Persiba Cuci Gudang, Coret Tujuh Pemain Jelang Delapan Besar Liga 2 Paman Birin Minta Wali Kota dan Bupati Maksimalkan Serapan Anggaran 2022 Kasus Covid-19 di 21 Daerah Naik, Pemerintah Meminta Masyarakat Tetap Waspada Cuaca Kalsel Hari Ini: Hujan Petir Berpotensi Melanda Hampir Seluruh Wilayah! Truk Terguling di A Yani Banjarmasin, Satu Orang Tewas

Banjir Mulai Rendam Sejumlah Wilayah Sambas

- Apahabar.com     Sabtu, 7 Desember 2019 - 12:02 WITA

Banjir Mulai Rendam Sejumlah Wilayah Sambas

Kebun pepaya milik Mizan di di Kecamatan Paloh dan Teluk Keramat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (Kalbar) terendam akibat hujan deras dan air laut pasang. Foto-Antara

apahabar.com, PONTIANAK – Sejumlah daerah di Kecamatan Paloh dan Teluk Keramat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (Kalbar), sejak pagi terendam banjir. Air dengan ketinggian hingga satu meter tersebut membuat perkebunan warga yang baru berbunga terendam.

“Air mulai tinggi hingga setinggi satu meter terjadi sekitar pukul 02.00 WIB, Sabtu dinihari, karena sejak dua hari terakhir daerah Paloh dan sekitarnya diguyur hujan dengan intensitas lebat,” kata Mizan salah seorang warga Desa Sebubus, Kecamatan Paloh, Sabtu.

Saat ini, menurut dia banjir sudah merendam kebun pepayanya yang baru mulai berbunga dan kebun lada masyarakat setempat.

“Air hingga saat ini, air terus meninggi karena hingga saat ini hujan terus turun, sementara air laut dan sungai tampak pasang,” ujarnya.

Menurut dia, hingga saat ini belum ada masyarakat Desa Sebubus yang sampai mengungsi. Dan bantuan dari Pemda setempat juga belum ada.

“Saya mengalami kerugian akibat banjir tahun ini, karena pepaya yang saya tanam terendam banjir. Semoga ada solusi dari pemerintah atas musibah banjir kali ini,” harapnya.

Sementara itu, Desa Pipiteja, Kecamatan Teluk Keramat juga direndam banjir hingga ketinggian lutut orang dewasa, yang juga terjadi sejak, Jumat malam (6/12).

Herdianto salah seorang masyarakat Desa Pipiteja menyatakan, desanya memang rutin terendam banjir apabila memasuki musim penghujan.

“Tetapi banjir kali ini cukup besar, sehingga banyak rumah masyarakat di desanya yang terendam banjir tahun ini. Bahkan SMA Negeri 2 Teluk Keramat juga terendam banjir hingga ketinggian 10 centimeter,” ungkapnya.

Dia berharap, air cepat surut sehingga masyarakat secepatnya bisa melakukan aktifitas seperti biasanya.

Baca Juga: Januari 2020, 128 Desa Di Batola Rawan Banjir

Baca Juga: BPBD Petakan Titik Rawan Banjir di Calon Ibu Kota RI

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalbar

Ponti Kayan asal Entikong, Paling Diburu Penikmat Buah Durian
apahabar.com

Kalbar

Demo Anti-Omnibus Law di Kalbar Ricuh, Pendemo Ada yang Positif Covid-19
Masjid Ahmadiyah

Kalbar

Ini Cerita Sebelum Terjadinya Perusakan Masjid Ahmadiyah di Sintang Kalbar
Polda Kalbar

Kalbar

Polda Kalbar Tangkap Penyerang Polisi di Aksi 1812 Pontianak
memancing

Kalbar

Niat Memancing Ikan, Warga Kotawaringin Barat Pulang Bawa Buaya Ganas
apahabar.com

Kalbar

Karolin Tegaskan Tidak Ada Desa ‘Hantu’ di Landak
apahabar.com

Kalbar

Positif Covid-19 di Kalbar Jadi 70 Orang
Pontianak

Kalbar

Pontianak Waspadai Ledakan Pasien Covid-19 di Rumah Sakit
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com