Melawan, Pembunuh Sadis di Warung Remang Bungur Didor Tim Serigala Tapin Buron, Ketua Nasdem Tanah Laut Orbawati Sempat Ngeluh Sakit Dibui Seumur Hidup, Gembong Sabu Banjarmasin Pindah ke Nusakambangan? Bangun Insinerator di TPA Banjarbakula, Kalsel Optimis Tingkatkan PAD 8 Jam Warga Banjarmasin Bakal Kesulitan Air Bersih, Simak Wilayah Terdampak

Untuk Keberkahan Ibu Kota, Bupati PPU Komitmen Jaga Hutan Adat

- Apahabar.com Kamis, 29 Agustus 2019 - 11:23 WIB

Untuk Keberkahan Ibu Kota, Bupati PPU Komitmen Jaga Hutan Adat

Masyarakat adat Paser menggelar ritual tepung tawar untuk mendoakan Bupati Penajam Paser Utara (PPU) Abdul Gafur Mas’ud, di depan kantor bupati, Rabu kemarin. Foto-Andrie/diswaykaltim.com

apahabar.com, PENAJAM – Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas’ud mengatakan pengembangan dan pembangunan ibu kota baru di wilayahnya akan tetap melestarikan dan menjaga hutan-hutan adat untuk keberkahan bersama.

“Kita tahu di Penajam Paser Utara itu punya hutan cukup luas. Kemudian, Alhamdulillah di sana juga bukan Tahura, tapi HTI dan banyak lahan sawit. Di sana kami tetap melestarikan hutan-hutan adat. Kita jaga karena kita tahu hutan di Kalimantan Timur maupun di Kalimantan membawa keberkahan,” kata Gafur, di Balikpapan, Rabu malam.

Bahkan sejumlah penyakit yang dinyatakan tidak bisa diobati ternyata akar-akar pohon yang tumbuh di Kalimantan Timur dapat menyembuhkannya.

Gafur mengatakan pemerintah pusat menginginkan adanya lahan untuk lokasi ibu kota negara yang baru menggantikan Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta, dan pemerintah kabupaten menyanggupi demikian.

“Karena kabupaten ini kebetulan luasnya hampir sama seperti yang diinginkan,” kata Gafur.

“Kita tahu Penajam Paser Utara memiliki empat kecamatan yakni Penajam, Waru, Babulu dan Sepaku. Penggambaran dari Bappenas bahwa yang ingin dibangun Presiden dengan tim kajian khususnya di Bappenas adalah membangun ibu kota pemerintahan yang smart, green and beautiful dapat terpenuhi dari kecamatan-kecamatan yang ada,” katanya.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro sebelumnya mengatakan konsep rencana utama ibu kota baru adalah intellegent city dan city in the garden. Dan diperuntukkan untuk semua kalangan atau city for all.

Sementara untuk memastikan kelestarian hutan di calon ibu kota baru maka konsep forest city diusung dengan mematok Ruang Terbuka Hijau (RTH) minimal 50 persen dari total area sekitar 180.000 ha yang direncanakan.

Bambang mengatakan ibu kota baru akan memanfaatkan energi terbarukan dari energi surya, gas dan sebagainya untuk memasok listrik dan kebutuhan gas rumah tangga, power grid, serta lampu jalan dan bangunan. Untuk efisiensi energi diperlukan Green Building Design melalui penerapan Circular Water Management System, Efficient Lighting System, dan District Cooling System.

Baca Juga: Kaltim Jadi Ibu Kota RI, Intip Harapan Masyarakat Adat Dayak

Baca Juga: Kaltim Ibu Kota, Kadin Kalsel Soroti Kesiapan SDM dan Infrastruktur Kalsel

Sumber: Antara
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltim

Banjir di Kaltim, Ribuan Jiwa Mengungsi
apahabar.com

Kaltim

KLHK Dorong Kaltim Miliki Laboratorium Lingkungan
apahabar.com

Kaltim

Kebakaran Lahan Masih Mengintai Penajam, Calon Ibu Kota RI
apahabar.com

Kaltim

Smart SIM Sudah Bisa Digunakan di Penajam, Simak Fungsinya
apahabar.com

Kaltim

Kecamatan Rantau Pulung di Kutim Terbebas dari Buang Air Sembarangan
apahabar.com

Kaltim

Jalan Tol Pertama di Kalimantan, Ditarget Siap Dukung Mudik Lebaran 2019
apahabar.com

Kaltim

Tips Terhindar Banjir Kala Menuju Bandara Samarinda
apahabar.com

Kaltim

Tambah 4 Kasus, Positif Covid-19 di Kaltim Jadi 218 
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com