Blak-blakan Walhi Soal Biang Kerok Banjir Kalsel BREAKING NEWS: Usai Pasukan Katak, Giliran Paskhas Mendarat di Kalsel Meletus! Gunung Semeru Luncurkan Awan Panas Sejauh 4,5 Kilometer Edan! 2 Pria Pembawa Sabu 11 Kg Tertangkap di Duta Mall Licin, Bos Travelindo Terduga Penipu Jemaah DPO Sejak Tahun Lalu

Indonesia Akan Dilanda Gelombang Panas Ekstrem Itu Hoaks

- Apahabar.com Kamis, 24 Oktober 2019 - 05:30 WIB

Indonesia Akan Dilanda Gelombang Panas Ekstrem Itu Hoaks

Seorang wanita menggunakan payung selama gelombang panas di Jakarta, Selasa (22/10). Foto-Liputan6.com

apahabar.com, JAKARTA – Beredar dari pesan berantai Indonesia akan dilanda gelombang panas ekstrem selama tiga hari ke depan. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memastikan kabar itu tidak benar alias hoaks.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Mulyono Rahadi Prabowo mengatakan, suhu udara di sebagian besar wilayah Indonesia saat ini memang panas. Namun bukan gelombang panas. Menurutnya, gelombang panas tidak terjadi di Indonesia, melainkan di wilayah yang terletak pada lintang menengah dan tinggi.

“Suhu panas yang terjadi di wilayah Indonesia merupakan fenomena akibat dari adanya gerak semu matahari yang merupakan suatu siklus yang biasa dan terjadi setiap tahun. Sehingga potensi suhu udara panas seperti ini juga dapat berulang pada periode yang sama setiap tahunnya,” kata Mulyono.

Mulyono menjelasan, Indonesia terletak di wilayah ekuator yang secara sistem dinamika cuaca tidak memungkinkan terjadinya gelombang panas. Berdasarkan data histori, suhu maksimum di Indonesia belum pernah mencapai 40 derajat celsius.

Data BMKG menyebut, suhu tertinggi yang pernah terjadi di Indonesia sebesar 39.5 derajat celcius pada tahun 2015 di Kota Semarang, Jawa Tengah.

Bahkan, pada tanggal 20 Oktober 2019, terdapat tiga stasiun pengamatan BMKG di Sulawesi yang mencatat suhu maksimum tertinggi yaitu Stasiun Meteorologi Hasanuddin (Makassar) 38.8 derajat celcius, diikuti Stasiun Klimatologi Maros 38.3 derajat celcius dan Stasiun Meteorologi Sangia Ni Bandera 37.8 derajat celcius.

Suhu panas tersebut ucap Mulyono, merupakan catatan suhu tertinggi dalam satu tahun terakhir, di mana pada periode Oktober di tahun 2018 tercatat suhu maksimum mencapai 37 derajat celcius.

BMKG pun mengimbau masyarakat yang terdampak suhu udara panas ini minum air mineral yang cukup untuk menghindari dehidrasi.

“Masyarakat agar mengenakan pakaian yang melindungi kulit dari sinar matahari jika beraktivitas di luar ruangan. Serta mewaspadai aktivitas yang dapat memicu kebakaran hutan dan lahan khususnya di wilayah-wilayah yang memiliki potensi tinggi karhutla,” ujar Mulyono.

Baca Juga: Prabowo Jadi Menhan, The Guardian: Dark Day for Human Rights

Baca Juga: Nadiem Ungkap 3 Alasan Penunjukannya sebagai Mendikbud

Sumber: Liputan6.com
Editor: Syarif

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kebanyak Perziarah Selfie di Makam BJ Habibie, Sekuriti Kemensos Mulai Siaga
apahabar.com

Nasional

Ternyata Ini Pemicu Mayat dalam Koper Dimutilasi
apahabar.com

Nasional

RUU Keamanan dan Ketahanan Siber Segera Tuntas
apahabar.com

Nasional

Pasca Tsunami, Kpu Diminta Data Kembali Pemilih Donggala
apahabar.com

Nasional

PKK Bitung Ajak Warga Belanja Tanpa Kantong Plastik
apahabar.com

Nasional

Pembinaan Karakter Jadi Tantangan Pendidikan Indonesia
apahabar.com

Nasional

Gunung Merapi Luncurkan Awan Panas Guguran Minggu Pagi Ini
apahabar.com

Nasional

Akomodir Usulan Indonesia, Arab Saudi Bangun Toilet Bertingkat di Mina
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com