Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan Live Mola TV! MU vs Chelsea di Liga Inggris, Prediksi Skor, Line up dan Link Streaming Siaran Langsung Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup!

GNPF Jelaskan Kenapa tak Undang Prabowo di Ijtima Ulama IV

- Apahabar.com Senin, 5 Agustus 2019 - 06:00 WIB

GNPF Jelaskan Kenapa tak Undang Prabowo di Ijtima Ulama IV

Sekjen GNPF Ulama, Edi Mulyadi di sela-sela acara Pengukuhan dan Pelantikan DPP Bakomubin di Kantor LPOI, Jakarta Pusat, Minggu (04/08). Foto -Republika.com

apahabar.com, JAKARTA – Sebelumnya Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama melalui Ijtima Ulama mendukung Prabowo Subianto sebagai Calon Presiden nomor urut 02 pada Pilpres 2019 lalu. Bahkan, GNPF mengundang Prabowo pada pelaksanaan Ijtima Ulama III Mei 2019 lalu.

Namun, pada pelaksanaan Ijtima Ulama IV kali ini GNPF tidak mengundang Prabowo Subianto lagi, termasuk tokoh-tokoh politik lainnya.

“Jelas tidak diundang (Prabowo). Tidak kita undang (Tokoh politik PKS dan Gerindra),” ujar Sekjen GNPF, Edi Mulyadi saat ditemui di sela-sela acara Pengukuhan dan Pelantikan DPP Bakomubin di Kantor LPOI, Jakarta Pusat, seperti dilansir Republika (04/08).

Dia pun mengungkapkan alasan GNPF tidak mengundang Prabowo pada Ijtima Ulama IV. Menurut dia, GNPF tidak mengundang Prabowo karena saat ini situasinya sudah berubah. “Alasannya ya sudah menjadi dua hal berbeda, kita tidak ada lagi hubungan dengan kontestasi Pemilu 2019, ini murni urusan bangsa,” ucap Edi.

Seperti diketahui, Ijtima Ulama IV tersebut direncanakan akan digelar di Hotel Lor In, Sentul pada Senin (5/8) besok. Menurut Edi, Ijtima Ulama kali ini setidaknya akan membahas empat tema besar yaitu, politik, dakwah, kelambagaan, dan ekonomi.

Menurut Edi, bidang dakwah juga penting untuk dibahas dalam Ijtima Ulama tersebut. Karena, saat ini masyarakat Indonesia sedang menghadapi upaya deislamisasi yang sangat serius, seperti melalui program-program yang akan membuat Islam menjadi liberal.

“Di Ujtima ulama keempat ini juga akan ada semacam pernyataan sikap tentang situasi kondisi di Indonesia ini sepeti apa. Itu yang akan dilihat panduan dalam arah gerak dakwah progam perjuangan amar ma’ruf nahi mungkar,” kata Edi.

Baca Juga: MUI Kalteng Kaji Dampak Pemindahan Ibu Kota Negara

Baca Juga: Pelempar Rumah Menteri Susi Suka Dengar Bisikan Gaib

Baca Juga: Lagi, Rumah Menteri Susi Dilempari Batu

Sumber: Republika
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Cegah Kecurigaan, Jokowi Minta Data Penerima Bansos Dibuka Transparan
apahabar.com

Nasional

Gunakan Data BPJS Ketenagakerjaan untuk Subsidi Gaji, Simak Alasan Menaker
apahabar.com

Nasional

Di Natal Nasional 2019, Jokowi: Jamin Kebebasan Beragama
apahabar.com

Nasional

Hukum Mati LGBT di Brunei, Inggris Minta Warganya Tak Diganggu
apahabar.com

Nasional

Wawancaranya Bareng Siti Fadillah Jadi Sorotan, Begini Respons Deddy Corbuzier
apahabar.com

Nasional

Jenazah Tiba di Indonesia, SBY Menangis Haru
apahabar.com

Nasional

Jokowi Perintahkan Polri Kejar Dalang Bom Medan
apahabar.com

Nasional

Mahfud Md Jenguk Yusuf Mansur
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com