Usai Kios Pasar Kuripan Dibongkar, Pemkot Banjarmasin Incar Ruko dan TPS Veteran BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin

Pencarian Pesawat Twin Otter DHC6 Dihentikan Karena Kabut Tebal

- Apahabar.com Rabu, 18 September 2019 - 17:23 WIB

Pencarian Pesawat Twin Otter DHC6 Dihentikan Karena Kabut Tebal

Tim SAR gabungan dari Basarnas, Brimob dan TNI AU Timika menggunakan pesawat Twin Otter PK CDJ milik PT Carpendiem mencari pesawat PK CDC yang hilang kontak dalam penerbangan Timika-Ilaga, Rabu. Foto‚ÄďAntara/HO/SAR Timika

apahabar.com, TIMIKA – Upaya pencarian pesawat Twin Otter DHC6 dengan nomor registrasi PK CDC milik PT Carpendiem yang hilang kontak dalam penerbangan Timika menuju Ilaga akhirnya dihentikan pada Rabu petang lantaran kondisi cuaca berkabut tebal.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Timika Monce Brury di Timika, Rabu (18/09), mengatakan pada Rabu siang sekitar pukul 15.10 WIT sebanyak 10 personel yang terdiri atas Basarnas, Brimob dan TNI AU bersama lima kru pesawat PK CDJ jenis Twin Otter milik PT Carpendiem berangkat dari Bandara Mozes Kilangin Timika menuju Ilaga, Kabupaten Puncak guna melakukan pencarian dari udara pesawat yang hilang kontak.

Namun karena kabut tebal menutupi kawasan dataran tinggi Papua di antara Kabupaten Mimika dengan Kabupaten Puncak maka pilot memutuskan pesawat kembali ke Bandara Timika.

“Sampai di ketinggian sekitar 7.000 kaki kami sudah tidak bisa melihat apa-apa di bawah karena tertutup kabut tebal, maka pilot memutuskan pesawat balik kanan ke Timika. Kami mendarat kembali di Bandara Timika sekitar pukul 15.40 WIT,” jelas Monce.

Adapun upaya pencarian pesawat hilang kontak tersebut akan dilanjutkan pada Kamis (19/9) mulai pukul 06.00 WIT.

Selain personel Basarnas, TNI AU dan Brimob, juga akan melibatkan tim Emergency Response Group/ERG PT Freeport Indonesia.

Monce mengatakan untuk pencarian lanjutan pesawat yang hilang kontak pada Kamis (19/9) akan melibatkan sekitar tiga unit pesawat yaitu Pesawat Karaka milik TNI AU, Pesawat PK CDJ milik PT Carpendiem ditambah satu unit helikopter bell milik PT Freeport Indonesia.

“Esok direncanakan ada tiga armada yang digunakan untuk mendukung operasi SAR pencarian pesawat Carpendiem yang hilang kontak,” kata Monce.

Saat ini pihak SAR Timika bersama Pangkalan TNI AU Yohanis Kapiyau Timika membuka posko pencarian dan evakuasi korban Pesawat Carpendiem PK CDC bertempat di Kantor Pemadam Kebakaran milik PT AVCO yang berlokasi di sekitar area Bandara Mozes Kilangin Timika.

Pesawat Twin Otter DHC6 dengan nomor registrasi PK CDC milik PT Carpendiem yang hilang kontak dalam penerbangan rute Timika-Ilaga pada Rabu sekitar pukul 10.54 WIT dikemudikan Kapten Pilot Dasep dengan Copilot Yudra dan mekanik Ujang.

Pesawat nahas tersebut membawa serta seorang penumpang yaitu Baharada Hadi yang diketahui merupakan anggota Brimob dan beras bulog sebanyak 1.700 kilogram.

Ilham selaku perwakilan PT Carpendiem di Timika, Rabu, mengatakan pesawat tersebut dicarter oleh pihak Bulog Timika untuk mengangkut beras program rastra ke Ilaga, Kabupaten Puncak.

“Pesawat ini dicarter oleh Bulog untuk angkut beras ke Ilaga,” kata Ilham.

Baca Juga: Kabut Asap, Garuda Batalkan 15 Penerbangan Domestik

Baca Juga: Kado Manis di Ultah ke-38, Mardani H Maming Diamanahi Ketum BPP Hipmi

Baca Juga: Dikepung Asap, Rute Sementara Lion Air Dialihkan

Baca Juga: Revisi UU KPK Disahkan, Fraksi PKS Sampaikan Catatan Soal Dewas

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: rifad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ketua KPK Firli Bahuri Dapat Sanksi Ringan, Berikut Penjelasan Dewas
apahabar.com

Nasional

Jemaah Haji Tahun Ini Capai 2,4 Juta Jiwa, Asia Terbanyak
apahabar.com

Nasional

Merasa Janggal Atas Kematian Ibunya, Rizki Febian Lapor Polisi

Nasional

Masyarakat Antusias Sambut Jokowi Resmikan MRT
Sulawesi Barat

Nasional

42 Orang Meninggal Akibat Gempa di Sulawesi Barat, 189 Luka Berat
sriwijaya

Nasional

Pencarian Sriwijaya Air Jatuh, Kopaska Temukan Bagian Tubuh Korban
apahabar.com

Nasional

Mahfud: Larangan Mudik Berlaku di Seluruh Indonesia
apahabar.com

Nasional

Gali Lubang Buat Kabur, Napi Cina Lapas Tangerang Jadi Buruan Tim Khusus
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com