Resmi, PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang 3 Pekan Setelah Viral Kisah Perjuangan Istri Alm Brimob Kalsel Hidupi 8 Anak Kronologi Lengkap Pembunuhan di Pelambuan Gara-Gara Istri Diganggu Fakta Baru Duel Maut di Sungai Miai Banjarmasin, Hanya Gara-Gara Rumput Laka di Kapar HST: Pengendara Vario Nyungsep ke Kolong Colt L-300

Meski Bernilai, Anyaman Purun Tikus Kurang Dilirik Generasi Milenial

- Apahabar.com     Rabu, 9 Oktober 2019 - 10:55 WITA

Meski Bernilai, Anyaman Purun Tikus Kurang Dilirik Generasi Milenial

Proses pelatihan anyaman purun tikus yang diberikan kepada penganyam purun danau di Kecamatan Bakumpai. Foto-Dekranasda Batola

apahabar.com, MARABAHAN – Dalam berbagai bidang kehidupan, regenerasi terkadang menjadi kendala. Demikian pula penganyam purun tikus di Barito Kuala.

Batola memiliki dua sentra anyaman purun. Kecamatan Bakumpai mengunggulkan purun danau, sedangkan purun tikus merupakan tradisi lama yang berkembang di Kecamatan Belawang, tepatnya Desa Parimata.

Purun danau dijadikan bahan baku anyaman tikar, bakul, keranjang hingga topi. Pun demikian dengan purun tikus.

Namun purun tikus dianggap lebih berkelas sebagai bahan baku tas, karena lebih halus. Andaipun dijadikan tikar, harga yang ditawarkan lebih mahal ketimbang purun danau.

Pun perlakuan kepada purun tikus berbeda dengan purun danau. Harus dibarengi kesabaran, mulai dari pengambilan batang hingga finishing.

Batang purun tikus juga tidak bisa ditumbuk seperti purun danau, tetapi hanya digosok-gosok. Kalau digosok terlalu keras, batang juga bisa pecah dan tidak lagi bisa digunakan lantaran menurunkan kualitas.

Hanya masalah yang dialami pengrajin purun danau dan tikus, kurang lebih sama. Mereka kesulitan menggaet pengrajin dari generasi milenial.

“Mungkin karena membutuhkan waktu tak sebentar, kaum milenial kurang begitu antusias terhadap kerajinan anyaman,” cetus Raudatul Nadia, Bidang Pembinaan dan Pelatihan Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Batola.

“Namun kami tak patah semangat untuk melestarikan kebudayaan ini. Salah satunya melalui pelatihan, baik tradisional maupun teknologi tepat guna. Intinya purun tikus tak hanya menjadi lembaran-lembaran tikar atau bakul biasa,” imbuhnya.

Khusus di Parimata, mayoritas masyarakat bisa menganyam purun tikus. Biasanya produksi mulai dilakukan pasca musim tanam padi.

“Juga terdapat tiga kelompok kerja yang serius menganyam purun tikus. Sementara bahan baku, pengrajin sendiri yang membudidayakan purun tikus,” jelas Raudatul.

Demi mempertahankan regenerasi, Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskopperindag) dan Dekranasda Batola juga membawa anyaman purun tikus kepada warga yang biasa menganyam purun danau di Bakumpai.

Sementara ruang kosong untuk keterlibatan generasi milenial sedianya cukup besar. Dengan bantuan kemajuan teknologi informasi yang mengiringi mereka setiap hari, promosi maupun inspirasi diperoleh lebih mudah.

“Fakta tersebut memang benar. Imbasnya purun dapat dikatakan telat berkembang. Padahal kalau bicara purun, kesulitan utama adalah desain,” timpal Teguh Heryanto dari Djago Leather Work Yogyakarta.

“Sementara untuk mencari desain, dibutuhkan kreator yang memiliki wawasan luas dan fresh. Hal inilah yang bisa menjadi kunci perkembangan purun ke depan,” tambahnya.

Kesulitan lain yang menunggu adalah kehadiran pesaing. Terlebih anyaman purun tikus tak bisa mendapatkan Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI), lantaran hampir semua daerah memiliki kerajinan anyam-anyaman.

“Tetapi aspek yang dapat dilindungi adalah Identitas Geografis (IG), sehingga purun tikus berkualitas dapat diklaim berasal dari Kalimantan Selatan dan Batola,” sahut Hasan Talaohu, Kabid Industri Kimia, Tekstil dan Aneka Dinas Perindustrian Kalsel.

IG merupakan nama geografis dari suatu produk khas dan hanya terdapat di daerah geografis tertentu. Dengan kata lain, IG menjamin keaslian produk, peningkatan pemasaran produk khas dan jaminan hukum.

Tidak hanya purun tikus. produk yang bisa didaftarkan memiliki IG antara lain langsat Tanjung, beras unus, cabe tiung, limau madang, kasturi, ikan saluang, tabat barito dan pasak bumi.

Baca Juga: Dipadukan Kulit, Tas Purun Tikus Berharga Rp1 Juta Lebih

Baca Juga: SKKT Banjarmasin Utara Resmi Jadi Sentra Anyaman Purun

Baca Juga: Hj Ananda Gemar Pakai Tas Purun Ketimbang Tas Branded

Baca Juga: Kurangi Kantong Plastik, Ojol Gunakan Bakul Purun

Reporter: Bastian Alkaf
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Kalsel

Pelaku Pengeroyok Wildan Diamankan, Ayah Korban: Terima Kasih Bapak Polisi
apahabar.com

Kalsel

PLN Pertahankan Tarif Dasar Listrik Semua Golongan
apahabar.com

Kalsel

Duel Maut di Belitung Darat, Satu Nyawa Melayang!
apahabar.com

Kalsel

Proyek Gedung Olahraga Desa Baharu Utara Kotabaru Dimulai
apahabar.com

Kalsel

Penyaluran Gas Bersubsidi, Pemkot Banjarmasin Sebar ‘Kartu Sakti’ Elpiji
apahabar.com

Kalsel

Prakiraan Cuaca Kalsel Hari Ini, Waspada Hujan Lebat dan Angin Kencang
apahabar.com

Kalsel

Jelang UNBK, Ratusan Komputer Dicek

Banjarmasin

Realisasi Vaksinasi Masih Rendah, Biddokkes Polda Kalsel Beri Catatan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com