BREAKING NEWS: Wakil Rektor ULM Penuhi Panggilan Polda Kalsel 3 Proyek Jembatan di Banjarmasin Tak Ber-IMB, Inspektorat Turun Tangan Menyingkap Tabir Sejarah Banjar (1): Misteri Makam Demang Lehman Luna Maya Pakai Dress Rp 44 Juta dan Handbag Rp 383 Juta, Netizen Kira Mantan Ariel Noah Tenteng Kaleng Cat! Kejutan! OPIN Susul Insan Kotabaru Dukung 2BHD

Pengamat Nilai Penyebab Teknis Kecelakaan JT 610 Paling Rumit

- Apahabar.com Kamis, 31 Oktober 2019 - 05:30 WIB

Pengamat Nilai Penyebab Teknis Kecelakaan JT 610 Paling Rumit

Pesawat Boeing 737 Max 8. Foto – Facebook Lion Air Group

apahabar.com, JAKARTA – Pengamat Penerbangan CommunicAvia Gerry Soejatman menilai penyebab teknis kecelakaan pesawat Boeing 737 Max 8 milik Lion Air dengan penerbangan JT 610 paling rumit.

“Sudah lama sekali tidak ada kecelakaan dengan masalah teknisnya sangat tinggi dan sulit dijelaskan karena sejelimet ini,” kata Gerry di Jakarta, Rabu.

Seperti yang telah dirilis oleh Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) terkait laporan akhir investigasi bahwa salah satu faktor yang berkontribusi adalah sistem baru dalam pesawat Boeing 737 Max 8, yakni Maneuvering Characteristics Augmentation System (MCAS).

Dalam sistem tersebut juga terdapat angle of attack di mana yang sebelumnya mengalami kerusakan dalam penerbangan dari China, kemudian Denpasar-Jakarta hingga Jakarta-Pangkal Pinang di mana pilot tidak bisa menanganinya dan terjadi kecelakaan.

Ketidakmampuan pilot menangani kondisi tersebut bukan hanya kerusakan AoA yang ternyata miskalibrasi saat diperbaiki, melainkan juga kerusakan yang tidak dicatat sehingga tidak diketahui teknisi.

“Miskalibrasi ini teknisi di lapangan melakukannya setingkat apa, kalibrasi itu kan dilakukan di bengkel komponen yang izinnya baru dicabut,” katanya.

Kemudian, ditambah dengan penanganan MCAS tidak ada dalam buku manual yang seharusnya dicantumkan oleh perusahaan manufaktur, dalam hal ini Boeing.

Sehingga, dalam catatan KNKT terdapat sembilan faktor berkontribusi yang semuanya berkaitan dalam kecelakaan tersebut.

Gerry mengatakan Boeing harus segera menambah dua sensor AoA yang menjadi bagian dari MCAS itu karena sebelumnya hanya dipasang satu sensor dan sangat tidak stabil (noisy).

MCAS adalah alat otomatis untuk mencegah terjadinya stall dalam penerbangan, stall adalah keadaan di mana adanya ketidakseimbangan antara tekanan udara di atas dan di bawah sayap yang menyebabkan hilangnya daya angkat.

“Enggak ada jalan lain, Boeing harus pakai dua sensor AoA seperti yang dijanjikan, mereka berhutang ke semua pihak, ke konsumen, ke penumpang, dan ke masyarakat,” katanya.

Dari kecelakaan itu, Boeing disebut mengalami kerugian dari pembekuan Boeing 737 Max hingga 8 miliar dolar AS dan nilai perusahaan yang turun hingga 45 miliar dolar AS.

“Dampaknya sangat besar, seingat saya belum pernah ada kejadian sebesar ini,” ujar Gerry.

Baca Juga: Idham Azis Janji Bakal Ungkap Kasus Novel Baswedan

Baca Juga: Wali Kota Duga Ada Kesalahan Input Data Anggaran Lem Aibon Rp82,8 Miliar

Sumber: Antara

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Rabu Sore, Rupiah Melemah Tipis ke Rp 14.241 per Dolar AS
apahabar.com

Ekbis

Siapkan 100 Ribu Masker, RNI: Stok Aman untuk Kebutuhan Darurat
apahabar.com

Ekbis

‘Si Putih’ BPJS Kesehatan Barabai Berikan Layanan Jemput Bola
apahabar.com

Ekbis

Perang Dagang AS vs China Mereda, Asa Pertumbuhan Ekspor Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Wakil Ketua DPRD Kalsel Inisiasi Lahirnya Aplikasi Online Penampung UMKM
apahabar.com

Ekbis

Harga Emas Turun Tajam Pasca-Risalah the Fed
apahabar.com

Ekbis

Seluruh Daerah Harga Gula Naik 47 Persen
apahabar.com

Ekbis

Jaga Ketersediaan Pangan, Pemerintah Siapkan Lahan Lumbung Padi Baru di Kalimantan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com