Apa Kabar Megaproyek Kereta Api Tabalong-Banjarmasin? Booming Bersepeda, Pemkot Banjarmasin Bikin Jalur Khusus Siapkan Poros Ketiga, Rosehan Gandeng Putra Eks Gubernur Kalsel Kena Provokasi, Warga Pekapuran Raya Tolak Tes Covid-19! Terbanyak! Nyaris Seratus Pasien Covid-19 Kalsel Sembuh Hari Ini




Home ACT

Selasa, 1 Oktober 2019 - 08:55 WIB

ACT Buka Crisis Center Tragedi Kemanusiaan Wamena di Makassar

Redaksi - Apahabar.com

Suasana di crisis center di kantor ACT Sulsel, Senin (30/9). Di akhir September ini, ACT membuka crisis center tentang konflik sosial di Wamena untuk meminimalisir kabar bohong yang dikhawatirkan beredar. Foto - ACTNews/Mustafa Mathar

Suasana di crisis center di kantor ACT Sulsel, Senin (30/9). Di akhir September ini, ACT membuka crisis center tentang konflik sosial di Wamena untuk meminimalisir kabar bohong yang dikhawatirkan beredar. Foto - ACTNews/Mustafa Mathar

apahabar.com, MAKASSAR – Aksi Cepat Tanggap (ACT) Senin (30/09) membuka crisis center di Kantor ACT Sulawesi Selatan. Crisis center ini berada di Alauddin Plaza Ruko SSH, Jalan Sultan Alauddin, Gunung Sari, Rappocini, Kota Makassar. Crisis center ditujukan menjadi pusat data atas dampak konflik sosial yang terjadi di Wamena.

Direktur Komunikasi ACT Lukman Azis Kurniawan mengatakan, crisis center yang dibuka di Kantor ACT Sulsel akan memberikan informasi kepada publik tentang data dan situasi terkini dari Papua secara akurat. Seluruh lapisan masyarakat dapat mengunjungi dan mendapatkan informasi terkini tentang Wamena.

Data-data yang crisis center ACT terima berasal dari tim yang berada di Papua saat ini. “Crisis center ini digawangi oleh tim Masyarakat Relawan Indonesia dengan penguasaan bidang tertentu,” jelasnya, Senin (30/9).

Saat ini, tim ACT juga sudah berada di Sentani dan sebagian lagi akan menuju Wamena. Tim tanggap darurat tersebut akan mengirimkan informasi terkini ke crisis center di Makassar. Tiap pagi dan sore akan ada pembaruan informasi. Crisis center ACT di Makassar juga menjadi pusat pengaduan orang hilang atau yang menjadi korban krisis kemanusiaan di Wamena.

Pihak-pihak yang nantinya merasa kehilangan keluarga di Wamena dapat menghubungi crisis center ACT. Tak hanya itu, data dari crisis center juga dapat menjadi rujukan berbagai pihak. Tiap harinya akan ada pembaruan informasi tentang pengungsi, korban, hingga eksodus yang terjadi di Papua.

Selain itu, crisis center juga menjadi tempat bagi masyarakat yang ingin berdonasi bagi warga terdampak konflik sosial. Nantinya ACT akan menyalurkan bantuan itu.

“ACT juga akan memberikan santunan bagi korban konflik yang meninggal dunia. Di Makassar, kami juga telah menyiapkan pembukaan dapur umum di titik-titik kedatangan pengungsi dari Papua,” tambah Azis.

apahabar.com

ACT menyerahkan santunan kepada korban meninggal dunia akibat konflik sosial di Wamena. keluarga Muhammad Iswan dan keluarga Linda yang tinggal di Pesisir Selatan, Sumatra Barat mendapatkan santunan. Santuanan ini diserahterimakan oleh ACT Sumbar. Foto – ACTNews/Mustafa Mathar

Santunan untuk korban jiwa pada Minggu (29/09) lalu, ACT menyerahkan santunan kepada korban meninggal dunia akibat konflik sosial di Wamena. keluarga Muhammad Iswan dan keluarga Linda yang tinggal di Pesisir Selatan, Sumatra Barat mendapatkan santunan. Santuanan ini diserahterimakan oleh ACT Sumbar.

Aan Saputra dari tim Program ACT Sumbar mengatakan, ada sembilan korban meninggal dunia akibat konflik sosial di Wamena yang berasal dari Pesisir Selatan. Mereka merantau ke Papua untuk bekerja.

“Duka yang sangat mendalam bagi keluargaketika mendapatkan kabar keluarganya menjadi salah satu korban konflik sosial,” ungkap Aan.

Baca Juga: Polri Tetapkan 5 Tersangka Kerusuhan Wamena

Baca Juga: Rusuh Wamena, Sudah 10 Ribu Warga Minta Diungsikan

Sumber: ACTNews
Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

apahabar.com

ACT

Lanjutkan Sinergi, MRI-ACT Bagi 190 Paket Pangan
apahabar.com

ACT

ACT Santuni Keluarga Almarhum Alfin Lestaluhu

ACT

Peduli Wamena dan Maluku, ACT Kalsel Bersama Hima Farmasi ULM Gelar Konser Amal
apahabar.com

ACT

Dampingan Psikososial dari ACT Bagi Anak-Anak Pulau Sebuku
apahabar.com

ACT

ACT Beri Penghargaan Legenda Voli Indonesia, Pascal Wilmar
apahabar.com

ACT

Anak-anak Nelayan Desa Rampa Bergembira Bersama Karin
apahabar.com

ACT

Catatan Perjuangan Great March of Return di Jumat Ke-46
apahabar.com

ACT

Layanan Kesehatan Jaga Anak-anak Gaza di Musim Dingin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com