Fix, Pengeboran Migas di Mahakam Ulu Kaltim Lanjut 2021 Seruan Jokowi: Buru Pelaku Pembantaian Satu Keluarga di Sigi! Malu-maluin! Pemuda di Kotabaru Jambret Wanita demi Komix Terungkap, Korban Tewas Kecelakaan di Tapin Warga Wildan Banjarmasin INALILAHI Hujan Lebat, Pengendara Vario di Tapin Tewas

Robek Surat Perjanjian, Demo di Kegubernuran Kalsel Memanas

- Apahabar.com Selasa, 24 September 2019 - 13:15 WIB

Robek Surat Perjanjian, Demo di Kegubernuran Kalsel Memanas

Massa yang terima dengan format surat perjanjian yang disodorkan oleh Pemprov Kalsel terlibat aksi saling dorong dengan aparat pada demonstrasi terkait karhutla di Kegubernuran Kalsel, Selasa siang.  Foto-apahabar.com/Nurul Mufida

apahabar.com, BANJARBARU – Ribuan mahasiswa masih menjejali halaman depan kantor Gubernur Kalsel di Banjarbaru, Selasa (24/09) sejak tadi pagi.

Mereka memprotes aksi pemerintah dalam penanggulangan kebakaran hutan dan lahan di Kalsel yang dinilai tak serius.

Aksi mulai memanas ketika surat perjanjian yang disodorkan oleh Pemprov Kalsel dirobek oleh mahasiswa.

Surat dianggap tidak sesuai dengan yang diminta dan tidak tertera kop suratnya sebagai bukti legalitas.

Aksi saling dorong antar mahasiswa dengan aparat yang berjaga terjadi.

“Ini masalah teknis kawan-kawan harap tenang,” ujar perwakilan mahasiswa coba menenangkan massa aksi.

Sejurus kemudian, dengan segera pihak Pemprov memperbaiki isi surat. Lengkap dengan kop surat pada surat perjanjian tersebut.

Isi surat kemudian dibacakan oleh perwakilan mahasiswa, yakni: Selasa 24 September 2019 pukul 13.10 Wita, atas nama Pemerintah Provinsi Kalsel siap melaksanakan tuntutan aspirasi aliansi mahasiswa sesuai peraturan yang berlaku.

Setelah dibacakan, Gubernur Kalsel Sahbirin Noor kemudian menandatangani surat perjanjian.

Riuh gemuruh suara massa mengiringi selesainya penandatanganan itu.

Namun perdebatan muncul kembali terkait perbedaan waktu realisasi dari surat itu.

Beruntung kemudian ditemukan titik tengah waktu realisasi isi surat yakni dua pekan ke depan.

Sebelumnya, ribuan mahasiswa mendemo Kegubernuran Kalsel.

Mereka berasal dari mahasiswa lintas kampus di Kalsel. Menuntut keseriusan pemerintah dalam penanggulangan kebakaran hutan dan lahan itu

“Kami datang ke sini untuk menanyakan data konkrit pak, jangan cuma argumentasi saja, bagaimana dengan 99 persen lahan dibakar,” ujar salah satu demonstran.

Mereka membawa sejumlah atribut. Terlihat beberapa bendera organisasi PMII, HMI, dan beberapa Himpunan Mahasiswa seperti BEM, dan himpunan jurusan memenuhi kawasan depan kegubernuran.

Membawa banyak banner, beragam aspirasi coba disampaikan. Misalnya: “Karhutla Merajalela Rakyat Menderita”.

Selain itu, ada lagi tulisan tulisan seperti “Bertindak Sebelum Kami Mati”, “Kami Butuh Oksigen” “Jangan Pura Pura Buta Tapi Melihat Dengan Pura Pura Tuli Tapi Mendengar”.

Kemudian, “Saya Sedih Negara Ini Diperkosa Janji Mereka” dan masih banyak tulisan lainnya.

Gemuruh suara perjuangan itu berlanjut ke pertanyaan pertanyaan. Mahasiswa berhasil membuat Gubernur turun langsung.

“Mohon rekan rekan mahasiswa tenang sebentar, tolong mundur sedikit,” ujar aparat yang berjaga.

“Bapak Gubernur sudah di hadapan kalian, saya minta kalian tenang,” sambungnya.

Paman Birin pun akhirnya duduk bersama di tengah mahasiswa yang berdemo.

