Eks Bos Berulah, Kepala Penjual Pentol Rantau Nyaris Terbelah Hendak Benarkan Tas, Pemotor Tabrak Truk di Angsau Tanah Laut Negosiasi Rampung: Bagus Lega, Hasnur Rela, Nitizen Bahagia, Bagaimana FC Utrecht? Jelang Masa Tenang, Bawaslu Kalsel Minta Paslon Copot APK Longsor Tergerus Banjir, Oprit Jembatan di Tabalong Diperbaiki

BNPB: Kalteng dan Kalbar Penyumbang Hotspot Terbesar

- Apahabar.com Kamis, 26 September 2019 - 07:00 WIB

BNPB: Kalteng dan Kalbar Penyumbang Hotspot Terbesar

Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat (Kapusdatimnas) BNPB Agus Wibowo (tengah) pada kegiatan penanganan kesehatan, pendidikan, dan sosial bencana karhutla di Jakarta, Rabu (25/09). Foto – Antara/Muhammad Zulfikar

apahabar.com, JAKARTA – Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) menyatakan Provinsi Kalimantan Tengah dan Kalimantan Barat merupakan dua daerah penyumbang hotspot atau titik panas terbesar di Tanah Air.

“Data tersebut dari LAPAN dan kalau kita lihat di Sumatera Selatan cukup banyak, tapi masih terkendali dan di Riau juga kecil namun kalau ada hotspotnya besar,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat (Kapusdatimnas) BNPB Agus Wibowo di Jakarta, Rabu (25/09).

Kemudian jika membandingkan pola hotspot di Indonesia, kata dia, dari Januari kenaikannya terjadi pada Juli dan puncaknya Agustus, September dan Oktober. Jumlah titik panas pada 2015 dan 2019 sebenarnya tidak jauh berbeda yakni naik turun naik turun.

Setelah operasi pemadaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla) beberapa waktu lalu, katanya, terlihat adanya penurunan hotspot berdasarkan data Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Hasil tersebut menunjukkan konfiden level 50 persen ke atas dari 17 September sampai sekarang.

“Jadi operasi secara intensif itu dilakukan mulai tanggal 21 September menggunakan teknologi modifikasi cuaca,” katanya.

Ia mengatakan pemerintah terus berupaya melakukan sejumlah operasi salah satunya teknologi modifikasi cuaca untuk menekan sebaran karhutla dan hotspot. Hasilnya, beberapa hari terakhir hujan sudah mulai turun baik di Sumatera maupun di Kalimantan.

Musim hujan tersebut, katanya, mulai dari utara Pulau Sumatera yakni Aceh sudah hujan deras bahkan banjir di Aceh Selatan. Kemudian hal itu diprediksi berlanjut ke Sumatera bagian selatan hingga Riau.

“Tanggal 23 September total ada 3.124 titik api dan asapnya tebal sekali dan sekarang turun jadi 1.744,” katanya.

Terakhir berdasarkan data BMKG titik api secara berangsur terus mengalami penurunan.

Kondisi tersebut akan terus dijaga karena musim kemarau masih berlangsung hingga akhir Oktober, demikian Agus Wibowo.

Baca Juga: Karhutla Kalsel Jadi Atensi Penuh Mabes Polri

Baca Juga: RKUHP Kebiri Kebebasan Pers? Ini Pendapat PWI

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Wacana Kursus Pranikah Menko Muhadjir Tuai Kritikan, AMAN: Berhenti Turut Campur Terlalu Jauh
apahabar.com

Nasional

Wujudkan Lumbung Ikan Nasional, KKP Siapkan SDM Andal dari Pesisir
apahabar.com

Nasional

Polisi Pastikan Penyerangan Mapolsek Ciracas Tak Merambah ke Ruang Tahanan
apahabar.com

Nasional

Awan Panas Meluncur 1.100 Meter dari Puncak Merapi
apahabar.com

Nasional

Tompi dan Glenn Fredly Kompak Dukung Jokowi – Maruf
apahabar.com

Nasional

Ini Alasan Winda Earl Tak Pernah Ambil Tabungan Rp 20 M di Maybank
apahabar.com

Nasional

Lagi, Covid-19 Renggut Nyawa Seorang Dokter
apahabar.com

Nasional

Edhy Prabowo Jadi Tersangka, Istana Tunjuk Luhut Jadi Menteri KKP Ad Interim
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com