Ribuan Warga Terdampak Banjir Mengungsi di Masjid Al-Karomah Martapura Bantu Evakuasi Korban Banjir, Pemprov Kalteng Kirim Relawan ke Kalsel Legislator Kalsel: Banjir Dahsyat dan Longsor Akibat Alih Fungsi Hutan Meski Cedera, Messi Tetap Ingin Main di Final Piala Super Spanyol Bantu Korban Banjir Kalsel, Yayasan H Maming Kirim Bantuan

Pemprov Kalteng Diminta Segera Terbitkan Larangan Jual Bajakah

- Apahabar.com Selasa, 20 Agustus 2019 - 05:15 WIB

Pemprov Kalteng Diminta Segera Terbitkan Larangan Jual Bajakah

Akar Bajakah. Foto-JawaPos.com

apahabar.com, PALANGKA RAYA – Booming Bajakah, membuat Gubernur Kalteng periode 2005-2015, Agustin Teras Narang angkat bicara.

Ia meminta Pemprov Kalteng segera menerbitkan instruksi larangan untuk sementara waktu mengomersialkan atau menjual tanaman Bajakah untuk mengantisipasi hal-hal yang tak diinginkan.

Instruksi tersebut sangat penting, karena sampai sekarang ini belum ada penelitian lebih lanjut terhadap tanaman Bajakah sebagai obat kanker, kata Teras Narang.

“Jenis tanaman Bajakah sangat banyak, bahkan ada yang tidak bagus untuk kesehatan jika dikonsumsi. Jadi, larangan menjual sementara adalah langkah yang sangat tepat,” ucapnya.

Anggota DPD RI terpilih periode 2019-2024 itu juga menyarankan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) serta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) bersikap. Sebab, sekarang ini tanaman Bajakah sangat banyak dicari dan dibeli masyarakat, baik dari Provinsi Kalimantan Tengah maupun daerah lain.

Dia mengatakan Kemenkes dan BPOM perlu mengeluarkan himbauan kepada masyarakat agar tidak membeli atau mengkonsumsi Bajakah sampai ada penelitian lebih lanjut terhadap tanaman tersebut apakah memang benar obat kanker atau tidak.

“Selain himbauan, Kemenkes dan BPOM pun harus melakukan penelitian lebih lanjut terhadap tanaman Bajakah itu. Jika memang benar obat Kanker, maka ini aset penting negara yang harus dijaga dan dikembangkan,” kata Teras.

Anggota DPR RI periode 1999-2004 dan 2004-2005 itu mengapresiasi riset dan upaya pelajar di Palangka Raya, dalam mengenalkan tanaman dan khasiat dari Bajakah hingga ke dunia Internasional serta meraih penghargaan yang tentunya mengharumkan nama Provinsi Kalteng.

Dia mengatakan langkah pelajar bersama gurunya, yang informasinya tidak memperjual-belikan tanaman Bajakah maupun hasil risetnya, sudah sangat tepat dan harus didukung semua pihak. Masyarakat diminta bersabar dan bijaksana menyikapi hasil riset pelajar Palangka Raya terkait khasiat tanaman Bajakah.

“Berikan waktu untuk melakukan penelitian lebih lanjut terhadap tanaman Bajakah itu. Jika hasil penelitian benar dan terbukti khasiatnya mampu mengobati, baru kita mengonsumsinya agar tidak menimbulkan masalah di kemudian hari,” demikian Teras Narang.

Baca Juga: Kecewa, Akar Bajakah Dilarang Keluar Kalteng

Baca Juga: Eksploitasi Berlebihan Akar Bajakah Disorot, Warga Tak Bisa Kirim ke Luar Kalteng

Sumber: Antara
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Kalteng Dukung KLHK Tertibkan Perusahaan Perkebunan Langgar Aturan
apahabar.com

Kalteng

Rapid Test Massal di Barut, Ratusan Warga Non Reaktif
apahabar.com

Kalteng

Gubernur Kalteng: Covid-19 di Kalteng Masih Belum Berakhir
apahabar.com

Kalteng

Tidak Semua PNS di Barut Dapat THR
apahabar.com

Kalteng

Digerebek, Oknum RT di Kalteng Asyik Ngelonin Janda
apahabar.com

Kalteng

Kesbangpol Kalteng Apresiasi Posko Relawan Paslon Berdampingan
apahabar.com

Kalteng

Di Tengah Pandemi, Royalti Pertambangan Kalteng Capai Target Nasional
apahaba5r

Kalteng

Tekan Karhutla, Empat MPA Desa Kecamatan Teweh Selatan Dibentuk
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com