Serentak semua duduk di halaman. Dengan seksama mendengarkan Paman Birin bertutur. Pertanyaan demi pertanyaan mulai dijawab.

“Saya yakin kita tahu hari ini kita di musim kemarau,” ujar Sahbirin membuka jawaban.

“Selalu saja kita mendapatkan musibah karhutla, kita Pemprov Kalsel tentu tidak tinggal diam,” sambung Paman Birin, sapaan Sahbirin.

Sejumlah kegiatan sudah dilakukan Pemprov Kalsel. Termasuk menerbitkan edaran ke wali kota dan bupati untuk turun ke lapangan.

“Sampai subuh tadi kita sudah di lapangan, alhamdulillah beberapa titik api bisa kita atasi, tentunya ini tidak bisap Pemprov saja,” ujar Birin.

Birin mengatakan kendala terbesar adalah pemadam di lahan gambut. Sudah 200 hektare lahan gambut umumnya di Banjarbaru terbakar.

“Saya tau adek adek di sini pasti ingin penanganan karhutla tuntas, nah kita sudah mencoba lakukan tapi karena ada lahan gambut yang asapnya keluar terus jadi kita lakukan perendaman untuk itu,” lanjut paman

“Istilahnya orang yang terkena asap kan kasian makanya kita turun siang malam untuk melakukan pencegahan, makanya saya bilang untuk mencari oknum pembakaran dan saya minta untuk di kepolisian menghukum yang sesuaim” sambungnya.

Begitu juga paman Birin menjelaskan mengapa fokus pemadaman di wilayah bandara Syamsudin Noor.

Belum selesai menjelaskan, demonstran kemudian menjawab, “Kami yang diselamatkan Pak, bukan bandara,” teriak satu orang yang diikuti orang lainnya.

“Konsisten Pak,” celetuk yang lainnya.

Sementara itu, Kapolres Banjarbaru, Kelana Jaya menjelaskan mengenai oknum pembakaran.

“Jadi untuk data yang di Banjarbaru ada 4
yang sudah diamankan 3 proses lidik dan 1 dinaikkan ke proses penyidikan, untuk koorporasi di Banjarbaru belum kita temukan,” ujarnya

Mahasiswa yang tak puas dengan jawaban itu pun seketika memberontak dengan berteriak bersama.

“Kenapa Banjarbaru saja pak, beribu hektar di Kalsel, mana data yang di Banjarmasin dan yang lainnya,” lanjut demonstran yang beralmameter navy ini.

“Tadi katanya ada 2 korporasi yang melakukan pembakaran, atau bapak memang ingin menyembunyikan ini? Kita butuh tranparansi,” sambung demonstran.

“Semua ada prosesnya, mereka akan dikenakan sanksi hukum maupun administrasi, secepatnya akan diselesaikan, kita butuh teman teman mahasiswa untuk menyelesaikan ini juga,” jawab Birin.

Sampai berita ini diturunkan, aksi demo ini masih berlangsung dengan penjagaan aparat gabungan.

Baca Juga: Protes Karhutla, Ribuan Mahasiswa Demo Kegubernuran Kalsel

Baca Juga: Breaking News! Ratusan Mahasiswa ‘Serbu’ Setdaprov Kalsel

Baca Juga: Tolak RKUHP, Mahasiswa ‘Duduki’ DPRD Kalsel

Reporter: Nurul Mufidah
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Terpapar Asap Pembakaran, Warga Minta RSUD Abdul Aziz Tanggung Jawab
apahabar.com

Kalsel

Jaga Kamtibmas, Sat Sabhara Polres Batola Rutin Gelar Patroli Dialogis
apahabar.com

Kalsel

Pembangunan Gedung Bakeuda Banjarmasin Korbankan Rumah Warga
apahabar.com

Kalsel

Dandim Martapura Soal Corona: Jangan Resah, Tapi Waspada
apahabar.com

Kalsel

PWI Balangan akan Segera Dibentuk
apahabar.com

Kalsel

Covid-19 Kotabaru Capai 280, Ernawati Sebut Kesadaran Masyarakat Soal Prokes Rendah
apahabar.com

Kalsel

Kebakaran Kelayan Luar, Rumah Zakat Salurkan Bantuan
apahabar.com

Kalsel

Natal 2018, Kapolres dan Dandim 1007/Banjarmasin Pantau Gereja
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com