Update Covid-19 Tanbu: Sembuh 1 Orang, Positif Nihil 6 Preman Kampung Pemeras Warga di Jalan Nasional Kalsel-Kaltim Disikat Polisi Pasangannya Meninggal, Rahmad Masud: Saya Masih Nggak Nyangka, Ini Seperti Mimpi Wawali Terpilih Meninggal, Begini Penjelasan RSP Balikpapan Respons Pemprov, Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Kalsel

Upaya Mengembalikan Eksistensi Islam, MUI Kalsel Gelar Diskusi

- Apahabar.com Sabtu, 19 Oktober 2019 - 11:21 WIB

Upaya Mengembalikan Eksistensi Islam, MUI Kalsel Gelar Diskusi

Kepala Bidang Seni Budaya Islam Mui Kalsel, Nasrullah memaparkan soal diskusi revitalisasi seni budaya Islam dan analisa proses awal penulisan Alquran Mushaf Al Banjari. Foto-Rizal Khalqi

apahabar.com, BANJARMASIN – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kalimantan Selatan menggelar diskusi Revitalisasi Seni Budaya Islam dan Analisa Proses Awal Penulisan Alquran Mushaf Al Banjari, Sabtu (19/10).

Bertempat di Kantor MUI Kalsel, Komplek Mesjid Raya Sabilal Muhtadin Banjarmasin, diskusi tersebut dihadiri sejumlah undangan pemangku kepentingan dari MUI, Nahdatul Ulama, Ormas Islam, politisi, pemerintah, hingga aparat kepolisian.

Kepala Bidang Seni Budaya Islam Mui Kalsel, Nasrullah mengatakan, diskusi ini menjadi langkah awal mengembalikan eksistensi budaya Islam yang sudah tertanam sejak dulu.

“Cuma ini tahapanya masih cukup panjang, setelah diskusi akan ada penelitian lagi, lalu evaluasi dan sebagainya,” kata Nasrullah.

Dia menjelaskan, hasil studi komparasi ke sejumlah MUI di Jawa membuahkan hasil yang positif.  Ada beberapa contoh Mushaf dari provinsi lain yang ternyata berkaitan dengan sejarah Islam di Kalimantan.

“Selain Pulau Jawa, sebaran Islam terbesar juga di pulau Kalimantan,” sambungnya.

Makanya, MUI Kalsel berupaya mengorek kembali sejarah Mushaf Al Banjari melalui revitalisasi. Pihaknya pun mengharapkan dukungan dana yang tidak sedikit. Sebab selain proses yang panjang ada penelitian yang melibatkan banyak pihak.

“Di Jawa, revitalisasi 1 mushaf bisa telan dana Rp 17 miliar. Alhamdulillah hari ini kita nampaknya sudah dapat sinyal baik dari Pemprov Kalsel,” tuturnya.

Selain upaya lapangan, juga diperlukan politik anggaran yang didorong DPRD Kalsel dan Perintah Provinsi Kalsel.

Sementara, Gubernur Kalsel melalui Sekretaris Daerah Abdul Haris Makkie mengatakan, siap mendukung melalui politik anggaran yang dimaksud. “Pemprov mendukung, kalau tidak mendukung saya tidak datang ke sini,” celetuk Haris Makkie.

Dia menilai upaya revitalisasi mushaf ini adalah salah satu cara mengembalikan budaya. Apalagi, ujar Haris, kegiatan ini juga menjadi langkah pemerintah menjaga seni dan budaya yang tak lain memiliki bobot ilmu ke-Islaman.

Baca Juga: Heboh Bajakah, Simak Ulasan MUI Kalsel tentang Pengobatan Islami

Baca Juga: MUI Kalsel: Orang yang Berkurban Paling Afdol Menyembelihnya

Reporter: Rizal Khalqi
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Arab Saudi Lakukan Ini Untuk Pembatasan Jarak Jemaah Umrah
apahabar.com

Habar

PWNU Kalsel Ingatkan Masyarakat Ikuti Langkah Pemerintah Antisipasi Covid-19
apahabar.com

Habar

Masyarakat Diminta Sabar, Pengurus Makam Datu Sanggul Tunggu Surat Edaran
apahabar.com

Religi

Ustadz Riza Rahman: Dajjal 40 Hari Kuasai Dunia di Akhir Zaman, Bisa Perlihatkan Surga dan Neraka
apahabar.com

Habar

Apresiasi Upaya Pemerintah Cegah Covid-19, Ini Pesan Guru Zuhdi
apahabar.com

Religi

Perasaan Tak Enak, Ini Doanya
Muhammadiyah Tetapkan 1 Ramadan pada 24 April, Lebaran 24 Mei 2020

Habar

Simak Fatwa Muhammadiyah Soal Salat Tenaga Medis Covid-19
apahabar.com

Religi

Mari Mengenal Sumber-Sumber Pendapatan Rasulullah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com