Geger Pria di Kelumpang Kotabaru Tewas Diduga Disengat Ratusan Lebah Membeludak, Warga Barabai Terobos Kantor Disprindagkop Demi BLT UU Cipta Kerja, Ketum Hipmi Yakin Indonesia Lolos dari Midlle Income Trap Live Streaming Man City vs Porto, Link Siaran Langsung Liga Champions di SCTV-Vidio.com Malam Ini Jembatan Terpanjang Kedua Indonesia di Kaltim Sudah 90 Persen Beres

Sudah 100 Hektar Lahan Gambut di Kotim Terbakar

- Apahabar.com Kamis, 1 Agustus 2019 - 06:00 WIB

Sudah 100 Hektar Lahan Gambut di Kotim Terbakar

Kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Kotawaringin Timur sudah mencapai 100 hektare, sebagian besar merupakan lahan gambut. Foto – Antara/Istimewa

apahabar.com, SAMPIT – Kebakaran lahan di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), Kalimantan Tengah, sudah menghanguskan sekitar 100 hektar lahan gambut, bahkan sebagian masih dalam proses pemadaman dan pendinginan.

“Lahan tersebut terbakar dalam Juli 2019 dan kami perkirakan luasan lahan yang terbakar akan bertambah, karena di beberapa titik api sampai saat ini masih berkobar,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kotawatingin Timur Muhammad Yusuf di Sampit, Rabu (31/07).

Baca Juga: Siaga Darurat Pencegahan Karhutla, Paman Birin: Laporkan dan Padamkan!

Sebagian besar lahan yang terbakar tersebut berada di wilayah selatan Kabupaten Kotim, tepatnya di tiga kecamatan, yakni Mentaya Hilir Utara, Mentaya Hilir Selatan dan Teluk Sampit.

Hingga Rabu (31/7) di Kotim, terpantau sebanyak 100 titik panas yang diduga akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Tim satuan tugas (Satgas) yang tergabung dalam Pos Komando Siaga Karhutla terus berupaya mengendalikan kebakaran hutan dan lahan agar tidak terus meluas.

“Pemadaman lahan yang terbakar di Kabupaten Kotawaringin Timur terkendala lokasi yang sulit dijangkau dan sulitnya mendapatkan air karena di lokasi rata-rata sungai sudah mengering,” terangnya.

Yusuf mengatakan, untuk mengefektifkan dan mempermudah pemadaman kebakaran lahan, BPBD Kotim telah mengajukan permohonan bantuan untuk disiagakannya helikopter pengebom air di Bandara Haji Asan Sampit.

Kolaborasi pemadaman yang dilakukan dari darat dan udara diharapkan dapat mempercepat dan mempermudah proses pemadaman kebakaran hutan dan lahan.

“Permohonan kamu telah disetujui Gubernur Kalteng. Jika tidak ada perubahan jadwal maka mulai besok, Kamis (1/8) helikopter pengebom air tersebut akan siaga di Bandara Haji Asan Sampit,” ucapnya.

Helikopter pengebom air tersebut disiagakan untuk penanganan kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Kotawaringin Timur dan Seruyan. Bantuan pemadaman kebakaran hutan dan lahan dari udara diharapkan dapat lebih mempermudah pengendalian dan pemadaman kebakaran hutan dan lahan.

Dikatakannya, kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di Kabupaten Kotim saat ini 90%  diduga memang dengan sengaja dibakar oleh oknum masyarakat yang membuka lahan pertanian maupun kepentingan lain.

“Dibutuhkan kesadaran dari masyarakat untuk tidak membakar lahan saat membuka lahan pertaniannya. Puncak kemarau di Kabupaten Kotawaringin Timur diperkirakan akan terjadi pada Agustus-September 2019. Perlu kewaspadaan semua pihak agar karhutla tidak meluas,” pungkas Yusuf.

Baca Juga: Dibanding 2018, Kasus Karhutla di Tanbu Jauh Menurun

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Kalteng

Beri Rompi Pers untuk Wartawan, Simak Ungkapan Kapolresta
apahabar.com

Kalteng

Hari Ini, 3 Daerah di Kalteng Nihil Kasus Covid-19
apahabar.com

Kalteng

Kabar Baik, Pasien Sembuh di Kapuas Bertambah 16 Orang
apahabar.com

Kalteng

Duh, Tiga PDP Klaster Gowa di Barut Positif Covid-19
apahabar.com

Kalteng

Cari Kerja, Ribuan Orang Serbu Kotawaringin Barat
apahabar.com

Kalteng

Polisi Bongkar Makam Korban Pembunuhan Ibu Kandung di Teweh
apahabar.com

Kalteng

PSHT Kotim Dibekukan Sementara
apahabar.com

Kalteng

Asosiasi Pengusaha Walet di Kapuas Tak Kunjung Terbentuk, Diduga Ini Penyebabnya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com