apahabar.com
lukisan, Datu Sanggul. Foto-net

apahabar.com, BANJARMASIN – Syair kerap dijadikan sebagai sarana mencurahkan pikiran atau pun perenungan yang mendalam. Beberapa ulama kerap ditemui menyalurkan keilmuannya dalam bentuk syair. Satu di antaranya adalah Datu Sanggul.

Datu Sanggul dalam beberapa referensi disebut bernama Syekh Abdus Samad, Syekh Sirajul Huda, juga Syekh Jalil. Beliau disebut-sebut berasal dari Aceh, versi lain dari Hadramaut, dan ada pula yang mengatakan dari Palembang. Yang jelas, makam ulama ini berada di desa Tatakan, kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan.

Berikut syair yang dipercaya sebagai karya Datu Sanggul. Syair ini dikenal dengan sebutan syair “Saraba Ampat.”

“Allah jadikan saraba ampat
syari’at thariqat hakikat ma’rifat
Menjadi satu di dalam khalwat
Rasa nyamanya tiada tersurat

Huruf Allah ampat banyaknya
Alif i’tibar daripada zat-nya
Lam awal dan akhir sifat dari asma
Ha isyarat dari af’al-Nya

Jibril Mikail malaikat mulia
Isyarat sifat jalal dan jamal
Izrail rupa pasangannya
I’tibar sifat qahar dan kamal

Jabarail asal katanya
Bahasa suryani asal mulanya
Kebesaran Allah itu artinya
Jalalullah bahasa Arabnya

Nur muhammad bermula nyata
Asal jadi alam semesta
Saumpama api dengan panasnya
Itu muhammad dengan tuhannya

Api dan banyu tanah dan hawa
Itulah dia alamat dunia
Menjadi awak berupa-rupa
Tulang sungsum daging dan darah

Manusia lahir ke alam insan
Di dalam ajsam ampat bakawanan
Situbaniyah dan tambuniyah
Uriyah lawan si camariyah

Dasa dan akal daya dan nafsu
Di dalam raga nyata bersatu
Aku meliputi segala liku
Matan hujung rambut ka hujung kuku

Tubuh dan hati nyawa rahasia
Satu yang jahir amat nyatanya
Tiga yang batin pasti adanya
Alam shagir itu sabutannya

Mani manikam madi dan majdi
Titis manitis jadi manjadi
Si anak Adam balaksa kati
Hanya yang tahu Allahurabi

Kaampatnya kada tapisah
Datang dan bulik kapada Allah
Asalnya awak dari pada tanah
Asalpun tanah sudah disyarah

Dadalang simpur bamain wayang
Wayang asalnya kulit kijang
Agung dan sarun babun dikancang
Kalir bapasang di atas gadang

Wayang artinya si bayang–bayang
Antara kadap silawan tarang
Samula majas harus dipandang
Simpur balakun hanya saurang

Samar bagung sinala garing
Sijambulita suara nyaring
Ampat syariat amatlah panting
Siapa handak mancari haning.”

Datu Sanggul memakai syair sebagai sarana dakwah, terutama bagi mereka yang mendalami ilmu tasawuf.

Datu Sanggul diketahui hidup sezaman dengan Datu Kelampayan, Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari.

Baca Juga: 185 Personil Polres Tapin Amankan Haul ke-254 Datu Sanggul

Baca Juga: Puluhan Ribu Jemaah Hadiri Haul Datu Sanggul ke-254

Baca Juga: Jelang Haul Datu Sanggul, Polsek Tapin Selatan Kumpulkan Lintas Sektor Pengamanan

Reporter: Ahya Firmansyah
Editor: Muhammad Bulkini