‘Olahraga’ Malam, Ratusan Pemuda di Tapin Arak Motor Sampai Polres CEK FAKTA: Covid-19 Jadi Ladang Bisnis RS di Banjarmasin? Duh, Zona Hitam Covid-19 di Banjarmasin Bertambah! Selama Pandemi, Biaya Operasional Bekantan Kalsel Kian Melonjak Belasan Warga Kalsel Terimbas Penyusutan Karyawan Lion Air




Home Nasional

Selasa, 19 November 2019 - 12:11 WIB

Wamenag Dukung Pengembalian Aset First Travel ke Korban

Redaksi - Apahabar.com

Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi. Foto – Antara/Fransiska Ninditya

Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi. Foto – Antara/Fransiska Ninditya

apahabar.com, JAKARTA – Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi mengatakan, aset First Travel harus dikembalikan ke jamaah yang menjadi korban penipuan.

Ini disampaikan Zainut menyusul putusan kasasi Mahkamah Agung (MA) terhadap perkara penipuan dan pencucian First Travel yang justru memerintahkan aset disita negara.

“Karena itu hak jemaah, ya harus dikembalikan. Sudah menjadi catatan Kemenag bahwa sebaiknya para korban ini harus diperhatikan, apakah pengembaliannya dengan cara memberangkatkan umroh atau dikembalikan uangnya, kami dari Kemenag sangat mendukung itu,” kata Zainut usai rapat bersama Wakil Presiden Ma’ruf Amin di Kantor Wapres Jakarta, Senin.

Baca juga :  Pengumuman Hasil SBMPN 2020 Sudah Bisa Dicek

Opsi pengembalian tabungan umroh dan haji tersebut telah tertuang dalam Surat Keputusan Kementerian Agama Nomor 589 Tahun 2018, yang menyebutkan bahwa uang jemaah wajib dikembalikan dan atau jemaah ke Tanah Suci.

“Ya karena memang gugatan kan gugatan pidana, sehingga aset yang berkaitan dengan hal itu memang disita oleh negara,” tambahnya.

Terkait keberatan jemaah terhadap penyitaan aset PT First Travel, yang sebagian besar merupakan uang milik jemaah, Zainut mengatakan masih ada proses hukum di Kejaksaan Agung melalui proses banding.

Baca juga :  Viral Kasus Intip Payudara Pelanggan via CCTV, Apa Kata Psikolog

“Saya kira itu nanti pengaturannya setelah dilakukan tindakan hukum oleh kejaksaan,” ujarnya.

Mahkamah Agung (MA) telah memutuskan dalam Surat Nomor 3096 K/Pid.Sus/2018 bahwa barang bukti kasus penipuan oleh PT First Travel harus dikembalikan ke kas negara.

Total barang sitaan kasus First Travel tercatat sebanyak 820 item, yang 529 diantaranya merupakan aset bernilai ekonomis termasuk uang senilai Rp1,537 milyar.

Baca Juga: Lantik Wamenag dari Kalangan Kiai, Jokowi: Tingkatkan Mutu Pendidikan Agama

Baca Juga: Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana Nikmati Senja di Kaimana

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Presiden Jokowi Ajak Gibran dan Kaesang Bertemu Raja Salman
apahabar.com

Nasional

Selasa Siang, Prabowo Tertinggal Tiga Juta Suara Berdasar Situng KPU
apahabar.com

Nasional

Sehari, Pengidap Covid-19 di Jakarta Bertambah Ratusan
apahabar.com

Nasional

Tragedi Limpasu HST, Korban Pencabulan di Ponpes Bertambah!
apahabar.com

Nasional

Viral! Air Laut di Bawah Jembatan Suramadu ‘Terbelah’
apahabar.com

Nasional

Apkasi Sambut Baik Kenaikan Gaji Perangkat Desa
apahabar.com

Nasional

Tiket Pesawat Mahal, Sektor Pariwisata Melambat
apahabar.com

Nasional

Mulai 26 Maret, Indonesia Setop Kirim Pekerja Migran
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com