Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup! ANEH, 3 Proyek Jembatan di Banjarmasin Jalan Terus Walau Tanpa IMB Seruan Tokoh Tanah Bumbu: Pendukung SHM-MAR Jangan Ikut Sebar Hoaks dan Fitnah Pembelajaran Tatap Muka SMP di Banjarmasin Siap Dibuka, Catat Bulannya VIDEO: Polisi Rilis Tersangka Pencurian Hp Rosehan di Pesawat

Serangan Jantung Penyebab Tertinggi Kematian Jemaah Haji Indonesia

- Apahabar.com Minggu, 1 September 2019 - 05:15 WIB

Serangan Jantung Penyebab Tertinggi Kematian Jemaah Haji Indonesia

Suasana di ruang perawatan anggota jamaah yang sakig di Klinik Kesehatan Haji Indonesia Daerah Kerja Mekah. Foto – Antara/Hanni Sofia

apahabar.com, MEKAH – Serangan jantung akut yang dipicu kelelahan menjadi penyebab tertinggi kematian jemaah haji Indonesia yang tahun ini jumlahnya sudah melampaui tahun lalu.

Dilansir Antara, Kepala Seksi Kesehatan Daker Mekah Dr M. Imran di Kota Mekah, Sabtu (31/08) mengatakan penyebab kematian tahun ini yang cukup tinggi dibandingkan tahun sebelumnya pertama karena kelelahan pasca-Armuzna (puncak haji di Arafah, Muzdalifah, dan Mina).

“Jemaah kita terus melakukan rangkaian selanjutnya seperti tawaf ifadhah, ini aktivitas fisik yang menguras habis karena mereka akan pulang dan juga harus melakukan ibadah-ibadah lainnya sehingga kelelahan ini memicu terjadinya atau munculnya penyakit-penyakit yang sudah diderita sebelumnya maupun penyakit yang belum pernah mereka derita sebelumnya,” katanya.

Ia mengatakan, sebagian besar anggota jamaah wafat setelah Armuzna adalah akibat serangan jantung akut yang dipicu oleh kelelahan juga cuaca yang cukup ekstrim di Arab Saudi.

Tercatat jumlah anggota jemaah yang wafat hingga 31 Agustus 2019 sudah sebanyak 392 orang dengan penyebab kematian tertinggi akibat gangguan kardiovaskular sebanyak 118 orang dan sebanyak 106 meninggal karena gangguan pernapasan (penyakit paru-paru) sementara sisanya beragam.

Tahun lalu hingga akhir musim haji anggota jamaah yang wafat sebanyak 385 orang.

Imran mengatakan, saat ini jumlah anggota jamaah haji yang dirawat di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) sebanyak 49 orang dan dirawat di RS Arab Saudi sebanyak 111 orang.

“Mereka yang ada di KKHI terus kami usahakan supaya mereka stabil dan perbaiki kondisi kesehatan dan kemudian transportable untuk dievakuasi ke Madinah karena pemulangan saat ini sudah melalui Madinah kemudian untuk RSAS kita melakukan visitasi jamaah kita yang ada di RSAS dan apabila mereka sudah dinyatakan boleh pulang akan segera kita urus untuk transportasi ke Madinah,” katanya.

Pihaknya mengupayakan agar mereka yang sakit dan kembali dari RSAS ke KKHI tetap terjaga kondisi kesehatannya.

“Jadi mereka setelah dirawat di RSAS, mereka akan kembali ke KKHI dan kami upayakan agar mereka bisa terus stabil dan terjaga terus kondisi kesehatannya. Mereka yang tidak bisa duduk akan dievakuasi dengan posisi baring. Mereka yang bisa duduk kita akan latih supaya bisa duduk lebih lama dan lebih kuat menempuh perjalanan darat cukup jauh 6-7 jam ke Madinah,” katanya.

Baca Juga: Sakit Paru-Paru, Satu Lagi Jemaah Haji Kalteng Meninggal Dunia

Baca Juga: Jemaah Haji Tahun Ini Capai 2,4 Juta Jiwa, Asia Terbanyak

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kenali Sosok Penjual Tanah yang Dapat Bonus Istri
apahabar.com

Nasional

Warga Kaget KPK OTT Wali Kota Medan
apahabar.com

Nasional

Enam Tokoh Dapat Gelar Pahlawan Nasional
apahabar.com

Nasional

Sudah Dicoblos, Ribuan Pemilih Kembalikan Surat Suara Melalui Pos Singapura
apahabar.com

Nasional

Tsunami Selat Sunda: Menhub Kunjungi Posko Basarnas di Labuan, 19 Korban Kembali Ditemukan
apahabar.com

Nasional

Selandia Baru Berduka, Ardern: Kita Adalah Satu
apahabar.com

Nasional

Penerimaan CPNS 2019, Kementerian Agraria dan Tata Ruang Cari 727 Orang
apahabar.com

Nasional

Jokowi Resmikan Tol Pertama di Kalimantan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com