Jadwal Liga Inggris Sheffield United vs Man City Malam Ini, Live Streaming Mola TV, Guardiola Tanpa Aguero! Video Viral Pria Bawa Jenazah Ibunya Pakai Motor di Atas Bronjong, Sang Perekam pun Ketakutan! Video Detik-detik Mobil Tabrak Gerbang Masjidil Haram Mekkah dengan Kecepatan Tinggi Video Viral Rombongan Klub Harley Keroyok 2 Anggota TNI, Polisi Melerai Dicuekin, Ini Gara-garanya Biang Kebakaran Hebat di Patmaraga Kotabaru Mulai Terungkap

Setelah B20, Jokowi Targetkan B30 Januari 2020

- Apahabar.com Selasa, 13 Agustus 2019 - 05:30 WIB

Setelah B20, Jokowi Targetkan B30 Januari 2020

Bahan Bakar Minyak B20 Foto-Okezone

apahabar.com, JAKARTA – Usai mengimplementasikan penggunaan bahan bakar nabati untuk campuran solar sebesar 20 persen atau B20, Joko Widodo (Jokowi) menyiapkan penggunaan Biodiesel 30 (B30).

Dalam rapat terbatas evaluasi pelaksanaan mandatori biodiesel di Kantor Presiden siang ini, Presiden Jokowi menginstruksikan agar penerapan B30 dapat dimulai pada Januari 2020 nanti.

Baca Juga: Belum Adanya Kemudahan Berbisnis Hambat Investor Bangun Pelabuhan

“Saya juga ingin agar B20 ini nanti pada Januari 2020 itu sudah pindah ke B30, dan selanjutnya di akhir 2020 sudah meloncat lagi ke B50,” kata Jokowi saat membuka ratas di Kantor Presiden, Jakarta.

Jokowi menyampaikan, pemerintah perlu mengantisipasi tekanan dari luar negeri seperti Uni Eropa, terhadap produk kelapa sawit sehingga produk ini memiliki posisi tawar yang semakin kuat.

Ia berharap penggunaan B20 dapat mengurangi ketergantungan pada energi fosil serta dapat mengurangi impor bahan bakar minyak. Penerapan B20 ini, kata Jokowi, bahkan dapat menghemat devisa hingga sekitar 5,5 miliar dollar AS per tahunnya.

“Ini angka yang gede banget. Dan yang tidak kalah pentingnya penerapan B20 akan menciptakan permintaan domestik akan CPO yang sangat besar dan kita harapkan akan menimbulkan multiplier efek terhadap 17 petani, pekebun dan pekerja yang ada di kelapa sawit,” jelas Jokowi.

Tak hanya itu, Presiden juga meminta agar Crude Palm Oil (CPO) atau minyak kelapa sawit dapat diolah menjadi bahan bakar avtur. Sehingga dapat memperbaiki defisit neraca perdagangan dan juga defisit neraca transaksi berjalan.

Jokowi pun memastikan akan memonitor secara langsung pelaksanaan berbagai hal yang terkait dengan implementasi B20 ini hingga persiapan penggunaan B30. “Saya enggak tau apakah saya akan gunakan BPKP atau pricewaterhouse, atau lembaga yang lain untuk memastikan bahwa ini betul-betul berjalan,” ucapnya.

Saat ini, produk CPO Indonesia pun sedang mendapatkan tekanan dari luar negeri. Karena itu, Presiden meminta agar seluruh pihak berkomitmen dapat mengatasi masalah tersebut.

Dalam kesempatan ini, Jokowi juga meminta laporan dari Pertamina terkait pemanfaatan CPO melalui co-processing untuk memproduksi green diesel, greengasoline di kilang minyak milik Pertamina.

Baca Juga: ITDP: Ajak Investor Asing Jadi Tolak Ukur Pengembangan Mobil Listrik

Sumber: Republika
Editor: Syarif

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Ekonom Kalsel: Penurunan Harga Pertamax Cs Kurang Tepat
apahabar.com

Ekbis

Waskita Raih Rp2,5 Triliun dari Divestasi Dua Ruas Tol Trans Jawa
apahabar.com

Ekbis

Kementerian Perindustrian Lirik Potensi Anyaman Lampit Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Usai Vaksin, Rupiah Bergerak Menguat Jelang RGD BI
Apahabar.com

Ekbis

PSBB Total Diterapkan, IHSG Awal Pekan Bergerak Naik
apahabar.com

Ekbis

Koreksi Bursa Saham Asia, IHSG Awal Pekan Ditutup Menguat
apahabar.com

Ekbis

JNE Dorong UMKM Kalsel Tembus Pasar Internasional
apahabar.com

Ekbis

Bursa Saham Global Naik, IHSG Awal Pekan Ikut Menguat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com