Ribuan Warga Terdampak Banjir Mengungsi di Masjid Al-Karomah Martapura Bantu Evakuasi Korban Banjir, Pemprov Kalteng Kirim Relawan ke Kalsel Legislator Kalsel: Banjir Dahsyat dan Longsor Akibat Alih Fungsi Hutan Meski Cedera, Messi Tetap Ingin Main di Final Piala Super Spanyol Bantu Korban Banjir Kalsel, Yayasan H Maming Kirim Bantuan

Transit Merkurius Usai, Siap-Siap Mengamati Gerhana Matahari Cincin

- Apahabar.com Selasa, 12 November 2019 - 10:07 WIB

Transit Merkurius Usai, Siap-Siap Mengamati Gerhana Matahari Cincin

Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin. Foto – Malukuterkini.com

apahabar.com, JAKARTA – Setelah mengikuti peristiwa astronomi langka Transit Merkurius pada Senin malam (11/11). Sebuah fenomena alam berupa Gerhana Matahari Cincin akan muncul di wilayah Indonesia pada 26 Desember 2019 mendatang.

Untuk mengikuti peristiwa itu LAPAN menyiapkan kegiatan pengamatan gerhana matahari cincin bersama.

“Betul, 26 Desember nanti, Pusat Sains Antariksa LAPAN akan kirimkan setidaknya dua tim,” kata Peneliti Pusat Sains Antariksa LAPAN Rhorom Priyatikanto di Jakarta, Selasa (11/11).

Rhorom mengatakan satu tim rencananya akan melakukan pengamatan gerhana matahari cincin bersama masyarakat di Siak, Riau, sedangkan tim lainnya akan berada di Singkawang, Kalimantan Barat.

“Keduanya lebih banyak fokus pada edukasi masyarakat dan pengamatan bersama,” ujar Rhorom.

Selain itu, ada tim LAPAN yang akan melakukan penelitian respon ionosfer saat gerhana matahari cincin tersebut terjadi. Radar Atmosfer Ekuator yang ada di Agam, Sumatera Barat, akan dimanfaatkan untuk penelitian tersebut.

“Di lokasi itu memang tidak tampak gerhana matahari cincin, tapi respon ionosfer diperkirakan cukup signifikan,” ujar Rhorom.

Tidak semua wilayah di Indonesia dilintasi gerhana matahari cincin. Kota-kota di Sumatera Utara dan Riau yang akan dilintasi gerhana itu antara lain Siak, Sibolga, Padang Sidempuan, Duri, Tanjung Balai Karimun, Batam, Tanjung Pinang.

Gerhana matahari cincin juga akan melewati daerah-daerah Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur hingga Kalimantan Utara seperti Singkawang, Pemangkat, Sambas, Entikong, Tanjung Selor, dan Derawan.

Puncak gerhana matahari cincin akan terjadi sekitar pukul 12.00 WIB, sedangkan di Wilayah Indonesia Tengah (WITA) akan terjadi sekitar pukul 14.00 WITA. Hanya 93-94 persen bagian Matahari yang tertutup Bulan, sehingga cahaya berpendar dari piringan Matahari akan terlihat menyerupai cincin.

Berbeda dengan puncak gerhana matahari total yang dapat dilihat dengan mata telanjang, maka proses hingga puncak gerhana matahari cincin tidak dapat disaksikan dengan mata telanjang karena dapat merusak mata. Karenanya, masyarakat dilarang menyaksikan gerhana matahari cincin tersebut secara langsung tanpa kacamata khusus untuk melihat gerhana matahari.

Baca Juga: Sambut Gerhana Bulan, Kemenag Balangan Gelar Salat Khusuf

Baca Juga: Peristiwa Langka, Super Blood Moon akan Terlihat di Januari Mendatang

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Serikat Pekerja Tolak Ahok Jadi Bos Pertamina
apahabar.com

Nasional

Libur Akhir Tahun: Wisatawan Antusias, Pemerintah Belum Tegas
apahabar.com

Nasional

Aktivis Lingkungan dan Masyarakat Pesisir Sepakat Tolak Raperda RZWP3K Kaltim
apahabar.com

Nasional

Hari Ini Covid-19 RI Tambah 1.198 Kasus, Kalsel Terbanyak Keempat
apahabar.com

Nasional

Jaket Wajah Jokowi, Simak Cerita Pembuatnya
1812

Nasional

Amankan Demo 1812, Sebanyak 5.000 Personel Gabungan Dikerahkan
apahabar.com

Nasional

Aneh, Bupati Lantik Diri Sendiri Jadi Kepala Dinas
apahabar.com

Nasional

Trauma, Istri Wartawan Korban Pembakaran Rumah di Aceh Takut Bekerja
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com