Duh, Puluhan Pengendara Terjaring Razia PPKM Level IV di Banjarbaru Kevin/Marcus Kandas di Olimpiade Tokyo 2020, Warganet Lemas Triwulan II 2021, Laba bank bjb Tumbuh 14,4 Persen LAPOR Baiman! Pelanggaran Prokes-Kafe Meresahkan di Banjarmasin Terekam Sosok Pembunuh Brutal di Gambah HST Terungkap, Macan Kalsel Turun Gunung

Jokowi Optimis Dengan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

- Apahabar.com     Selasa, 12 November 2019 - 08:00 WITA

Jokowi Optimis Dengan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Presiden Jokowi. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo optimis ekonomi Indonesia terus tumbuh berkembang. Sekali pun menurutnya ancaman situasi ekonomi global yang tak menentu membuat banyak negara resesi.

Menurutnya Indonesia patut bersyukur karena pertumbuhan ekonomi masih stabil dan masih di atas 5 persen.

“Sudah banyak negara yang masuk pada posisi resesi. Kita ini patut syukuri, masih berada di pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen. Jangan kufur nikmat. Harus kita syukuri, kita diberi pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen,” kata Jokowi saat menyampaikan sambutan di HUT ke-8 Partai NasDem di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Senin (10/11) malam.

Dalam menghadapi situasi global ini, Jokowi juga mengajak semua pihak bersama-sama untuk menghadapi segala permasalahan ekonomi, termasuk defisit neraca pembayaran yang sudah berpuluh tahun dialami.

“Saya sudah sampaikan bahwa urusan impor, urusan ekspor harus kita lihat detail, secara detail, biar penyakitnya bisa kita diagnosa secara detail,” tegasnya.

Dia yakin bahwa defisit neraca pembayaran ini bisa didiagnosa 3-4 tahun yang akan datang dengan cara mengurangi impor minyak dan meningkatkan produksi minyak dalam negeri.

“Saya tidak mau impar-impor terus. Sekali lagi saya sampaikan di mana-mana, jangan ada yang coba coba menghalangi saya untuk menyelesaikan masalah yang tadi. Saya sampaikan, pasti akan saya gigit dengan cara saya,” tekannya.

Jokowi juga meminta semua pihak untuk memberikan dukungan pemerintahannya melakukan “omnibus law”, uu cipta lapangan kerja, dimana ada 7 UU yang akan jadi 1 UU saja.

“Sehingga kecepatan kita bertindak betul-betul didukung. Apabila UU yang satu ini bisa kita selesaikan,” harapnya.

Baca Juga: Terungkap! Ini Asal Usul Presiden Joko Widodo Dipanggil ‘Jokowi’

Baca Juga: Jokowi: Indonesia Butuh Pahlawan Pemberantas Kemiskinan

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Mutaqien

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Arahan Terbaru Pemindahan Ibu Kota ke Kaltim, Regulasi Jadi Atensi Jokowi
apahabar.com

Nasional

Kontroversi Anji dan Hadi Pranoto, IDI Imbau Influencer Cek Sumber
Muhammadiyah

Nasional

Muhammadiyah: Dukungan untuk Palestina Sesuai UUD 1945
apahabar.com

Nasional

Kapal Wisata Tenggelam di Perairan Pulau Padar TN Komodo
apahabar.com

Nasional

Dandhy Dwi Laksono Dipulangkan dengan Status Tersangka
apahabar.com

Nasional

Djoko Tjandra Jalani Pemeriksaan Terkait Surat Jalan Palsu
apahabar.com

Nasional

ICJR Menentang Wacana Hukuman Mati Koruptor Bansos, Ini Alasannya
gempa

Nasional

Gempa M 5,5 Guncang Maluku Tenggara
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com