Buntut Demo, Koordinator BEM Kalsel Ahdiat Zairullah Resmi Tersangka Mubadala Petrolium Sosialisasi Pemboran Sumur Eksplorasi Yaqut-1 Upah Minimum Naik Rp 10 Ribu, Buruh Kalsel Meradang Koordinator BEM Kalsel Tersangka, Kuasa Hukum Siap Melawan BREAKING NEWS: Wakil Rektor ULM Penuhi Panggilan Polda Kalsel

Trauma, Istri Wartawan Korban Pembakaran Rumah di Aceh Takut Bekerja

- Apahabar.com Minggu, 4 Agustus 2019 - 06:00 WIB

Trauma, Istri Wartawan Korban Pembakaran Rumah di Aceh Takut Bekerja

Rumah wartawan Serambi Indonesia, Asnawi Luwi, diduga dibakar oleh orang tak dikenal di Aceh Tenggara pada Selasa (30/07) lalu. Foto-Dok. Istimewa

apahabar.com, MEULABOH – Sejumlah anggota keluarga dan isteri Asnawi Luwi, wartawan Harian Serambi Indonesia yang menjadi korban pembakaran rumah orang tidak dikenal di Desa Lawe Loning, Kecamatan Lawe Sigala-Gala, Kabupaten Aceh Tenggara hingga kini trauma dan takut keluar rumah untuk bekerja.

“Musibah ini membuat saya, anak dan isteri trauma berat. Bahkan isteri saya sampai saat ini belum berani bekerja karena takut,” kata Asnawi Luwi, seperti dilansir Antara, Sabtu (03/08) malam.

Biasanya, isterinya yang berprofesi sebagai bidan di sebuah lembaga kesehatan di Aceh Tenggara tersebut melaksanakan tugasnya secara ruutin. Akan tetapi, sejak kejadian pada Selasa (30/07) lalu hingga saat ini belum berani bekerja karena khawatir akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan terhadap dirinya.

Tidak hanya itu, anaknya yang masih duduk di sekolah dasar juga harus dititipkan pada anggota keluarga yang lain agar lebih aman saat pergi ke sekolah, dan dalam pengawasan keluarga karena khawatir akan menjadi sasaran amarah pelaku terhadap sang anak.

Asnawi Luwi juga meyakini peristiwa kebakaran yang ia alami tersebut adalah murni tindak pidana dan diduga sengaja dibakar. Hal itu diduga terkait tugas jurnalistik yang selama ini dia jalankan di Kabupaten Aceh Tenggara, guna mengungkap sejumlah kasus seperti tindak pidana korupsi, narkoba, judi, kerusakan hutan, kerusakan badan jalan serta sejumlah perkara lainnya yang merugikan keuangan negara.

Meski berhasil selamat saat musibah kebakaran terjadi pada Selasa dini hari lalu, ia mengakui peristiwa tersebut membuat ia bersama seluruh anggota keluarga trauma dan ketakutan.

Bahkan untuk sementara waktu, ia memilih untuk istirahat dari rutinitasnya sebagai wartawan karena masih khawatir dengan keselamatan dirinya dan anggota keluarga.

Sebelumnya, Kapolres Aceh Tenggara AKBP Rahmad Hardeny Yanto Eko Sahputro SIK mengatakan, bahwa Polda Aceh bersama kepolisian di daerah itu melakukan penyelidikan terkait terbakar rumah milik Anawi Luwi, Wartawan Harian Serambi Indonesia terbitan Banda Aceh, di Desa Lawe Loning, Kecamatan Lawe Sigala-Gala, Kabupaten Aceh Tenggara pada Selasa (30/7) dini hari.

Tim Laboratorium Forensik Polda Sumatera Utara juga sudah turun ke Aceh Tenggara untuk melakukan penyelidikan terkait kasus pembakaran rumah milik wartawan di daerah itu.

Baca Juga: TNI AL Kerahkan 2 KRI Dukung Pemecahan Rekor Dunia Selam

Baca Juga: Beri Efek Positif ke Kalimantan, NasDem Dukung Pemindahan Ibu Kota

Baca Juga: Pelempar Rumah Menteri Susi Suka Dengar Bisikan Gaib

Baca Juga: Selain Taburan Bunga, Barbel Juga Hiasi Makam Agung Hercules

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Uang Kemerdekaan Rp75.000 Bisa Ditukar Awal Oktober
apahabar.com

Nasional

Belanda Janji Kembalikan Berlian 70 Karat Milik Sultan Banjarmasin
apahabar.com

Nasional

Fenomena Supermoon 2019 Malam Ini Terjadi, Ini Imbauan BMKG
apahabar.com

Nasional

Gibran Dilarang Bawa Nama Besar Jokowi Saat Berbisnis
apahabar.com

Nasional

TNI dan Polri Dikerahkan untuk Evakuasi Korban KKB
apahabar.com

Nasional

Kemenangan Jokowi-Ma’ruf di Hitung Cepat Picu Rupiah Menguat
apahabar.com

Nasional

TNI Unjuk Kekuatan di Kalimantan, Fast Ropping hingga Serbuan Permukiman
apahabar.com

Nasional

Wapres Ma’ruf Harap Presiden Pilih Menteri Muda dan Kreatif
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com