Kopi Liberika Diminati Mancanegara, SPI Kalsel Sebut Mutiara Hitam Gambut Keren! OB-Sekuriti UIN Antasari Banjarmasin Juga Divaksin OTT KPK di Amuntai, Pegawai Kaget Ruang Kerja Bupati HSU Sudah Disegel Siang Ini, KSAL Bareng Menko Perekonomian Kunker Tinjau Vaksinasi-Replanting di Kotabaru Raperda Pajak HST Tuai Kritik, Jangan Matikan Usaha Kecil

Sofyan Basir Divonis Bebas, KPK Pertimbangkan Ajukan Kasasi

- Apahabar.com     Senin, 4 November 2019 - 15:18 WITA

Sofyan Basir Divonis Bebas, KPK Pertimbangkan Ajukan Kasasi

Mantan Dirut PLN Sofyan Basir (kiri) meluapkan kegembiraan bersama kerabat usai diputus bebas di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (04/11). Foto – Antara/Puspa Perwitasari

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mempertimbangkan untuk mengajukan kasasi menyusul vonis majelis hakim pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) yang membebaskan mantan direktur utama PT PLN Sofyan Basir.

“Nantinya akan menentukan langkah kami apakah kasasi atau yang lain. Kami pelajari dulu putusannya,” kata jaksa penuntut umum (JPU) KPK Ronald Worotikan di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (04/11).

Majelis hakim dalam amar putusannya menilai Sofyan tidak terbukti melakukan pembantuan dalam tindak pidana korupsi terkait kesepakatan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap Mulut Tambang RIAU-1 (PLTU MT RIAU-1).

“Kalau seperti itu kan sepenuhnya hak majelis. Bukan berarti bahwa putusan bebas ini artinya dakwaan lemah atau tidak, itu tidak benar karena kami sudah membuat surat dakwaan sesuai dengan hasil penyidikan,” tambah jaksa Ronald.

Namun Ronald mengaku pihaknya masih pikir-pikir selama 7 hari untuk menentukan sikap.

“Yang jelas kami mempelajari putusan hakim dulu, baru menyatakan sikap. Dari putusan itu akan mempelajari dulu pertimbangan-pertimbangannya, perkara ini kan cuma Sofyan Basir. Perkara lain yang tidak terkait Sofyan Basir akan terus berjalan,” ungkap Jaksa Ronald.

Ia mengaku cukup kaget dengan putusan bebas tersebut.

“Secara psikologis memang kami kaget ya dengan putusan ini tapi kami menghormati putusan majelis dan kami akan mempelajari putusan untuk menentukan langkah selanjutnya,” ungkap Ronald.

Terkait perkara ini sudah ada tiga orang yang divonis bersalah dan sedang menjalani hukuman.

Mereka adalah pemegang saham Blakgold Natural Resources (BNR) Ltd Johanes Budisutrisno Kotjo yang divonis 4,5 tahun penjara ditambah denda sejumlah Rp250 juta berdasarkan putusan Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta.

Mantan Menteri Sosial Idrus Marham divonis 5 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta subsider 3 bulan kurungan.

Sedangkan Eni Maulani Saragih pada 1 Maret 2019 lalu telah divonis 6 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta subsider 2 bulan kurungan ditambah kewajiban untuk membayar uang pengganti sebesar Rp5,87 miliar dan 40 ribu dolar Singapura.

Baca Juga: Mantan Dirut PT PLN Sofyan Basir Divonis Bebas

Baca Juga: Polisi Buru Muncikari Utama Kasus Prostitusi Artis

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: 4.241 Positif, 359 Sembuh, 373 Meninggal
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir: Vaksin Covid-19 Baru Bisa untuk 18 Tahun ke Atas
apahabar.com

Nasional

Jokowi Sebut Virus Corona Sebagai Bencana
apahabar.com

Nasional

Wapres Pastikan Anies Jalankan PP dan Keppres Soal Covid-19
apahabar.com

Nasional

Resmi Dilantik, Intip Nama-Nama Dewan Pengawas KPK
apahabar.com

Nasional

Dituduh Makar, Kivlan Zen Laporkan Balik Pelapornya
apahabar.com

Nasional

Sesmenko Perekonomian Jelaskan Apa Itu Omnibus Law di Banjarbaru
apahabar.com

Nasional

Ratusan Anak Hasil Perkawinan Campuran Miliki Kewarganegaraan Ganda Indonesia dan Tiongkok
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com