Waspada, Hujan Disertai Petir dan Angin Kencang Ancam 3 Kabupaten Kalsel Tok! KPU-Kemendagri Sepakat Jadwal Pemilu 14 Februari 2024 Cuaca Kalsel Hari Ini: Sebagian Wilayah Diprediksi Cerah Berawan Tuduhan Tak Terbukti, IRT Banjarmasin Bebas Usai 60 Hari Ditahan Geger! Buaya Liar Masuk Kolam Musala SKJ Kotabaru

Peneliti Coba Mengungkap Sejarah Nusantara

- Apahabar.com     Selasa, 1 Oktober 2019 - 05:30 WITA

Peneliti Coba Mengungkap Sejarah Nusantara

Peta Kesultanan Islam nusantara. Foto-Wordpress.com

apahabar.com, JAKARTA – Tak banyak sejarawan Indonesia yang mengungkap tentang nusantara sebelum datangnya Islam. Selama ini, gambaran tentang nusantara mengacu pada sejumlah fakta sejarah yang dikemukakan sejarawan Barat.

Karena itu, para peneliti muda Indonesia mencoba untuk membongkar fakta sejarah berdasarkan kitab para penjelajah yang pernah mengunjungi Nusantara.

Dosen dan peneliti muda dari Universitas Indonesia, Bastian Zulyeno baru-baru ini mengungkap fakta sejarah tentang nusantara dalam kitab teks bahasa Arab dan bahasa Persia.

Hal ini disampaikan Bastian dalam kuliah umum yang digelar di Prodi Arab Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB UI), Depok, belum lama ini.

Dalam kuliah umum itu, Bastian memaparkan dua kitab klasik, Kitab Akhbar Alshin wa Alhind. Buku ini memuat kisah perjalanan Sulaiman at Tajir ke Cina dan India yang ditulis oleh sejarawan dan ahli geografi Abu Zaid al Hasan bin Yazid as Sirafi dengan tambahan informasi-informasi dari ibn Wahab al Qarsyi yang berlayar ke Cina pada tahun 870 M. Kitab ini dipublikasikan oleh as Sirafi pada tahun 916 M.

Bastian menjelaskan, Kitab Akhbar Alshin wa Alhind, buku ini memuat kisah perjalanan Sulaiman at Tajir ke Cina dan In dia yang ditulis oleh sejarawan dan ahli geografi Abu Zaid al Hasan bin Yazid as Sirafi dengan tambahan informasi-informasi dari ibn Wahab al Qarsyi yang berlayar ke Cina pada tahun 870 M. Kitab ini dipublikasikan oleh as Sirafi pada tahun 916 M ditulis oleh Abu Zaid Assirofi dengan menggunakan bahasa Arab dan naskah asli kitab ini sekarang terletak di Museum Nasional Paris, Prancis.

Menurut Bastian, kitab tersebut membahas tentang negeri Zabaj atau yang kini dikenal dengan istilah nusantara. Penulis kitab ini membahas khusus tentang Zabaj atau nama nusantara dulu, itu ada empat lem bar.

Jadi, cuma empat lembar dia membahas tentang nusantara, ujar Bastian saat seusai memberikan kuliah umum di Universitas Indonesia.

Baca Juga: Rais Aam PBNU Kunjungi Kalsel, Tinjau Kesiapan Muktamar NU?

Baca Juga: Polri Tetapkan 5 Tersangka Kerusuhan Wamena

Baca Juga: 8 Tuntutan Demo Aliansi Gelombang Rakyat Kalsel di Banjarmasin

Baca Juga: Kabupaten Lanny Jaya Jadi Tempat Aman Tampung Pengungsi

Sumber: Republika
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Esok, Pengurus Pusat JMSI Lakukan Rakorev Via Online
apahabar.com

Nasional

KPK Harus Lebih Fokus Basmi Mafia Peradilan
Iyut Bing Slamet

Nasional

Kembali Terjerat Narkoba, Iyut Bing Slamet Rehabilitasi 3 Bulan
apahabar.com

Nasional

Pandemi Covid-19, Panitia Siapkan Munas JMSI Secara Virtual
apahabar.com

Nasional

Keberadaan Dewan Pengawas Perkokoh KPK

Nasional

Eks Karyawan Merpati Tuntut Pesangon ke Jokowi
apahabar.com

Nasional

Kemendagri: 99% Perekaman e-KTP Cukup untuk Pilkada Demokratis

Nasional

Gempa Guncang Maligano Sulawesi Tenggara
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com