Sasar Mahasiswi Tanah Bumbu, Gembong Jambret Banjarmasin Bertekuk Lutut Banjarmasin Timur Tegang, Remaja Bersajam Kejar-kejaran di Kafe Arwana 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Sungai Hantakan Meluap, 12 Pondok di Pulau Mas HST Larut Terbawa Arus Libur Panjang di Marabahan, Kelotok Susur Sungai Barito Dibikin Kewalahan

Hujan Deras, Satu Keluarga Disambar Petir

- Apahabar.com Selasa, 19 November 2019 - 19:56 WIB

Hujan Deras, Satu Keluarga Disambar Petir

Ilustrasi. Foto-Antara

apahabar.com, TAPANULI – Warga patut waspada. Hujan deras disertai petir bisa mengakibatkan musibah.

Ini terjadi menimpa satu keluarga di Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utera, Senin (18/11). Hujan deras disertai petir yang mengguyur wilayah tersebut, mengakibatkan satu keluarga terdiri dari suami istri dan dua anak disambar petir.

Mereka diketahui saat berada di pondok sawah mereka di Desa Siharbangan, Kecamatan Barus, Tapanuli Tengah.

Tiga orang dari mereka yaitu ayah dan dua anaknya berhasil selamat, sedangkan istri yang bernama Nurlela Marbun (30) meninggal di tempat.

Menurut Kapolres Tapanuli Tengah, AKBP Sukamat saat hujan deras turun Senin sore, korban bersama dengan suaminya dan dua orang anaknya berada di dalam pondok yang ada di persawahan mereka.

Tiba-tiba petir datang menyambar yang mengakibatkan Perlianto Nadeak (33), suami Nurlela terpental dari pondok dan tergeletak di batang sawah.

Demikian juga Nurelala ikut terpental dan berada di bawah pondok. Sementara anaknya Luki Nadeak (7) dan Butet Nadeak (3) terpental ke sawah juga yang jaraknya tidak jauh dari pondok.

Kepala Desa Aek Dakka bersama dengan warga langsung turun ke lokasi memberikan pertolongan. Warga pertama kali menemukan Perlianto Nadeak berada di tengah sawah dalam keadaan tergeletak.

Warga pun langsung memberikan pertolongan dengan membenamkan tubuh korban ke lumpur hingga korban sadar.

Sesudah sadar korban langsung dilarikan ke Puskesmas untuk mendapat pertolongan.

Sedangkan istrinya, Nurlela Marbun ditemukan berada di bawah pondok sawah sudah tidak bernyawa lagi.

Beruntung kedua anaknya Luki Nadeak dan Butet Nadeak yang juga ikut terpental ditemukan dalam keadaan selamat.

Warga pun langsung membawa tiga korban yang selamat ke rumahnya dan sebahagian mengurus jenazah Nurlela.

Sampai berita ini diturunkan, jenazah Nurlela masih disemayamkan di rumah duka di kediaman mereka di Desa Siharbangan, Kecamatan Barus.

Bulan Agustus 2019 lalu juga ada korban yang tewas disambar petir di Barus atas nama Sintor Habeahan bersama dengan 19 ekor kerbau yang digembalakannya.

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

UU Cipta Kerja Redam Budaya KKN, Ini Penjelasannya
apahabar.com

Nasional

KPK Tahan Bupati Bengkalis Terkait Suap Proyek Jalan
apahabar.com

Nasional

Anies Tunggu Pemerintah Pusat Terkait Operasi Ojek Kala PSBB
apahabar.com

Nasional

Warga Bilis-bilis Apresiasi Pembangunan Jalan Penghubung Dua Desa
apahabar.com

Nasional

Ibu Kota Pindah, Menteri Bambang: PDB Indonesia Bertambah
apahabar.com

Nasional

Soal Korupsi PT Asabri, Pangeran Khairul Saleh Cium Permainan Oknum OJK
apahabar.com

Nasional

Sempat Diulang, Prabowo Unggul di TPS Wiranto
apahabar.com

Nasional

Penting Mana, Hindari Covid-19 atau Tarawih Berjemaah?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com