ga('send', 'pageview');
Kalsel Siaga Karhutla, Ring Satu Jadi Atensi FOTO: Serba Putih, Massa Tolak RUU HIP di Banjarmasin Tolak RUU HIP, Ratusan Massa Geruduk Rumah Banjar! Diskotik Dilarang, Banjarmasin Bolehkan THM Lain Beroperasi Demo RUU HIP di Rumah Banjar, Ratusan Polisi Disiagakan




Home Gaya

Sabtu, 3 Agustus 2019 - 12:52 WIB

Sistem Transportasi Publik Pintar Masa Depan Sedang Diuji

Redaksi - Apahabar.com

Foto-Ilustrasi

Foto-Ilustrasi

apahabar.com, JAKARTA – Berkembangnya teknologi yang cepat coba dimanfaatkan dua perusahaan teknologi raksasa Jepang. Terutama dalam bidang layanan transportasi publik.

Ini tak luput dari turunnya kinerja transportasi umum yang selalu dikeluhkan akibat turunnya profitabilitas dan keandalannya.

Dan pengalaman pelanggan yang buruk, menginginkan layanan lebih personal dan menyenangkan dengan mengandalkan teknologi.

Lantas, mengantisipasi peliknya masalah transportasi ke depan tersebut dan pergeseran ekonomi ke model on-demand, Toshiba coba berkolaborasi dengan Junpuzi.

Junpuzi merupakan perusahaan mengoperasikan convenicle, sistem yang didedikasikan untuk memberikan pengetahuan transportasi tanpa-menunggu.

Sistem ini bergerak sesuai permintaan untuk melayani operator dan pemerintah daerah di seluruh Jepang.

Bersama Janpuzi yang berbasis di Tokyo itu, Toshiba meningkatkan pemanfaatan Mobility-as-A-Service (MaaS).

Sebuah solusi yang dianggap mampu mengintegrasikan transportasi publik dan pribadi ke dalam satu sistem.

Sistem ini didukung dengan kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI), analitik big data, dan Internet OF Things (IoT).

Tujuan dari MaaS adalah menciptakan mobilitas orang yang efisien. Di mana pengguna dijemput oleh kendaraan dengan segera, lalu dibawa ke tujuan tertentu, dengan rute langsung, tanpa jalan memutar atau penundaan yang tidak diinginkan pelanggan.

“Ini adalah visi yang menggabungkan kenyamanan taksi dengan utilitas layanan bus,” kata Toshiba dalam rilisnya, Sabtu (3/8).

Presiden Janpuzi, Hirozou Yoshitomi, menegaskan dengan menggunakan AI analytics Toshiba, “SATLYS ™”, sistem ini dapat mengidentifikasi, memperkirakan, dan membuat prediksi.

Dengan menggambar data operasional dari Junpuzi, SATLYS™ muncul dengan prediksi permintaan. Mulai dari titik penjemputan dan pengantaran. Kemduain waktu dalam sehari dan jumlah penumpang, hingga beberapa minggu sebelumnya.

“Bus telah menetapkan rute, sehingga pengguna sering harus mengambil jalan memutar. Tetapi Convenicle menggabungkan beberapa titik penjemputan dan pengantaran yang dicadangkan untuk membuat rute dengan cara yang paling efisien. Sehingga mudah bagi penumpang untuk digunakan,” kata Seiji Kamiya, Manajer Departemen Perencanaan dan Pengembangan Proyek Junpuzi.

Baca juga :  Cara Orang Miliki Mobil Diperkirakan Bakal Berubah

Pendekatan itu bahkan memungkinkan untuk mengambil dan menurunkan penumpang dengan tujuan yang sama. Agar memaksimalkan pemanfaatan kapasitas.

Pada 2019-2024, Toshiba memperkirakan ada penggunaan yang lebih luas dan adopsi MaaS. Lantaran adanya kemajuan dalam IoT dan pembelajaran mesin dan meningkatnya tingkat adopsi moda transportasi non-konvensional, seperti layanan sepeda dan berbagai mobil.

Menurut penelitian, MaaS akan memiliki dampak yang disrupsi pada moda transportasi tradisional. Seperti kepemilikan mobil, bus, kereta api, penerbangan, taksi dan mobil sewaan.

Ide ini sedang diuji di seluruh dunia dan sangat bergantung pada teknologi IoT. MaaS membutuhkan konektivitas kendaraan real-time dan kecerdasan buatan untuk merencanakan perjalanan, mengoptimalkan rute, dan mempersingkat waktu perjalanan.

Algoritma mobilitas akan menghitung opsi perjalanan yang paling sesuai dari lokasi pengguna ke tujuan. Selain itu memberikan kombinasi optimal dari jenis transportasi.
Opsi perjalanan akan memperhitungkan pemeliharaan terjadwal (berdasarkan pemanfaatan aset) dan gangguan yang tidak terduga.

