Tim Macan Kalsel Gerebek Wanita Buronan Kasus Penggelapan Kapal Indef: Setahun Jokowi-Ma’ruf Amin ULN Melonjak, Setiap Penduduk Warisi Utang Rp 20,5 juta Demo di Pelaihari Berbuntut Laporan Polisi, Sekda Tala Minta Maaf Harga Tiket Bioskop XXI Duta Mall Banjarmasin Turun, Simak Daftar Lengkapnya Kedai Terapung, Unggulan Wisata Baru di Barito Kuala

6 Pengkhianat PT SILO Masih Buron, Dua di Antaranya Pamsus

- Apahabar.com Jumat, 6 Desember 2019 - 18:59 WIB

6 Pengkhianat PT SILO Masih Buron, Dua di Antaranya Pamsus

Sejumlah polisi mendatangi Pelabuhan milik SILO di Desa Salino, Pulau Laut Tengah untuk mencari bukti petunjuk. Foto-apahabar.com/Duki

apahabar.com, KOTABARU – Hingga kini, enam oknum karyawan PT SILO yang melakukan penggelapan aset masih buron.

Dari penelusuran media ini, terungkap jika dua di antaranya adalah anggota pengamanan khusus atau pamsus.

Keduanya mendapat tugas khusus mengamankan seluruh aset milik PT Sebuku Tanjung Coal (STC), anak perusahaan SILO.

Alih-alih mengamankan, keduanya malah bersekongkol dengan sejumlah oknum karyawan, warga setempat, hingga penjaga malam untuk menggerorgoti aset milik SILO.

Total ada tujuh orang yang sudah diamankan Polsek Pulau Laut. Lima berstatus karyawan pengamanan, dan sisanya warga setempat.

Mereka semua menjual barang-barang di Pelabuhan milik SILO di Desa Salino, Pulau Laut Tengah. Yakni, kabel, tiang lampu hingga besi.

Kerugian SILO dari aksi pencurian komplotan ini mencapai Rp1,2 miliar. Padahal SILO sendiri berstatus perusahaan batu bara yang belum menambang.

Kapolsek Pulau Laut Tengah melalui Kanit Intel Bripka Tri Jumariono memastikan pengejaran terhadap sisa pelaku masih terus dilakukan.

“Kami sudah berhasil mengamankan tujuh pelaku. Lima petugas keamanan, dan dua orang warga biasa. Jadi, masih enam orang target, termasuk dua di antaranya anggota Pamsus,” ujar Tri didampingi Kanit Reskrim Aipda Ade Purwanto dihubungi apahabar.com, Jumat sore.

Tri menyebutkan identitas empat orang pelaku yang ditarget sudah berhasil didapatkan. Namun keberadaannya masih dalam pencarian.

“Kalau nama yang empat orang sudah di tangan kami. Hanya keberadaan mereka masih dalam proses pencarian,” ujarnya.

Sementara, dua target anggota Pamsus didapat informasi sudah berada di luar provinsi.

“Kalau informasi terakhir, target anggota Pamsus itu posisinya berada di Sulawesi, dan Jakarta,” ujarnya.

Baca Juga: Terminal Baru Syamsudin Noor Segera Beroperasi, Maskapai Asing Masih Tanda Tanya

Baca Juga: Serapan Rendah, Wali Kota Banjarmasin Pangkas Tunjangan ASN

Reporter: Ahc20
Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Akhir 2020, Jembatan Mandastana di Batola Berpotensi Dibangun Lagi
apahabar.com

Kalsel

Di Banjarmasin, Pengidap Covid-19 Boleh Karantina Mandiri dengan Syarat…
apahabar.com

Kalsel

Dear Warga Tabalong, Adaro Bagi Ribuan Paket Sembako dan Masker
apahabar.com

Kalsel

Menengok Pasar Petani Semangka di Tengah Rawa
apahabar.com

Kalsel

Pandemi Picu Peningkatan Kehamilan di Batola
apahabar.com

Kalsel

Jadi Korban Konten SARA, Wali Kota Banjarmasin Angkat Bicara
apahabar.com

Kalsel

Rudy Resnawan Malu-Malu Mau untuk Kalsel1
apahabar.com

Borneo

Desember, Minimarket di Banjarbaru Tak Sediakan Kantong Plastik
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com