Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel 4.840 Vial Vaksin Covid-19 Tiba di Tanah Bumbu Pengungsi Banjir Bertambah, Kalsel Perpanjang Status Tanggap Darurat

Naik Ratusan Ribu, Ibnu Sina Jamin Kesejahteraan Guru Honorer Banjarmasin

- Apahabar.com Selasa, 26 November 2019 - 13:08 WIB

Naik Ratusan Ribu, Ibnu Sina Jamin Kesejahteraan Guru Honorer Banjarmasin

Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina.Foto-Dok. apahabar.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Wali Kota Banjarmasin, Ibnu Sina merespons kabar adanya sejumlah guru honorer yang menerima gaji rendah oleh pihak sekolah.

Masih dalam momen Hari Guru Nasional, Ibnu memastikan ada kenaikan upah untuk mereka di tahun depan.

“Kemarin saat HUT PGRI di balai kota, sudah saya sampaikan tahun depan gaji guru honorer naik 100 ribu lagi,” ungkap Ibnu dijumpai apahabar.com di Hotel Golden Tulip Banjarmasin, Selasa (26/11) pagi.

Saat berita tersiar kemarin, dia sempat menyangsikan kabar miring tersebut.

“Kemarin sudah diklarifikasi oleh Dinas Pendidikan. Di mana yang 150 ribu itu,” tanya dia.

Pemkot, kata Ibnu, sudah menaikkan gaji pengajar honorer di Banjarmasin dua kali berturut.

Ditambah dalam momen HGN kemarin, upah guru honorer dipastikannya mendapat minimal satu juta rupiah per bulan.

“Itu sudah dialokasikan anggarannya di APBD 2020,” bebernya.

Dari status tersebut, Pemkot Banjarmasin telah memberikan SK pengangkatan yang dapat digunakan sebagai syarat mendaftarkan Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK).

“SK itu yang dipakai untuk mendaftar dan bisa juga untuk mengurus sertifikasi atau sebagainya,” tuturnya.

Seirama, FGHSN memastikan semua guru honorer di Banjarmasin, baik di tingkat sekolah dasar (SD), dan Sekolah Menengah Pertama (SMP), sudah menerima upah layak.

“Sekarang ini kami pastikan tidak ada honorer yang digaji Rp150 ribu. Itu cuma di tahun 2005 ke bawah. Tapi masih bisa ditemukan non-Bosda yaitu upah yang ditanggung sekolah sendiri. Besaran upah itu sendiri juga tergantung dengan jumlah siswa di sekolah tersebut,” jelas Ketua Forum Guru Honorer Sekolah Negeri (FGHSN) Banjarmasin Ali Wardana kepada apahabar.com, Selasa (26/11).

Semua guru honorer di Banjarmasin, tingkat SD dan SMP, menerima Bosda dan Surat Keputusan Wali Kota sejak 2018 menerima gaji Rp. 800.000,- dan mengalami kenaikan Rp. 100.000,- pada 2019 menjadi Rp900.000,-. SK terkait NUPTK.

Meminjam data FGHSN, jumlah guru honorer penerima biaya operasional sekolah daerah atau Bosda di Banjarmasin, yaitu sebanyak 820 guru. Itu terdiri dari 620 guru honorer SD negeri dan 200 Guru Honorer SMP negeri.

Adapun, kata dia, status guru honorer sekolah non-Bosda, yang masa kerja kurang dari dua tahun, mendapatkan gaji dari bantuan operasional sekolah APBN dengan kisaran Rp300 ribu sampai dengan Rp500 ribu. Semua bergantung lagi dari banyaknya dana BOS dan kebijakan masing-masing sekolah.

FGHSN mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Kota Banjarmasin. Khususnya, Wali Kota Ibnu Sina yang telah mewujudkan aspirasi mereka, sehingga bisa mendapatkan SK Pengangkatan sebagai syarat administrasi mendapatkan NUPTK serta bisa ikut Pretest PPG 2019.

“Semoga hal ini terus berlanjut di tahun 2020 mendatang, karena SK tersebut sangat penting bagi kejelasan status hukum bagi pendidik dan tenaga kependidikan di SD yang ada di Banjarmasin,” ujar Ali.

Baca Juga: Hari Guru, Honorer di Banjarmasin Diupah Rp 150 Ribu

Baca Juga: Klarifikasi Ketua FGHSN Banjarmasin Soal Guru Honorer Diupah Rp150 Ribu

Reporter: Musnita Sari
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Siang Bolong, Api Jilat Separuh Rumah Warga di Sungai Andai
apahabar.com

Kalsel

Ancaman Karhutla di Kalsel, SBI Was-was Konflik Bekantan dengan Warga
Banjir

Kalsel

Kapolres Balangan Siap Salurkan Bantuan Adaro ke Masyarakat Terdampak Banjir
apahabar.com

Kalsel

BPBD: Delapan Unit Rumah di Gambut Rusak Diterjang Puting Beliung
apahabar.com

Kalsel

Jejak Suriansyah, Kades di Tabalong yang Terbunuh dengan Luka Tembak
apahabar.com

Kalsel

Lonjakan Kasus Covid-19 Kalsel, Pakar ULM: Imbas New Normal
PPKM

Kalsel

Kalsel Tak Masuk Daftar PPKM, Apindo Tetap Was-Was!
apahabar.com

Kalsel

5.128 Pelajar Tanah Bumbu Ikuti UNBK 2019
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com