Sstttt, Presiden Jokowi Mau Blusukan ke Banjir Kalsel Yuk Nyumbang, apahabar.com Buka Posko Peduli Banjir Kalsel Breaking News! Jalan Nasional Banjarmasin – Hulu Sungai Putus Lagi Blak-blakan Walhi Soal Biang Kerok Banjir Kalsel BREAKING NEWS: Usai Pasukan Katak, Giliran Paskhas Mendarat di Kalsel

Selama 2019 Kaltim Ekspor Sarang Burung Walet 129 Ton

- Apahabar.com Kamis, 5 September 2019 - 05:30 WIB

Selama 2019 Kaltim Ekspor Sarang Burung Walet 129 Ton

Produk sarang burung walet asal Kalimantan Timur yang siap diekspor. Foto - dokumentasi Barantan

apahabar.com, JAKARTA – Badan Karantina Pertanian (Barantan) Kementerian Pertanian mencatat selama Januari hingga Agustus 2019 Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim), mengekspor sarang burung walet sebanyak 129 ton.

Dilansir Antara, Kepala Barantan Ali Jamil, saat membuka kegiatan Agro Gemilang di Kabupaten Paser, Rabu (04/09), mengatakan realisasi ekspor sarang walet tersebut mencapai 77 persen jika dibandingkan 2018 lalu yang sebanyak 167 ton sepanjang tahun.

“Potensinya sangat besar, namun karena belum memenuhi persyaratan ekspor maka SBW (sarang burung walet) Kaltim masih dilalulintaskan domestik,” katanya melalui keterangan tertulis di Jakarta.

Menurut Jamil, penjualan sarang walet asal Kaltim dengan tujuan domestik masing-masing Semarang, Surabaya, Tanggerang, Jakarta, Medan, Palembang, Pontianak, Banjarmasin, Batam, Yogyakarta, Bali, Tarakan, Lampung, Palangkaraya dan Makassar kemudian diolah untuk seterusnya diekspor ke berbagai negara.

“Pelaku usaha SBW di Kaltim belum mendapatkan hasil yang maksimal dari usaha agribisnis ini. Harganya pasti jauh sekali dibandingkan dapat langsung ekspor,” tambahnya.

Oleh karena itu, lanjutnya, Barantan memberi dukungan dari aspek produksi dan teknis ekspor agar komoditas asal Kaltim tersebut dapat masuk pasar global. Selain itu pemda memberi dukungan kebijakan yang menarik untuk investasi dengan insentif khusus, agar industri SBW Kaltim dapat tumbuh dan berkembang.

Selain dapat menyerap banyak tenaga kerja dan nilai tambah bagi petani SBW, menurut dia, investasi di pengolahan ini dapat menjadi sumber pendapatan daerah serta berdampak ganda, untuk kesejahteraan masyarakat.

Sementara itu bimbingan teknis pemenuhan persyaratan sanitary and phytosanitary bagi SBW yang diadakan Barantan diikuti oleh 80 pemilik rumah walet di Kaltim.

Kepala Karantina Pertanian Balikpapan, Abdul Rahman menjelaskan untuk memasuki pasar ekspor SBW, khususnya China harus memiliki sertifikat dari Badan Sertifikasi dan Administrasi Akreditasi China (CNCA).

Selain itu juga harus memenuhi tiga syarat utama, yakni memiliki dokumen ketelusuran, kandungan nitrit < 30 ppm dan harus melalui proses pemanasan 70 derajat celcius selama 3,5 detik.

“Jika hal ini sudah dapat memenuhi persyaratan teknis ini maka dapat dipastikan produk SBW Kaltim dapat juga diterima di pasar ekspor negara lain seperti AS, Hong Kong, Korsel dan lainnya yang lebih longgar dari China aturannya,” jelasnya.

Baca Juga: Ibu Kota Pindah, Teluk Balikpapan Kian Terancam

Baca Juga: Polda Jatim Tetapkan Veronica Tersangka Hoaks Asrama Mahasiswa Papua

Sumber: Antara

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kisah Pilu Ibu Muda, Ditinggal Suami Karena Bayinya Cacat
apahabar.com

Nasional

Sejauh Mana Proses Pembangunan Ibu Kota Baru?
apahabar.com

Nasional

Eross Kenang Persahabatan dengan Bani ‘Seventeen’
apahabar.com

Nasional

Bikin Macet, Uang Rp 94 Juta Berceceran di Tengah Jalan, Ternyata…
apahabar.com

Nasional

Tiga Mobil Mewah Kasus Korupsi Mantan Wali Kota Madiun Dilelang
apahabar.com

Nasional

Istri Ade Jigo Jadi Korban Tsunami di Selat Sunda
apahabar.com

Nasional

Erick Tohir Copot Direkrut Logistik Pertamina

Nasional

Industri Gim Indonesia Jauh Tertinggal dari China
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com