ga('send', 'pageview');
Breaking News! Kabar Duka, Kadisdik Banjar Maidi Armansyah Meninggal Dunia Sebelum Wafat, Kondisi Wali Kota Banjarbaru Naik Turun Geger Mayat Mengapung di Laut Tanbu, Polisi Sulit Identifikasi Jelang Magrib, Api Gegerkan Blok Ikan Pasar Kandangan Peringatan 100 Hari Guru Zuhdi: Makam Ditutup, Streaming Jadi Andalan




Home Ekbis

Sabtu, 14 Desember 2019 - 20:55 WIB

BUMN Harus Jadi Teladan Perusahaan Swasta

Redaksi - apahabar.com

Ilustrasi Kementerian BUMN. Foto-Net

Ilustrasi Kementerian BUMN. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Staf Khusus Presiden Arif Budimanta mengatakan berbagai BUMN di Tanah Air sudah selayaknya menjadi teladan bagi kalangan perusahaan swasta nasional dalam membangun dunia usaha untuk bersama-sama membangun Nusantara.

“Sebenarnya kembali ke tata kelola, sebagaimana halnya swasta, pasti ada tata kelola yang bagus dan tidak bagus dari BUMN. Namun sebagai BUMN harapannya besar karena bila sudah ada negara di belakangnya, maka yang dilihat itu keteladanan,” kata Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi Arif Budimanta dalam diskusi tentang Momentum Pembenahan Ekonomi di Jakarta, Sabtu (14/12).

Menurut Arif Budimanta, berbagai bentuk keteladanan itu dapat dilihat dari beragam bidang mulai dari aspek kompetensi, tata kelola, hingga kinerja disiplin keuangan yang dimiliki BUMN tersebut.

Selain itu, ujar politikus PDIP itu, BUMN juga harus memiliki dampak terhadap kepentingan pembangunan masyarakat, yang tentu saja sesuai dengan bisnis inti dari masing-masing BUMN.

Baca juga :  Juli 2020, Perputaran Uang di Bandara AP II Capai Rp1,9 Triliun

Pembicara lainnya, Kepala Bagian Protokol dan Humas Kementerian BUMN Ferry Andrianto menyatakan BUMN tidak boleh mematikan usaha swasta tetapi menjadi katalisator agar dunia usaha nasional berkembang.

Untuk itu, ujar dia, BUMN induk yang memiliki anak perusahaan diharapkan lebih fokus kepada bisnis intinya.

Menteri BUMN, lanjutnya, saat ini sedang memantapkan kembali dan mengonsolidasikan terkait dengan persoalan anak dan cucu usaha BUMN.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir juga telah menerbitkan keputusan menteri mengenai penataan anak perusahaan atau perusahaan patungan di lingkungan BUMN yang memperketat pendirian untuk keduanya.

“Melakukan penataan Anak Perusahaan atau Perusahaan Patungan di lingkungan BUMN dengan menghentikan sementara waktu (moratorium) pendirian Anak Perusahaan/Perusahaan Patungan di Iingkungan BUMN sampai dengan Menteri BUMN melakukan pencabutan atas kebijakan tersebut,” menurut bunyi Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara Republik Indonesia No SK-315/MBU/12/2019 Tentang Penataan Anak Perusahaan atau Perusahaan Patungan yang diterima di Jakarta, Jumat (13/12).

Baca juga :  Sempat Tumbuh Negatif, Transportasi Udara di Kalsel Mulai Bangkit

Keputusan Menteri atau Kepmen itu juga menyatakan Kementerian BUMN melakukan review terhadap going concern Anak Perusahaan dan Perusahaan Patungan yang kinerjanya tidak baik dan mengambil keputusan terbaik berdasarkan pengkajian, dengan melibatkan Direksi BUMN.

Moratorium dan review yang dimaksud berlaku juga terhadap perusahaan afiliasi yang terkonsolidasi ke BUMN termasuk Cucu Perusahaan dan turunannya.

Namun keputusan dan moratorium tersebut dikecualikan untuk pendirian Anak Perusahaan/Perusahaan Patungan yang dalam rangka mengikuti tender dan/atau untuk melaksanakan proyek-proyek bagi BUMN yang mempunyai bidang usaha jasa konstruksi dan/atau pengusahaan jalan tol.

Selain itu anak perusahaan atau perusahaan patungan BUMN yang melaksanakan kebijakan atau program pemerintah, juga tidak terkena moratorium atau review dari Kementerian BUMN.

Baca Juga: Erick Sebut dari 142 BUMN, Hanya 15 yang Berkontribusi Besar

Baca Juga: BUMN Dilarang Bagi-Bagi Souvenir Saat RUPS

Sumber: Antara

Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Gairahkan Wisata, AirAsia Tebar 6 Juta Kursi Promo
apahabar.com

Ekbis

Pertumbuhan Ekonomi Kalsel Melambat, Deputi Gubernur BI Ungkap Penyebabnya
apahabar.com

Ekbis

Kembali Layani Penerbangan, Garuda Terapkan Prosedur Ketat
apahabar.com

Ekbis

Percepatan Pembangunan Pabrik Karet Kalsel Terus Dinanti
apahabar.com

Ekbis

Komoditas Ekspor Udang Masih Primadona
apahabar.com

Ekbis

WhatsApp Bukan Aplikasi Pesan Terbaik, Ini 5 Alasannya
Besok, Gelaran Pasar Murah Sambut Haul Guru Sekumpul

Ekbis

Besok, Gelaran Pasar Murah Sambut Haul Guru Sekumpul
apahabar.com

Ekbis

Banjarmasin Alami Inflasi 0,06 Persen, Intip Pemicunya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com