BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Geledah Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, KPK Amankan Uang dan Dokumen Waspada Penularan Covid-19 di Libur Panjang, Disdik Banjarmasin Imbau Pelajari Patuhi Prokes Bikin Haru, Simak Curahan Mama Lita MasterChef Indonesia Pasca-ditinggal Suami Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah

Tenggelamnya Kapal Onrust (3-habis); Pembalasan Pasca Tenggelamnya Onrust

- Apahabar.com Minggu, 6 Oktober 2019 - 09:33 WIB

Tenggelamnya Kapal Onrust (3-habis); Pembalasan Pasca Tenggelamnya Onrust

Ilustrasi, Kapal Onrust di Sungai Barito. Foto-Mansyur for apahabar.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Tenggelamnya Kapal Onrust dalam Perang Banjar, 26 Desember 1859 di Sungai Barito, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, membuat dendam pemerintah Hindia Belanda.

160 Tahun lalu tepatnya oleh laskar pejuang Tumenggung Surapati, pengikut Pangeran Antasari di wilayah Muara Teweh.

“Ini pukulan yang sangat sensitif dari Antasari ke Pemerintah Hindia Belanda dalam Perang Banjar. Mayor GM. Verspyck, Komandan Ekspedisi Banjarmasin saat itu pun marah besar,” ungkap Pengamat Sejarah, Mansyur kepada apahabar.com.

Dari kekalahan besar Belanda tersebut, pada tahun 1860 pembalasan pun dilanjutkan. Ekspedisi angkatan laut dibentuk, yang terdiri dari kompi ketiga dan keenam dari Batalion ketujuh Angkatan Laut Hindia Belanda, beberapa pasukan artileri. Ditambah kekuatan maritim terdiri dari Boni, Suriname, sebuah barka dan 3 kapal besi.

“Pengkhianatan Surapati menuntut pembalasan berdarah, kata Verspyck, darah temanmu yang terbunuh hanya bisa disapu oleh darah para pembunuh,” kata Mansyur.

Pada 11 Februari 1860, dilakukan ekspedisi pembalasan dari Kapal Uap Celebes, Suriname dan Boni yang berakhir gagal. Buritan Kapal uap Suriname dan Boni datang ke Lontontour kemudian mendapatkan perlawanan gigih.

“Lontontour telah begitu diperkuat  para pemberontak sehingga mereka terpaksa kembali ke Banjarmasin dengan mengecewakan dan hanya tersisa beberapa tentara,” lanjut Dosen Sejarah FKIP ULM itu.

Pecahnya perang Tongka Montallat pada 27 Mei-1  Juni 1861 juga menjadi alasan lain kemarahan Belanda dan pemicu pembalasan dendam terhadap pasukan Pangeran Antasari dan Temenggung Surapati.

“Pihak Belanda juga mengetahui kalau mereka membangun Benteng di Tongka,” ujarnya.

Mayor GM. Verspyck mengintruksikan Van Haes dan pasukannya berupaya menebus tetesan darah dan nyawa para Marinir Onrust. Mereka yang tewas di tangan Pangeran Antasari dan pasukannya.

“Mereka juga membunuh mati tanpa ampun orang Dayak atau Melayu (Banjar) yang telah ikut di dalam penenggelaman Kapal Onrust,” sebutnya

Akibat serangan bumi hangus yang dilakukan oleh Belanda. Banyak rumah-rumah yang dibakar di Lalutung Tuor, Butong, Pendreh, dan Kampung Bahan Hilir Puruk Cahu.

Selain itu, juga menimbulkan korban jiwa diantara lain adalah Panglima Bachrun, Panglima Hujan Panas dan 5 orang lainnya yang terkena tembakan Belanda di Lalutung Tuor. Kerangka tujuh orang mayat korban tersebut telah dikuburkan kembali di dalam satu liang makam di kelurahan Lanjas.

“Sementara korban jiwa lainnya adalah keluarga Temenggung Surapati yaitu Ibundanya (Nyai Bulau) dan dua orang Putrinya Nyai Santepak dan Nyai Lunyak juga turut jadi korban,” lanjutnya

Seakan belum puas, Belanda masih terus melakukan perjalanan ke Tongka dengan tujuan ingin menyerang Benteng Tongka yang merupakan tempat persembunyian Pangeran Antasari untuk menyusun kekuatan.

“Mereka belum puas kalau belum menangkap dan membunuh Pangeran Antasari,” katanya.

apahabar.com

Ilustrasi, Kapal Onrust. Foto-Mansyur for apahabar.com

Baca Juga: Kilas Balik Tenggelamnya Kapal Onrust dan Perang Banjar (1)

Baca Juga: Tenggelamnya Kapal Onrust (2); Temenggung Surapati: Licik Dibalas dengan Licik

Reporter: Musnita Sari
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Polres Tapin Wanti-Wanti Ponpes Siti Khadijah Soal Narkoba  
apahabar.com

Kalsel

Napi Lapas Martapura Cuci Uang Narkoba Rp 5,2 M, Kemenkumham Kalsel Turun Tangan
apahabar.com

Kalsel

Cuaca Kalsel Hari Ini Diprediksi Tak Sepenuhnya Bersahabat
apahabar.com

Kalsel

Duh, Puluhan Petugas KPU Banjarmasin Reaktif Tes Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Penyerangan di Polsek Daha, Polisi Temukan Id Card ISIS
apahabar.com

Kalsel

1.000 Paket Bantuan dari Kwarcab Batola untuk Anggota Pramuka
apahabar.com

Kalsel

POTRET Epik Demo Omnibus Law Jilid II di Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Kerajinan Tangan Kalsel Dipamerkan di Jakarta
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com