Akhirnya! Honorer Puskesmas se-Banjarmasin Bakal Segera Gajian Siram Wajah Petugas dengan Air Cabai, Tahanan BNN Kabur Brakkkk!! Mobil Relawan Kebakaran di Banjarmasin Tabrak Pejalan Kaki hingga Tewas Duduk Perkara Viral Pencurian RX King di Kelayan, Warga Sempat Salah Tangkap! Keluarga Tolak Otopsi, Pria Paruh Baya di Kasbah Banjarmasin Diduga Meninggal Lantaran Sakit

Kecamatan Karang Bintang Krisis Air, Bagini Harapan Anggota DPRD Tanbu

- Apahabar.com Rabu, 4 September 2019 - 10:44 WIB

Kecamatan Karang Bintang Krisis Air, Bagini Harapan Anggota DPRD Tanbu

Ilustrasi Tanah Bumbu. Foto-Media Indonesia

apahabar.com, BATULICIN – Masalah krisis air bersih yang melanda sejumlah desa di Kecamatan Karang Bintang ditanggapi anggota DPRD Tanah Bumbu, Sayono.

Terkait hal tersebut, Sayono mengharapkan jaringan pipa PDAM bisa menjangkau wilayah-wilayah yang saat ini terdampak kemarau.

“Harapan saya PDAM bisa sampai Desa Rejowinangun dan sekitarnya. Apalagi PDAM mengambil airnya di sungai Karang Bintang,” kata Sayono kepada apahabar.com, belum lama ini.

Sayono yang tinggal di Desa Rejowinangun juga merasakan dampak kemarau tahun ini. Ia juga membenarkan warga di sana kesulitan mendapatkan air bersih untuk keperluan mandi dan mencuci pakaian. Namun, ia sendiri sedikit tertolong dengan adanya Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) di desa tersebut.

“Selama ini pakai Pamsimas. Tapi mengalirnya kadang cuma sore,” katanya.

Sebelumnya, warga Desa Rejowinangun di Kecamatan Karang Bintang mengalami krisis air bersih. Hal itu sudah dialami warga selama satu bulan terakhir. Untuk mencukupi kebutuhannya, warga di sana terpaksa membeli air bersih yang dijual Rp50 sampai Rp60 ribu per tong berisi 1200 liter.

Odox, warga setempat, mengungkapkan dalam satu minggu ia membeli dua tong air berukuran 1200 liter. Air itu ia gunakan untuk mandi dan mencuci pakaian. Namun, agar tidak terlalu menguras kantong, ia pun harus menghemat penggunaan air tersebut.

“Seminggu beli dua kali. Itu pun kalau sore kami gak mandi. Kami minta tolong kepada pemerintah bagaimana ini solusinya?” kata Odox.

Vita, seorang bidan di Desa Rejowinangun juga mengeluhkan hal yang sama. Ia juga mengatakan sumur-sumur warga di Desa Rejowinangun makin kering. Air makin sulit didapatkan. Di sisi lain, Pamsimas tak berfungsi dengan baik.

“Sumur di sini makin kering. Pamsimas sering macet. Jadi sudah satu bulan kami mandi di Dam,” kata ibu satu anak itu.

Baca Juga: Imbas Pelebaran Jalan, Tiga Desa Di Alalak Krisis Air

Baca Juga: Atasi Krisis Air Bersih Saat Kemarau, PDAM Intan Banjar Bentuk Tim Khusus

Baca Juga: PDAM Intan Banjar Sebut Titik Terdampak Krisis Air Bersih

Reporter : Puja Mandela
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Pemkab Tanah Bumbu

Rumah Kontrakan 4 Pintu Ludes Terbakar, Hj. Amnah Rugi Ratusan Juta Rupiah
Asosiasi Pengelola Sistem Peyediaan Air Minum dan Sanitasi Gelar Rakor

Pemkab Tanah Bumbu

Asosiasi Pengelola Sistem Peyediaan Air Minum dan Sanitasi Gelar Rakor
Bupati

Pemkab Tanah Bumbu

Bupati Tanbu Serahkan Bantuan untuk Nelayan di Desa Wirittasi
apahabar.com

Pemkab Tanah Bumbu

Pulau Burung dan Pulau Suwangi Dinilai Dapat Mendongkrak Perekonomian Masyarakat
Covid-19

Pemkab Tanah Bumbu

Petugas Covid-19 Terima Bantuan Motor Dinas dari Pemkab Tanbu
apahabar.com

Pemkab Tanah Bumbu

Bupati Tanbu Bantah Pelajar Harus Hafal Alquran 30 Juz
apahabar.com

Pemkab Tanah Bumbu

KWT Sawi Desa Sinar Bulan Tanbu Juarai Lomba P2L KRPL Tingkat Provinsi
apahabar.com

Pemkab Tanah Bumbu

Rock N Roll Jahat Bikin Video Klip “Jokowi Lagi”
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com