Kecewa, Pengembang Pelaihari City Mall Ngadu ke Menkopolhukam Jalan Berlubang Km 88 Tapin Renggut Nyawa Pemuda HST Ortu Oke, Belajar Tatap Muka di SMP Banjarmasin Dimulai November Menhub Datang, Pengembangan Runaway Bandara Teweh Dibahas Kronologi Lengkap Petaka Lubang Maut di Tapin yang Tewaskan Pemuda HST

Produksi Manufaktur Kalteng Selama Triwulan II Naik 4,04%

- Apahabar.com Minggu, 4 Agustus 2019 - 05:15 WIB

Produksi Manufaktur Kalteng Selama Triwulan II Naik 4,04%

Kepala BPS Kalteng Yomin Tofri (kiri) memberikan penjelasan perkembangan sektor industri manufaktur Kalteng selama triwulan II tahun 2019 di Palangka Raya, Kamis. (1/8/2019). Foto – Antara/Dokumentasi Badan Pusat Statistik Kalteng

apahabar.com, PALANGKARAYA – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kalimantan Tengah (Kalteng), Yomin Tofri menyebutkan pertumbuhan sektor produksi industri manufaktur besar dan sedang atau IBS di provinsi ini pada triwulan II-2019, mengalami kenaikan sebesar 4,04% dibandingkan triwulan I tahun yang sama.

Menurut Yomin Tofri, pertumbuhan sektor manufaktur ini sangat penting bagi Kalteng karena menjadi penyumbang terbesar kedua perekonomian setelah pertanian, dengan sumbangan mencapai 14,42%  dari total produk domestik regional bruto.

“Jadi, kenaikan 4,04 persen sektor industri manufaktur Kalteng selama triwulan II-2019 itu patut diapresiasi,” ujarnya di Palangkaraya, Sabtu (03/08).

Berdasarkan data BPS, terjadinya kenaikan sektor industri manufaktur itu karena dua dari tiga pendukungnya mengalami peningkatan. Di mana produksi industri makanan sekitar 4,04%, industri karet serta barang dari karet dan plastik 7,15%, dan hanya produksi industri kayu, barang dari kayu dan gabus (tidak termasuk furnitur) dan barang anyaman dari bambu, rotan dan sejenisnya turun 29,08%.

Yomin mengatakan komoditas utama industri makanan adalah crude palm oil (CPO) yang produksinya meningkat sejalan dengan produksi tandan buah segar (TBS) kelapa sawit. Sementara kenaikan produksi industri karet, barang dari karet dan plastik karena membaiknya harga karet di pasaran.

“Kalau turunnya produksi industri kayu, barang dari kayu dan gabus, dan barang anyaman dari bambu, rotan dan sejenisnya karena ketersediaan bahan baku yang belum siap diolah lebih lanjut. Beberapa perusahaan juga membatasi produksi karena belum banyak pesanan untuk ekspor,” ucapnya.

Meski mengalami kenaikan di triwulan II tahun 2019 terhadap triwulan I tahun 2019, namun pertumbuhan sektor produksi manufaktur Kalteng turun 5,57% dibandingkan triwulan II tahun 2018 (y on y). Hal itu disebabkan ketiga jenis pendukung mengalami penurunan produksi terhadap triwulan II tahun 2018.

Pertumbuhan y-on-y industri kayu, barang dari kayu dan gabus (tidak termasuk furnitur) dan barang anyaman dari bambu, rotan dan sejenisnya mengalami penurunan sebesar 58,20%, industri makanan 3,62%, dan industri karet, barang dari karet dan plastik 22,84%.

“Pertumbuhan industri manufaktur ini perlu diperhatikan karena penyumbang terbesar kedua bagi perekonomian Kalteng. Jadi, pertumbuhannya harus diupayakan secara konsisten agar perekonomian Kalteng terus mengalami peningkatan,” kata Yomin.

Baca Juga: Bupati Berharap Pabrik Veneer di Barut Serap Tenaga Kerja Lokal

Baca Juga: Ini Alasan PSK di Lokalisasi Merong Tolak Didata Dinas Sosial

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

144 Peserta Jalani Tes Calon PPK di Barito Utara

Kalteng

144 Peserta Jalani Tes Calon PPK di Barito Utara

Kalteng

Libur Sekolah Akibat Karhutla di Kobar Membingungkan
apahabar.com

Kalteng

Meski Kekurangan Masker, Mahasiswa Kalteng di China dalam Kondisi Sehat
apahabar.com

Kalteng

RSUD Barito Utara Angkat Bicara Soal Kaburnya Pasien yang Diduga Mengidap AIDS
apahabar.com

Kalteng

Terkuak, Penyebab ‘Raksasa Jalanan’ Gencet Pengendara Motor hingga Tewas
apahabar.com

Kalteng

Satgas Covid-19 Kapuas Resmi Terbentuk
apahabar.com

Kalteng

Bandel Prokes, Puluhan Warga Kapuas Timur Terjaring Operasi Yustisi
apahabar.com

Kalteng

Kepincut Hutan, Raja dan Ratu Belanda ke Kalteng Maret
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com