Eks Bos Berulah, Kepala Penjual Pentol Rantau Nyaris Terbelah Hendak Benarkan Tas, Pemotor Tabrak Truk di Angsau Tanah Laut Negosiasi Rampung: Bagus Lega, Hasnur Rela, Nitizen Bahagia, Bagaimana FC Utrecht? Jelang Masa Tenang, Bawaslu Kalsel Minta Paslon Copot APK Longsor Tergerus Banjir, Oprit Jembatan di Tabalong Diperbaiki

KLHK Tingkatkan Kesiapsiagaan Atasi Karhutla di Bulan September

- Apahabar.com Minggu, 8 September 2019 - 05:30 WIB

KLHK Tingkatkan Kesiapsiagaan Atasi Karhutla di Bulan September

Salah satu titik hotspot yang terekam dari pantauan udara di Kalimantan Selatan, Minggu pekan lalu. Foto-apahabar.com/Wahyu

apahabar.com, JAKARTA – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dan para pihak terkait meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi peningkatan titik panas yang terpantau di sejumlah wilayah di Sumatera dan Kalimantan pada September 2019.

Berbagai upaya dilakukan untuk mengantisipasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang berdampak pada asap.

Pelaksana Tugas Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK, Raffles B Panjaitan dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, seperti dilansir apahabar.com dari Antara, Sabtu (07/09), menyatakan, asap sangat merugikan masyarakat, karenanya sedini mungkin harus segera ditangani sehingga dampaknya tidak membesar.

“Manggala Agni dan para pihak terus melakukan pemadaman di beberapa wilayah. Sebagai contoh, asap yang mulai terdeteksi di wilayah Kalimantan berdampak terganggunya aktivitas seperti penerbangan pesawat dan sekolah,” ujar Raffles.

Raffles mengakui bahwa awal September ini memang terjadi peningkatan titik api (hotspots) dan juga peningkatan kejadian karhutla di wilayah Kalimantan. Para pihak di lapangan pun diinstruksikan untuk meningkatkan kesiapsiagaan dan upaya-upaya pemadaman untuk mengurangi dampak asap.

“Para pihak di lapangan, Manggala Agni, TNI, POLRI, BPBD, Pemerintah Daerah, perusahaan dan masyarakat terus berupaya semaksimal mungkin untuk menangani karhutla ini. Pemadaman baik darat dan udara dikerahkan. Hingga hari ini, sudah 26.790.400 liter air dijatuhkan untuk pemadaman dari udara di Kalimantan Tengah,” jelas Raffles.

Lebih lanjut Raffles mengatakan di Kalimantan Barat pemadaman udara (water bombing) sudah dilakukan sebanyak 16.861 sorti dengan menggunakan air sebanyak 45.999.140 liter. Diharapkan upaya-upaya yang dilakukan ini dapat mengurangi dampak yang ditimbulkan dari karhutla.

Sementara itu, pemadaman darat yang dilakukan oleh Manggala Agni dan para pihak di wilayah Kota Palangkaraya, Kabupaten Kapuas, serta beberapa wilayah di Kalimantan Barat seperti di Singkawang, Sintang dan Ketapang. Pemadaman juga masih terus dilakukan di wilayah Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur dan beberapa wilayah di Sulawesi.

Menurut Raffles, kesiapsiagaan dan kewaspadaan masih harus terus ditingkatkan. Prediksi BMKG masih menunjukan potensi sangat mudah terbakar di beberapa wilayah Sumatera, seperti di Jambi, Sumatera Selatan dan wilayah Kalimantan seperti Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.

“Hampir seluruh wilayah Jawa juga masih menunjukkan kondisi sangat mudah terbakar,” ujar Raffles.

Baca Juga: Karhutla di Kalsel Sulit Dibendung, Dampaknya Kini Mulai Terasa

Baca Juga: TNI dan Satgas Siaga Karhutla di Bandara Syamsudin Noor

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Menanti Janji Pemerintah Hapus Tenaga Honorer

Nasional

Menanti Janji Pemerintah Hapus Tenaga Honorer
apahabar.com

Nasional

Satu Pelatih Ditetapkan Tersangka, Ketua PSHT Bakal Kumpulkan Semua Pengurus
apahabar.com

Nasional

Hore, Pasien Sembuh dari Covid-19 Indonesia Jadi 5.402 Orang 
apahabar.com

Nasional

Hindari Stigmatisasi, Ini Sebutan Baru untuk Virus Corona
apahabar.com

Nasional

Pengemis Tajir Punya Aset Rp 1 M, Apa Kata Sosiolog?
apahabar.com

Nasional

Pemkot Batam Instruksikan Kurangi Penggunaan Plastik
apahabar.com

Nasional

Buru Anak Buah Santoso, Ratusan Prajurit Tiba di Palu
apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Pengendalian PSBB Saling Terhubung Antarkawasan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com