3 Kali Diskor, Sidang Perdana Netralitas ASN Camat Aluh Aluh Berlangsung hingga Malam Sisa 85 Hari Jadi Bupati, Sudian Noor Doyan Bikin Kebijakan Kontroversial Diam-Diam, Adaro Kepincut Proyek Coal to Methanol di Kotabaru, Apa Kata Dewan? Kubah Datu Kelampaian Kembali Ditutup, Simak Penjelasan Zuriyat Gelapkan Penjualan Motor, Supervisor Marketing PT NSS Tabalong Diamankan Polisi

Diduga Terlibat Terorisme, Densus Tangkap Polwan di Polda Malut

- Apahabar.com Rabu, 2 Oktober 2019 - 18:44 WIB

Diduga Terlibat Terorisme, Densus Tangkap Polwan di Polda Malut

apahabar.com, JAKARTA – Diduga terlibat jaringan terorisme, seorang anggota polisi wanita berinisial NOS alias Nesti (23) yang bertugas di Polda Maluku Utara ditangkap Densus 88 Antiteror.

Nesti sendiri sudah sebulan belakangan dilaporkan meninggalkan tugas tanpa izin atau desersi.

Kepolisian Daerah Maluku Utara membenarkan salah satu anggotanya diamankan Detasemen Khusus 88 Antiteror di Jogjakarta, Jumat (26/09).

Polwan berpangkat Bripda itu kabarnya ditangkap Densus 88 karena dugaan keterlibatannya dengan jaringan terorisme Wawan Wicaksono yang ditangkap di Salatiga, Jawa Tengah, pada hari yang sama.

Pada Mei lalu, Bripda Nesti pernah diamankan Kepolisian Jawa Timur di Surabaya lantaran diduga meninggalkan tugas dan menggunakan identitas palsu dalam penerbangan dari Ternate ke Surabaya. Ia kemudian dikirimkan kembali ke Polda Maluku Utara untuk dibina.

Kapolda Maluku Utara Brigjen Suroto menuturkan, Bripda Nesti sudah sejak awal September lalu kembali meninggalkan tugas tanpa izin atau desersi. Polda pun sudah berusaha mencarinya dengan menerbitkan daftar pencarian orang (DPO) atas namanya. Pencarian itu tidak membuahkan hasil hingga kemudian Polda mendapat kabar Nesti ditangkap Densus 88 Antiteror.

“Kita sudah berusaha mencarinya dengan menerbitkan DPO. Tapi ternyata kemarin dapat informasi dari Densus 88 [Nesti] ditangkap di Jogja. Jadi teman-teman [polisi] di Jogja tahu dia anggota kita dari DPO yang kita sebarkan,” ungkap Suroto kepada CNN Indonesia.com di halaman Mapolda Malut, Rabu (02/10).

Sebelum desersi, sambung Suroto, Nesti bertugas seperti biasa. Polwan yang bertugas di Satuan Logistik Polda Maluku Utara ini masuk kerja dari pagi hingga sore.

“Kita tidak tahu bagaimana sampai bisa terpapar [radikalisme]. Sekarang kita dalam proses untuk lakukan sidang kode etik profesi. Dengan terpapar seperti itu berarti dia sudah tidak layak menjadi anggota Polri. Kasus hukumnya Densus 88 yang tangani,” jabar Suroto.

Baca Juga: Cerita Lora Fadil: Boyong  3 Istrinya di Pelantikan DPR

Baca Juga: Ratusan Pengungsi Wamena Ditampung di Tongkonan

Sumber: CNN Indonesia.com
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ribuan Mahasiswa UNJ Jalan Kaki Menuju Senayan
apahabar.com

Nasional

Konfederasi Sarbumusi Upayakan Judical Review UU Cipta Kerja ke MK

Nasional

Lubang Tambang di Kaltim Makan Korban Lagi: Gubernur Prihatin, Jatam Meradang
apahabar.com

Nasional

Selama Januari, Kementerian Kominfo Temukan 175 Konten Hoax
apahabar.com

Nasional

Di Sidang Umum PBB, Presiden Jokowi Kembali Tegaskan Mendukung Kemerdekaan Palestina
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Segera Cabut Konsesi Lahan Sukanto Tanoto
apahabar.com

Nasional

Raker dengan Mentan, DPR Singgung Kalung Eucalytpus Atasi Corona
apahabar.com

Nasional

Kapolri Turut Sumbang Sapi Limosin untuk Acara Haul Guru Sekumpul ke-14
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com