ga('send', 'pageview');
Salip Pekapuran, Teluk Dalam Tertinggi Kasus Covid-19 di Banjarmasin SE Terbit, Sejumlah Sekolah di Banjarmasin Belum PLS Daring Ongkos Politik Mahal, Paman Birin-Muhidin Terancam Melawan Kotak Kosong Terindikasi HTI, Dua Pemuda Kotabaru Diciduk Polisi Push Up Bak Lelucon, Banjarbaru Terapkan Denda Tak Pakai Masker




Home ACT

Senin, 28 Oktober 2019 - 15:36 WIB

Membangun Ketahanan Pangan dari Pesantren

Redaksi - Apahabar.com

Bantuan beras program ACT untuk pesantren yaitu Beras untuk Santri Indonesia atau BERISI. Foto – ACT for apahabar.com

Bantuan beras program ACT untuk pesantren yaitu Beras untuk Santri Indonesia atau BERISI. Foto – ACT for apahabar.com

apahabar.com, BEKASI – Meriah sambutan santri di Pondok Pesantren NuuWaar Al FatihKaffah Nusantara binaanUstazFadlanGaramatan di Kecamatan Setu, Bekasi, Rabu (23/10) lalu.

Mereka berkumpul di salah satu bangunan di dalam kompleks pesantren untuk menyaksikan serah terima bantuan 1 ton beras dari Aksi Cepat Tanggap (ACT).

Bantuan beras ini merupakan program ACT untuk pesantren yaitu Beras untuk Santri Indonesia atau BERISI.

Program ini akan berjalan secara reguler, bukan hanya bertepatan dengan Hari Santri Nasional saja. “Ini jadi program reguler ACT,” ungkap Direktur Program ACT Wahyu Novyan, Rabu (23/10).

Hingga akhir Oktober ini, sudah beberapa pesantren yang tersebar di beberapa pulau besar di Indonesia yang telah menerima bantuan beras dari program BERISI.

Dalam jangka panjang, program ini tak hanya sebagai pemenuh kebutuhan pangan santri saja, tapi juga sebagai titik awal bangkitnya ketahanan pangan dari pesantren.

Wahyu mengatakan, ribuan pesantren di Indonesia banyak yang masih kesulitan untuk memenuhi kebutuhan pangan para santrinya. Para santri tak jarang menahan rasa lapar demi bertahan dan menuntut ilmu di pesantren. Di sisi lain, tak sedikit juga pesantren yang memiliki lahan cukup luas, namun pemanfaatannya kurang maksimal.

“Selain pemberian bantuan beras ini, nantinya jika terjalin kerja sama lebih lanjut antara ACT dan pesantren, akan dibuatkan program berbasis wakaf di pesantren. Tentunya wakaf produktif yang akan dijalankan,” imbuh Wahyu.

Hingga saat ini, ACT melalui Global Wakaf telah mengelola lahan-lahan wakaf produktif dari masyarakat. Sebut saja Lumpung Pangan Wakaf di Blora, Jawa Tengah dan Lumbung Ternak Wakaf di Tasikmalaya. Lumbung-lumbung ini merupakan bentuk pengelolaan dana wakaf yang disalurkan melalui Global Wakaf-ACT, yang hasilnya akan dikembalikan ke masyarakat.

Dalam jangka panjang, nantinya ACT melalui Global Wakaf akan melakukan pendampingan terhadap pesantren untuk membangun LPW ataupun LTW di lingkungan pesantren. Wahyu menegaskan, cara ini dilakukan untuk membangun ketahanan pangan, paling tidak untuk pesantren itu sendiri. “Kita akan mulai ketahanan pangan bagi pesantren itu sendiri dengan memanfaatkan wakaf produktif,” jelas Wahyu.

Hingga saat ini, program BERISI terus berjalan dengan melakukan pendistribusian beras di berbagai daerah. Akhir pekan kemarin, beberapa pesantren prasejahtera di Banten mendapatkan pasokan beras masing-masing 1 ton.

Harapannya, program BERISI ini dapat menjadi pelecut semangat bagi pesantren untuk dapat memenuhi kebutuhan pangan santrinya mayoritas berlatar belakang dari keluarga prasejahtera.

apahabar.com

Bantuan beras program ACT. Foto-ACT

Baca Juga: Ratusan Mitra Gojek Kalsel Dapat Layanan Kesehatan Gratis

Baca Juga: Melalui Dongeng Kemanusiaan,Tanamkan Jiwa Dermawan Sejak Dini

Sumber: ACT
Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

apahabar.com

ACT

ACT Kalsel Syukuri Momen Iduladha Di Pulau Bromo
apahabar.com

ACT

Banjir Balangan, Distribusi Bantuan ACT-MRI Aman

ACT

ACT Bagikan Daging Kurban Para Dermawan ke Pulau Bromo
apahabar.com

ACT

Siap Buat Rumah Singgah untuk Pasien Balangan
apahabar.com

ACT

Kolaborasi Global Qurban-ACT Luaskan Kurban hingga ke Tepian Negeri 
apahabar.com

ACT

Syekh Belal Palestina Bangga Banyak Penghafal Alquran di Banjarmasin
apahabar.com

ACT

Tebar Kebahagiaan, Syukuran Qurban Akan Hadir di Pulau Bromo Banjarmasin
apahabar.com

ACT

ACT Berikan Apresiasi untuk Ratusan Guru di Tepian Negeri
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com