Viral Korban Banjir Kalsel Lahirkan di Jukung, Nama Anaknya Unik Malam Ini, Mata Najwa Kupas Biang Kerok Banjir Kalsel Banjir Kalsel Makan Korban Lagi, Bocah Hilang di Siring Banjarmasin Di Balikpapan, Ayah Ditangkap Gegara Anak Jual Tisu Link Live Streaming Mata Najwa Malam Ini, Kupas Tuntas Banjir Kalsel

Kabut Asap Masih Pekat, Pemko Palangka Raya Perpanjang Libur Sekolah

- Apahabar.com Kamis, 19 September 2019 - 06:45 WIB

Kabut Asap Masih Pekat, Pemko Palangka Raya Perpanjang Libur Sekolah

Kabut asap yang melanda Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah. Foto – Antara/Rendhik Andika

apahabar.com, PALANGKA RAYA – Pemerintah Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah, kembali memperpanjang masa libur siswa sekolah tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) selama tiga hari karena kabut asap pekat masih menyelimuti kota tersebut.

“Libur sekolah diperpanjang selama tiga hari mulai dari tanggal 19-21 September 2019,” kata Kepala Dinas Pendidikan Kota Palangka Raya, Sahdin Hasan, Rabu (18/09).

Dia menerangkan, perpanjangan libur sekolah di ‘Kota Cantik’ itu tercantum dalam surat edaran yang ditandatangani oleh Wali Kota Palangka Raya, Fairid Naparin.

Perpanjangan libur sekolah itu dilakukan pemerintah kota karena memperhatikan kondisi asap yang masih pekat disertai indikator indeks standar pencemaran udara (ISPU) yang masih dalam level berbahaya.

“Perpanjangan libur ini nantinya akan terus dievaluasi sehingga apabila kondisi asap atau kualitas udara dalam kondisi normal maka proses belajar mengajar kembali seperti biasa,” kata Sahdin.

Namun, jika kondisi udara atau kabut asap tetap sama atau bahkan lebih maka masa belajar siswa yang dilaksanakan di rumah masing-masing akan diperpanjang.

Salah satu orang tua siswa, Dwi yang putrinya masih kelas lima SD menyambut baik keputusan Wali Kota Palangka Raya yang meliburkan jenjang pendidikan tingkat sekolah dasar sederajat itu.

“Sebenarnya kalau tetap masuk sekolah kami khawatir. Anak-anak masih susah disuruh memakai masker. Kalau libur, setidaknya di rumah kami bisa meminta agar tak keluar rumah dan mengawasi langsung kegiatan mereka,” kata Dwi.

Sementara itu, berdasarkan pantauan, kebakaran di lahan kosong masih marak terjadi di Palangka Raya. Bahkan di beberapa titik, kebakaran lahan mulai mendekati pemukiman warga.

Tak hanya itu, dampak kebakaran hutan dan lahan mulai dirasakan masyarakat seperti bau kabut asap menyengat yang membuat nafas sesak dan mata pedih.

Pemerintah Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah telah menetapkan status tanggap darurat kebakaran hutan dan lahan selama 15 hari terhitung sejak 16-30 September.

Baca Juga: Buka Akses Transportasi ke Desa, Dishub Kobar Bakal Gandeng Damri

Baca Juga: Kapolres Kobar Pimpin Giat Patroli Malam Karhutla

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Perpustakaan Desa di Kapuas Kalteng Diminta Tingkatkan Pelayanan
apahabar.com

Kalteng

Cabuli Anak di Bawah Umur, Pemuda Teweh Ditangkap Polisi Teweh
apahabar.com

Kalteng

PSBB Kapuas, 420 Personel Disiagakan di Posko Ring 1 dan 2
apahabar.com

Kalteng

BPJS Kesehatan Palangka Raya Gencar Sosialisasi Pepres Nomor 64
apahabar.com

Kalteng

Tersisa 41 Orang, Pasien Covid-19 di Palangka Raya Kalteng Terus Berkurang
apahabar.com

Kalteng

Jantur Doyan, Air Terjun di Barut yang Doyan Makan Tumbal
apahabar.com

Kalteng

Alasan Kesehatan, Plt Kadinsos Mundur dari Jabatan
Sugianto Sabran

Kalteng

Cerita Sugianto Sabran Sembuh dari Covid-19: Bersyukur Masih Bisa Hirup Udara Segar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com