsel Tawarkan Hadiah Umroh

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Tak Berkategori

Kilang Minyak Rp300 Triliun di Kotabaru Masih Angan-Angan
Syakir Daulay

Tak Berkategori

Cari Vendor Pernikahan-Pamer Gadis Berhijab, Syakir Daulay Nikah Muda?

Tak Berkategori

Kenang Masa Sulit, Atta Halilintar Curhat Pernah Dilempar Pakai Ponsel
apahabar.com

Tak Berkategori

Modal Usaha untuk Sarkani, Guru Ngaji Penjual Soto
Thohari Azis

Tak Berkategori

Hadiri Pelantikan Wali Kota Balikpapan, Risti Utami Bawa Foto Almarhum Thohari Azis
apahabar.com

Tak Berkategori

Tiang Listrik Depan Rumah Wali Kota Banjarmasin Roboh
apahabar.com

Tak Berkategori

BI Perpanjang Diskon bagi UMKM Pengguna QRIS
apahabar.com

Tak Berkategori

Bawa Sabu, Pria Barabai Lebaran di Bui
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com