Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Korban Perang Dagang AS-China, Harga Minyak di Asia Turun

- Apahabar.com Selasa, 3 September 2019 - 10:06 WIB

Korban Perang Dagang AS-China, Harga Minyak di Asia Turun

Ilustrasi harga minyak di Asia turun. Foto – sindonews.com

apahabar.com, TOKYO – Harga minyak turun diperdagangan Asia untuk pekan pertama bulan ini atau  pada Selasa (03/09) pagi.

Hal itu karena lebih banyak tanda-tanda muncul dari korban perang perdagangan Amerika Serikat-China, dengan Korea Selatan merevisi turun pertumbuhan kuartal kedua akibat ekspornya lebih rendah.

Minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate (WTI) turun 32 sen atau 0,6 persen menjadi diperdagangkan di 54,78 dolar AS per barel pada pukul 00.55 GMT (07.55 WIB), sementara minyak mentah berjangka Brent turun tipis tujuh sen menjadi diperdagangkan pada 58,59 dolar AS per barel.

Amerika Serikat minggu ini memberlakukan tarif 15 persen untuk berbagai barang China dan China mulai mengenakan bea baru pada daftar target 75 miliar dolar AS barang Amerika, memperdalam perang dagang yang telah berkecamuk selama lebih dari setahun.

Presiden AS Donald Trump mengatakan kedua belah pihak masih akan bertemu untuk pembicaraan akhir bulan ini.

Ekonomi Korea Selatan ternyata telah berkembang lebih rendah dari perkiraan selama kuartal kedua karena ekspor direvisi turun dalam menghadapi sengketa perdagangan AS-China yang berkepanjangan, data bank sentral menunjukkan pada Selasa.

Langkah pada Minggu (01/09/2019) oleh Argentina untuk memberlakukan kontrol modal juga memberikan sorotan pada risiko emerging market.

“Apa yang buruk untuk prospek pertumbuhan global saat ini adalah buruk untuk minyak dan hanya penarikan besar dalam persediaan yang dapat menunda penyimpangan lebih rendah,” kata Greg McKenna, ahli strategi di Mckenna Macro.

Data yang akan dirilis minggu ini tentang tingkat persediaan AS akan ditunda sehari hingga Rabu dan Kamis karena hari libur Hari Buruh AS pada Senin (2/9/2019).

Rusia bertujuan sepenuhnya mematuhi perjanjian selama September untuk memotong produksi minyak di antara OPEC dan beberapa produsen non-OPEC, Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin (2/9/2019).

Produksi minyak dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) naik pada Agustus untuk bulan pertama tahun ini, karena pasokan yang lebih tinggi dari Irak dan Nigeria melebihi pengekangan oleh Arab Saudi dan kerugian yang disebabkan oleh sanksi AS terhadap Iran.

OPEC, Rusia dan non-anggota lainnya, yang dikenal sebagai OPEC+, sepakat pada Desember untuk mengurangi pasokan sebesar 1,2 juta barel per hari mulai 1 Januari tahun ini. Bagian OPEC dari pemotongan tersebut adalah 800.000 barel per hari, yang akan dikirimkan oleh 11 anggota dan membebaskan Iran, Libya dan Venezuela.

Baca Juga: Rupiah Melemah Seiring Kenaikan Harga Minyak Dunia

Baca Juga: Ketegangan di Teluk, Picu Harga Minyak Naik di Perdagangan Asia

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Inilah Daftar Smartphone Samsung yang Mendapatkan Android 9 Pie
apahabar.com

Ekbis

Gapki: Ekspor Minyak Sawit Indonesia Naik 13 Persen pada September
apahabar.com

Ekbis

Garuda Siap Evakuasi WNI ke Tanah Air
apahabar.com

Ekbis

2020, People Development dan Digitalisasi UMKM Jadi Fokus Bank Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Benar Nih,  Insentif Gojek Singapura Capai Belasan Juta?
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Rabu Pagi Bergerak Menguat
apahabar.com

Ekbis

HUT Ke-2, KDM Sehati Rayakan dengan Sharing Peningkatan Kualitas Diri
apahabar.com

Ekbis

Erick Thohir Raih Penghargaan Marketing Terbaik 2019
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com