apahabar.com
Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor, Kepala dinas kehutanan Kalsel, Hanif Faisal Nurofiq dan Kepala dinas lingkungan hidup Kalsel, Ikhlas saat menghadiri Penilaian Nirwasita Tantra Tahun 2019 di Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta. Foto-Humas Dishut Kalsel

apahabar.com, JAKARTA – Penilaian Nirwasita Tantra 2019 memasuki tahap akhir. Penilaian yang dilakukan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) ini dilaksanakan di Gedung Manggala Wanabakti selama 2 hari 12 – 13 Agustus 2019.

Tahap ini diikuti oleh peserta yang berasal dari 6 provinsi, 6 kota dan beberapa kabupaten.

Setiap nominator mempresentasikan program-program untuk mendorong percepatan perbaikan kualitas lingkungan yang implementasinya disesuaikan dengan kondisi wilayah masing-masing.

Adapun 6 provinsi yang akan bersaing diantaranya Provinsi Sumatera Barat, Sumatera Utara, Bangka Belitung, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Kalimantan Selatan.

Nirwasita Tantra adalah penghargaan pemerintah untuk kepala daerah atas kepemimpinannya dalam merumuskan dan menerapkan kebijakan atau program kerja sesuai dengan prinsip metodologi pembangunan berkelanjutan guna memperbaiki kualitas lingkungan hidup di daerahnya.

Sebagai salah satu nominator, Gubernur Kalsel didampingi Kepala Dinas Kehutanan dan Kepala Dinas Lingkungan Hidup memaparkan pengelolaan lingkungan di Provinsi Kalimantan Selatan kepada para panelis.

Gubernur Kalsel yang akrab dikenal dengan panggilan paman Birin itu mengatakan, bahwa Pemerintah Provinsi (pemprov) Kalimantan Selatan melakukan sejumlah inovasi program dengan melibatkan berbagai unsur lapisan masyarakat, baik pemerintah, swasta, masyarakat, relawan, dan komunitas.

“Gerakan revolusi hijau, menjadi salah satu program unggulan yang digulirkan Pemprov Kalsel” ujarnya.

Program tersebut sudah berjalan selama beberapa tahun terakhir, dan sukses memberikan dampak besar bagi perbaikan kualitas lingkungan di Kalsel. Terbukti, indeks kualitas lingkungan hidup (IKLH) di Kalsel naik dari naik dari 57,51 menjadi 60 dan posisinya meningkat dari peringkat 26 menjadi 19 dari 34 provinsi di Indonesia.

“Program ini diusung pemerintah provinsi dalam upaya gerakan menanam menaman dan menanam untuk anak cucu kita, seluruh unsur lapisan masyarakat kita upayakan untuk gemar menanam, dan gerakan tersebut juga didukung dengan diterbitkannya Perda provinsi Kalsel No.7 tahun 2018,” Lanjut Paman Birin.

Terkait berbagai inovasi yang dilakukan oleh para kepala daerah, KLHK akan memberikan penghargaan Nirwasita Tantra kepada mereka yang berhasil melakukan pengelolaan administrasi dan kepemimpinan lingkungan terbaik.

Kepala daerah penerima penghargaan Nirwasita Tantra harus mencerminkan adanya leadership yang kuat dalam menjaga lingkungan demi kesejahteraan masyarakat.

Diharapkan dari ajang penghargaan Nirwasita Tantra ini akan muncul inovasi dan terobosan dalam mengatasi permasalahan lingkungan, dengan mengedepankan sinergitas antar stakeholder.

Baca Juga: Sekdaprov dan Kadishut Dampingi Menteri Pariwisata Kunjungi MH2T

Baca Juga: Kedai Biji Kopi Suguhkan Liberika Bati-Bati untuk Menteri Pariwisata

Baca Juga: Dishut Kalsel Gelar Rakor Penyuluhan RHL 

Baca Juga: Kru MH2T Buat Sungkup Peneduh Tanaman Meranti dari Paranet

Reporter: Nurul Mufidah
Editor: Syarif