Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel 4.840 Vial Vaksin Covid-19 Tiba di Tanah Bumbu Pengungsi Banjir Bertambah, Kalsel Perpanjang Status Tanggap Darurat Ribuan Vial Vaksin Covid-19 Tahap II Tiba di Kapuas

Kaltim Jadi Ibu Kota, Pemkab Tabalong dan Tanah Bumbu Wajib Agresif

- Apahabar.com Rabu, 28 Agustus 2019 - 15:18 WIB

Kaltim Jadi Ibu Kota, Pemkab Tabalong dan Tanah Bumbu Wajib Agresif

Sejak 2013 hingga 2019, Pemkab Tanah Bumbu secara berturut meraih opini wajar tanpa pengecualian (WTP).

apahabar.com, BANJARMASIN – Presiden Joko Widodo telah memutuskan Kalimantan Timur (Kaltim) sebagai pengganti Jakarta.

Pemindahan ibu kota diyakini memberikan peluang besar terhadap pertumbuhan ekonomi di Banua, sebutan Kalimantan Selatan (Kalsel).

Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Kalsel mendorong pemerintah daerah lebih agresif menangkap peluang ini, dan percepatan pembangunan daerah perbatasan Kalsel-Kaltim bisa terwujud.

“Ini peluang besar untuk pertumbuhan ekonomi Kalsel. Dengan membuka perekonomian baru di daerah perbatasan, seperti Tabalong dan Tanah Bumbu,” ucap Ketua Kadin Kalsel, Eddy Suryadi kepada apahabar.com, Rabu (28/08) siang.

Kesempatan emas ini, kata dia, wajib dimanfaatkan sebaik mungkin. Caranya dengan mencetak sektor ekonomi baru, sebagai penunjang dan daya tarik masyarakat berkunjung ke Kalsel.

“Bukan hanya itu, sektor bisnis akan tumbuh di sana. Seperti halnya daerah Bandung dan Bogor,” paparnya.

Apabila mampu terealisasi, perluasan ekonomi di daerah perbatasan pun akan terjadi. Sehingga lahir dan tumbuh kota baru di wilayah tersebut. “Bukan hanya itu, daerah yang terlewati Kaltim-Kalsel pun akan mendapatkan dampak positif,” ujarnya.

Menurutnya, ada beberapa sektor bisnis yang berpotensi berkembang di Kalsel, antara lain sektor properti, perhotelan, wisata dan rumah makan. Terkait sektor properti, kata dia, pemerintah jangan serta merta menaikan suku bunga yang tinggi.

Dirinya juga berharap agar Pemprov Kalsel segera menyusun Rencana Pembangunan Jangka Pendek, Menengah dan Panjang. Dengan melibatkan kabupaten atau kota di Kalsel yang berdekatan dengan ibu kota negara.

“Agar usulan kita ke pemerintah pusat bisa masuk akal dan riil. Pastinya dengan membangun daerah perbatasan,” pungkasnya.

Terkait ibu kota, sebelumya Presiden Jokowi mantap memilih Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

Sekda Tanah Bumbu (Tanbu), Rooswandi Salem, menilai pemilihan Kaltim menjadi ibu kota negara akan berdampak positif bagi kabupaten berjuluk Bumi Bersujud itu. Ya, secara geografis Tanbu berada cukup dekat dengan PPU.

“Pemindahan ini mungkin sudah pilihan yang tepat dari Bappenas. Tentunya juga sudah melalui berbagai pertimbangan teknis dan lainnya,” ujar Rooswandi, kepada apahabar.com, Senin kemarin.

Baca Juga: Pemindahan Ibu Kota Indonesia Jadi Atensi Warganet: ‘Ibu kota boleh pindah, tapi jangan hatimu’

Baca Juga: Telkomsel Siap Akselerasikan Ekosistem Digital Calon Ibu Kota Baru Indonesia

Baca Juga: Ibu Kota di Kaltim, dan Relevansi Pemikiran Bung Karno

Baca Juga: Wakil Ketua DPRD Sedih Kalsel Tak Jadi Ibu Kota

Reporter: Muhammad Robby
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: rifad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Pencuri Burung di Banjarbaru Terciduk Saat Panjat Pagar
apahabar.com

Kalsel

Update Corona di Kalsel: ODP Meningkat Jadi 416 Orang, Banjarbaru Tertinggi
apahabar.com

Kalsel

Update Covid-19 Kotabaru: 4 Lagi Sembuh, 45 dalam Perawatan
apahabar.com

Kalsel

Save Bekantan, Hewan Primata Endemik Kalsel Diduga Tertabrak Mobil Pikup di Anjir Muara Batola
apahabar.com

Kalsel

Kronologi Pria Kelumpang Tengah Tewas Disengat Ribuan Lebah
apahabar.com

Borneo

Bantuan Korem 101 Antasari dan Pemprov Kalsel Sudah Tiba di Palu
apahabar.com

Kalsel

Tahura Sultan Adam Siaga Cegah Karhutla
apahabar.com

Kalsel

Milad Ponpes Darul Ulum, Andin: Santri Aset Berharga Kabupaten Banjar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com