‘Olahraga’ Malam, Ratusan Pemuda di Tapin Arak Motor Sampai Polres CEK FAKTA: Covid-19 Jadi Ladang Bisnis RS di Banjarmasin? Duh, Zona Hitam Covid-19 di Banjarmasin Bertambah! Selama Pandemi, Biaya Operasional Bekantan Kalsel Kian Melonjak Belasan Warga Kalsel Terimbas Penyusutan Karyawan Lion Air




Home Kalsel

Senin, 14 Oktober 2019 - 12:22 WIB

Kabut Asap Masih Meneror, BMKG: Musim Hujan Mundur

Redaksi - Apahabar.com

ilustrasi karthula. Foto-Okezone News

ilustrasi karthula. Foto-Okezone News

apahabar.com, BANJARBARU – Kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) masih meneror di sejumlah wilayah Kalimantan Selatan (Kalsel).

Hal ini dibenarkan oleh kepala pelaksana BPBD Kalsel, Wahyuddin.

Dia mengatakan, akibat tidak adanya hujan dalam beberapa hari ini, menyebabkan asap kebakaran lahan datang kembali.

“Akibat tidak ada hujan beberapa hari ini ada beberapa titik kebakaran baru muncul di Banjarbaru, dan saat ini sedang ditangani Satgas darat,” ujarnya kepada apahabar.com, Senin (14/10) siang.

Menurutnya, penyumbang kabut asap bukan hanya dari lahan gambut yang terbakar di wilayah Banjarbaru, namun juga berasal dari kebakaran di luar wilayah Banjarbaru.

“Ada yang di luar Banjarbaru, kebanyakan lahan dan jerami bekas panen yang terbakar,” jelasnya.

Sedangkan menurut forcaster prakirawan Badan Meteorologi Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Shaaimul Qadri mengatakan adanya kabut asap yang menyelimuti beberapa wilayah Kalsel hari ini karena masih terdeteksi titik panas dan terjadi kebakaran lahan.

Baca juga :  CEK FAKTA: Covid-19 Jadi Ladang Bisnis RS di Banjarmasin?

“Untuk kabut asap masih ada karena beberapa wilayah masih terdeteksi titik panas,” ujar Shaaim.

Di lapangan, sambungnya, terpantau beberapa daerah masih terjadi kebakaran hutan atau lahan.

Sebelumnya sempat diwartakan apahabar.com mengenai peralihan musim pada akhir Oktober. Namun, saat ditanya mengenai peralihan musim, Shaaim mengatakan untuk wilayah Kalsel sampai saat ini masih musim kemarau, bahkan musim hujan kemungkinan mundur ke November.

“Untuk musim kemarau di sebagian wilayah Kalimantan Selatan masih berlangsung hingga akhir Oktober bahkan ada beberapa daerah yang mundur hingga November,” ungkapnya.

Meski demikian, BMKG memperkirakan sebagian besar wilayah Kalimantan Selatan akan diguyur hujan lokal pada hari ini.

Baca juga :  Kades Jirak Ditembak Mati, Tabalong Siapkan Pengganti

“Kami mengimbau masyarakat untuk mewaspadai terjadinya Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) karena ditemukan 19 titik hotspot di Kalsel hari ini,” tutupnya.

Untuk diketahui, berdasarkan data dari BPBD Kalsel, hingga Minggu (13/10) tercatat sudah ada 1.937 kejadian kebakaran hutan dan lahan dengan rincian 57 kejadian kebakaran hutan dan 1.880 kejadian kebakaran lahan di Kalsel.

Sedangkan luas hutan dan lahan yang terbakar sebanyak 6.065,56 hektar terbakar di Kalsel dengan rincian luas hutan terbakar sebanyak 203,87 hektar dan luas lahan terbakar sebanyak 5.861,69 hektar.

Baca Juga: BPBD: Hujan Picu Kabut Asap Hari Ini, Simak Penjelasan BMKG

Baca juga: Lagi, Kabut Asap Ganggu Penerbangan di Syamsuddin Noor

Reporter : Nurul Mufidah
Editor: Muhammad Bulkini

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Waspada, Pelaihari dan Lima Wilayah di Kalsel Berpotensi Hujan Berpetir Hari Ini
apahabar.com

Kalsel

Ada Panjat Pinang Lebaran di Tapin
apahabar.com

Kalsel

Dewan Soroti Pembebasan Bangunan Bantaran Sungai di Banjarmasin
Satu Rumah Terbakar di Kampung Melayu Darat, Seluruh Harta Ludes

Kalsel

Satu Rumah Terbakar di Kampung Melayu Darat, Seluruh Harta Ludes
apahabar.com

Kalsel

Gerakan Sedekah Sampah Jilid Dua Siap Digelar
apahabar.com

Kalsel

Melaju ke Final, 8 Komika Rebutkan Jutaan Rupiah Malam Ini
apahabar.com

Kalsel

Kadisdik Jelaskan Tahapan PPDB Online di Kalsel

Kalsel

Pembunuhan Sadis Menantu di Tamban, Istri Ikut Kuburkan Jasad!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com