Perhatian! PT KPP Rantau Ngutang Pajak Alat Berat Rp 1,8 M Warung Jablay di HSS Meresahkan, MUI Ngadu ke DPRD Jelang Pencoblosan, Warga Kalsel Diimbau Jangan Telan Mentah-Mentah Berita Medsos Disbudpar Banjarmasin Rilis Dua Wisata Baru, Cek Lokasinya Otsus Jilid Dua, Semangat Baru Pembangunan Papua

Pemanfaatan Hutan di Kalteng Baru Capai Lima Persen

- Apahabar.com Kamis, 31 Oktober 2019 - 06:30 WIB

Pemanfaatan Hutan di Kalteng Baru Capai Lima Persen

Ilustrasi kawasan hutan di Pulang Pisau. Foto – Borneonews.com

apahabar.com, PALANGKA RAYA – Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah menilai bahwa pemanfaatan potensi hutan di wilayah ini baru mencapai sekitar lima persen.

“Jadi dari seluruh potensi hutan, baru sekitar lima persen saja yang sudah dimanfaatkan. Sehingga kedepan masih potensial untuk ditingkatkan,” kata Sekretaris Daerah Kalteng Fahrizal Fitri di Palangka Raya, Rabu (30/10).

Selama ini masyarakat hanya terpaku dengan pemahaman, bahwa hasil hutan hanyalah berupa kayu. Padahal masih banyak potensi lainnya yang bisa dimanfaatkan, utamanya berupa hasil hutan bukan kayu (HHBK).

HHBK itu seperti rotan, serbuk biomasa, madu, kerajinan lain yang bisa dikembangkan lebih lanjut, hingga jasa lingkungan seperti halnya pengembangan pariwisata, melalui program wisata edukasi dan lainnya.

“Tentunya peningkatan pemahaman untuk pemanfaatan hasil hutan itu, dilakukan secara ramah dan tidak merusak kawasan hutan. Jadi nilai manfaat yang tadinya lima persen, bisa ditingkatkan bahkan hingga 30 persen,” ungkapnya.

Sehingga tujuan akhirnya bisa diwujudkan, yakni keberadaan hutan bisa dimanfaatkan untuk memberikan kehidupan bagi masyarakat sekitarnya, khususnya berupa peningkatan kesejahteraan. Namun masyarakat juga dituntut untuk bisa menjaga kelestarian hutan.

Sementara itu Kepala Dinas Kehutanan Kalteng Sri Suwanto menjelaskan, untuk mendukung pemanfaatan hutan dengan baik, maka pihaknya terus membenahi dan memaksimalkan peran Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH).

Unit KPH sesuai fungsi pokok dan peruntukannya yang dikelola secara efisien serta lestari, meliputi Kesatuan Pengelolaan Hutan Lindung (KPHL) dan Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP).

“Tugas pokok dan fungsinya, meliputi pelaksanaan pengelolaan hutan yakni tata hutan dan penyusunan rencana pengelolaan hutan, pemanfaatan dan penggunaan, rehabilitasi dan reklamasi, serta lainnya,” ungkapnya.

Juga melaksanakan kebijakan kehutanan nasional dan daerah, pada bidang kehutanan untuk diimplementasikan di wilayahnya. Kemudian mengembangkan investasi, kerja sama dan kemitraan guna mendukung tercapainya tujuan pengelolaan hutan.

Pemprov baru saja membentuk sekaligus meresmikan KPH Center di Palangka Raya dan keberadaannya diharapkan mampu mempercepat operasionalisasi, serta pengembangan KPH di Kalteng.

Baca Juga: Lagi Tinggi, 16 Remaja Sempoyongan Diamankan Satpol PP

Baca Juga: Polisi Ringkus Dua Pelaku Curanmor di Teweh

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Wakil Wali Kota Palangka Raya Ingatkan ASN Jaga Netralitas Selama Pilgub Kalteng 2020
apahabar.com

Kalteng

Satpam BOSF Pulau Kaja Tewas, Diduga Disambar Petir
apahabar.com

Kalteng

Tengah Malam, Api Mengamuk di SMP 4 Pangkalan Banteng
apahabar

Kalteng

Anang Hermansyah dan Ashanty Akan Hibur di Pernikahan Putri Bupati Barut
apahabar.com

Kalteng

Ben-Ujang Klaim Cukup Kursi, Tinggal Daftar di KPU
apahabar.com

Kalteng

Resahkan Warga, Pengedar Sabu di Jingah Diringkus Polisi
apahabar.com

Kalteng

Sebelum Wafat, Pasien Corona di Kalteng Sempat Sembuh
apahabar.com

Kalteng

Jelang Ramadan, Demokrat Kalteng Bentuk Badan Amil Zakat Bantu Duafa Terdampak Corona
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com