3 Kali Diskor, Sidang Perdana Netralitas ASN Camat Aluh Aluh Berlangsung hingga Malam Sisa 85 Hari Jadi Bupati, Sudian Noor Doyan Bikin Kebijakan Kontroversial Diam-Diam, Adaro Kepincut Proyek Coal to Methanol di Kotabaru, Apa Kata Dewan? Kubah Datu Kelampaian Kembali Ditutup, Simak Penjelasan Zuriyat Gelapkan Penjualan Motor, Supervisor Marketing PT NSS Tabalong Diamankan Polisi

DKPP Temukan Sejumlah Hewan Tak Layak Kurban

- Apahabar.com Jumat, 2 Agustus 2019 - 06:45 WIB

DKPP Temukan Sejumlah Hewan Tak Layak Kurban

Sapi kurban yang dijual salah seorang pedagang di Kota Palangkaraya. Foto – Antara Kalteng/Rendhik Andika

apahabar.com, PALANGKARAYA – Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah (Kalteng) menemukan sejumlah hewan tak layak dijadikan hewan kurban pada Idul Adha 1440 Hijriah.

“Sampai hari ini ada satu sapi dan tiga kambing yang dipastikan tak layak dijadikan hewan kurban,” kata Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Masyarakat Veteriner DKPP Kota Palangkaraya, Sumardi, seperti dilansir Antara, Kamis (01/08).

Dia menerangkan, tidak layaknya dijadikan hewan kurban itu karena salah satu kaki sapi mengalami patah kaki. Sementara kambing cacat mata diduga mengalami benturan saat proses pengiriman dari daerah asal ke Kota Palangkaraya.

Sampai saat ini DKPP Kota Cantik telah melaksanakan pemeriksaan ke sejumlah titik lokasi yang menjadi pusat penjualan hewan kurban.

“Untuk hari ini ada empat titik dengan jumlah 400-an sapi dan 95 kambing. Sementara sebelumnya pemeriksaan kesehatan dan kelayakan juga sudah dilakukan ke sejumlah lokasi berbeda,” tambah dia.

Sementara itu terkait 100 sapi yang akan dibagikan pemerintah kota setempat kepada masyarakat, dia menyatakan belum melakukan pemeriksaan.

“Sebanyak 100 sapi itu posisinya sudah berada di Rumah Potong Hewan (RPH) Kelurahan Kalampangan. Karena masih dalam pemeriksaan panitia penerima hasil pekerjaan, kami belum bisa melakukan pemeriksaan,” jelasnya.

Pemeriksaan agar hewan kurban tersebut bertujuan agar hewan yang dijual memenuhi syarat sah kurban baik dari segi kesehatan, kondisi fisik maupun usia, sehingga memenuhi kriteria aman, sehat, utuh, dan halal (ASUH).

Setiap hewan kurban yang dinyatakan layak maka akan dipasang pening atau tanda di bagian tali atau telinga. Maka jika tak ada tanda itu secara tidak langsung hewan kurban dinyatakan tidak layak dijadikan hewan kurban.

Masyarakat sebelum membeli hewan kurban agar semakin teliti serta tak sungkan menanyakan kepada pembeli seluk beluk hewan yang akan dibeli. Hal itu untuk semakin memastikan sapi atau kambing yang dibeli layak sebagai kurban.

Baca Juga: Hasil Penetapan KPU Kobar, Berikut Nama Caleg Terpilih

Baca Juga: Hasil Penetapan KPU Kobar, Berikut Nama Caleg Terpilih

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Asosiasi Pengusaha Walet di Kapuas Tak Kunjung Terbentuk, Diduga Ini Penyebabnya
8 Kasus Baru Positif Covid-19 di Kalteng

Kalteng

8 Kasus Baru Positif Covid-19 di Kalteng
apahabar.com

Kalteng

Kalteng Kembangkan Tanaman Kopi dan Kakao
apahabar.com

Kalteng

Kalteng Dukung KLHK Tertibkan Perusahaan Perkebunan Langgar Aturan
apahabar.com

Kalteng

Ada Apa? Bawaslu Sarankan Balon Gubernur Kalteng Nadalsyah Ke Kementerian
apahabar.com

Kalteng

Habib Ismail Serahkan Bantuan Pemprov Kalteng ke Korban Kebakaran di Pujon
apahabar.com

Kalteng

Pasien Sembuh Covid-19 di Kalteng Capai 1.284 Orang
apahabar.com

Kalteng

Kunker ke Kalteng, Presiden Jokowi Didampingi Menhan Prabowo
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com