Kecewa, Pengembang Pelaihari City Mall Ngadu ke Menkopolhukam Jalan Berlubang Km 88 Tapin Renggut Nyawa Pemuda HST Ortu Oke, Belajar Tatap Muka di SMP Banjarmasin Dimulai November Menhub Datang, Pengembangan Runaway Bandara Teweh Dibahas Kronologi Lengkap Petaka Lubang Maut di Tapin yang Tewaskan Pemuda HST

Pemerintah Cari Cara Selamatkan Tiga WNI Disandera Abu Sayyaf

- Apahabar.com Jumat, 22 November 2019 - 08:53 WIB

Pemerintah Cari Cara Selamatkan Tiga WNI Disandera Abu Sayyaf

Kelompok Abu Sayyaf sandera tiga WNI. Foto-liputan6.com

apahabar.com, JAKARTA – Sejak September hingga kini, tiga warga negara Indonesia masih disandera kelompok Abu Sayyaf. Pemerintah pun terus mencari cara agar bisa selamatkan ketiganya.

Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri RI Judha Nugraha mengungkapkan, pemerintah terus berkoordinasi dengan otoritas Malaysia dan Filipina.

Pernyataan itu disampaikannya guna menanggapi rekaman video yang diunggah di media sosial akhir pekan lalu, yang berisi permintaan uang tebusan.

“Tiga orang dalam video tersebut terkonfirmasi sebagai tiga WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf sejak September 2019,” kata Judha dikutip apahabar.com dari Antara, Jumat (22/11).

Dalam video berdurasi 43 detik tersebut, ketiga WNI yakni Maharudin Lunani (48), Muhammad Farhan (27), dan Samiun Maneu (27) meminta pemerintah membantu pembebasan mereka.

“Kami bekerja di Malaysia. Kami ditangkap Kelompok Abu Sayyaf pada 24 September 2019. Kami harap bos kami bantu kami untuk bebaskan kami,” kata Samiun menggunakan bahasa Indonesia dalam video tersebut.

Dia juga menyebut kelompok Abu Sayyaf meminta 30 juta peso atau sekitar Rp8 miliar sebagai uang tebusan.

Media Malaysia, The Star, melaporkan bahwa kelompok Abu Sayyaf menangkap Maharudin, Farhan, dan Samiun ketika ketiganya tengah melaut dan memancing udang di Pulau Tambisan, Lahad Datu, Sabah.

Sekitar pukul 23.58 waktu setempat, dua kapal kecil merapat dari bagian buritan dan tujuh orang bersenjata menaiki kapal tersebut.

Perairan itu memang dikenal rawan pembajakan dan penyanderaan oleh kelompok bersenjata dari selatan Filipina seperti Abu Sayyaf.

Komisaris Kepolisian Negara Bagian Sabah, Datuk Omar Mammah, mengatakan berdasarkan informasi yang didapat dari otoritas Filipina, sang penculik telah meminta tebusan serupa kepada pihak keluarga beberapa hari setelah penyanderaan terjadi.

Meski begitu, Omar enggan mengatakan jumlah tebusan yang diminta penyandera.

Baca Juga: Penembakan di Masjid Selandia Baru, Tiga WNI Selamat, Tiga Lainnya Belum Ada Kabar

Sumber: Antara
Editor : Ahmad Zainal Muttaqin

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

10 Narapidana Lapas Abepura Kabur
apahabar.com

Nasional

Covid-19 Masih Tinggi, Satgas Ingatkan Warga Tak Mudik Iduladha
apahabar.com

Nasional

Hari Pertama PSBB, Perbatasan Surabaya-Sidoarjo Macet Parah
apahabar.com

Nasional

Diduga Miliki Alat Kelamin Terlalu Besar, Mertua Laporkan Menantu ke Polisi
apahabar.com

Nasional

Lauren Gunawan, Paspampres AS Keturunan Indonesia “Sowan” ke KBRI
apahabar.com

Nasional

Bupati Sidoarjo Terjaring OTT KPK
apahabar.com

Nasional

PKB: Gus Dur Angkat Martabat Etnis Tertindas
apahabar.com

Nasional

Jokowi Ungkap Sederet Masalah Food Estate Penyelamat Pangan RI di Kalteng dan Sumut
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com