Sementara kecerdasan buatan dan optimalisasi rute sudah bekerja di Google, Uber, dan lainnya, IoT dalam angkutan massal masih dalam tahap awal.

Baik AI dan IoT akan dimanfaatkan jauh lebih luas di sektor transportasi dalam 2-3 tahun ke depan, dengan IoT mempercepat laju adopsi bahkan lebih cepat.

Seorang perencana perjalanan akan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari solusi. Dan juga akan menyatukan semua alat transportasi dalam satu jaringan.

Aplikasi ini akan selalu mengetahui lokasi dan status setiap kendaraan. Disamping itu memastikan terhadap pengguna agar waktu kedatangan dan keberangkatan yang tepat.

Ada manfaat yang jelas bagi pengguna akhir yakni kesederhanaan perencanaan perjalanan, perjalanan yang lebih singkat, dan kemungkinan harga yang lebih rendah.
Helsinki meluncurkan solusi MaaS, yang menyatukan transportasi umum, taksi, sepeda kota, dan layanan berbagi mobil.

Baca juga :  Minum Suplemen Peningkat Sistem Imun Sebaiknya Ada Jeda, Simak Kata Pakar

Aplikasi menikmati dukungan kuat dari kota dan komunitas.

Tantangan lain dalam menciptakan sistem transportasi efisien dan integral, menurut Hiroki Ueda, seorang peneliti di Toshiba Digital Solutions Corporation, Perangkat Lunak & Pusat Teknologi AI, adalah dalam pengelolaan big data.

“Katakanlah Anda memiliki area dengan 2.000 poin penjemputan dan pengantaran. Anda harus memproses hasil prediksi untuk semua 2.000 titik penjemputan dikalikan dengan semua 2.000 tujuan. Sehingga Anda memiliki 4.000.000 rute potensial. Itu cukup rumit. Selain itu, ada sembilan tahun data untuk dianalisis,” paparnya.

Tapi, dengan SATLYS Toshiba, yang menganalisis data operasi convenicle dari Junpuzi bersama data cuaca dari Badan Meteorologi Jepang dan informasi tentang karakteristik hari yang berbeda, dapat diketahui variabel-variabelnya.

“Pada hari hujan, 20 persen lebih banyak kendaraan diperlukan di daerah tertentu atau rute yang memakan waktu dua kali lebih lama pada hari Minggu,” jelas rekan Ueda di Toshiba, Yuji Irimoto.

Pada akhirnya SATLYS menghasilkan perkiraan yang akurat dengan menganalisis dan memetakan permintaan secara komprehensif.

“Kami menganalisis permintaan di setiap area operasi dan memplotnya seperti peta panas, dengan warna mewakili permintaan,” Ueda menjelaskan.

“Dari itu, kita bisa membuat perkiraan permintaan kendaraan,” lanjutnya.

Seiring dengan berkembangnya angkutan umum, MaaS memiliki potensi untuk mewujudkan tingkat baru layanan dan kenyamanan penumpang.

Dan kolaborasi yang sukses dengan Junpuzi diharapkan menempatkan Toshiba di garda depan untuk menciptakan masa depan layanan transportasi sesuai permintaan.

“Ketertarikan pada infrastruktur mobilitas generasi mendatang bersifat global, diakui sebagai persyaratan mendesak,” kata Irimoto menimpali.

Baca Juga: Ketika Kaltara Memacu Pembangunan via Transportasi Udara

Baca Juga: Transportasi Aceh Selatan-Subulussalam Lumpuh

Sumber: Antara
Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Gaya

Kedok Produsen Kosmetik Ilegal Lewat Endorse Artis Terkenal
apahabar.com

Gaya

Luncurkan Galaxy A31, Samsung Klaim Tingkatkan Kapasitas Baterai dan Kamera
apahabar.com

Gaya

Kartu Tri Tawarkan Paket Ibadah Buat Jemaah Umrah dan Haji
apahabar.com

Gaya

Hilang Indra Penciuman dan Pengecapan Jadi Gejala Awal Covid-19, Berikut Kata Peneliti
Selain Tenaga Medis, Ini Sosok Bersahaja Saat Covid-19

Gaya

Selain Tenaga Medis, Ini Sosok Bersahaja Saat Covid-19
apahabar.com

Gaya

Rahasia Tubuh Bugar Seperti Cristiano Ronaldo
Sederet Ide Menarik Saat di Rumah Aja

Gaya

Sederet Ide Menarik Saat di Rumah Aja

Gaya

Suami Ultah, Maia Beri kejutan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com