Salah Tulis, Perbaikan Plang Nama SDN di Banjarmasin Tunggu Dana BOS Cair Bawa Pesan Damai ke Ukraina-Rusia, Jokowi Dianggap Layak Raih Nobel Diguyur Hujan Berjam-Jam, Sejumlah Kawasan di Banjarbaru Tergenang Banjarmasin Terendam Lagi, Masyarakat Diminta Waspada Air Kiriman! Banjarbaru Terendam, Sejumlah Warga Dievakuasi

Dukung Menteri BUMN, Mardani: Pemerintah Harus Berantas Monopoli Maskapai!

- Apahabar.com     Senin, 9 Desember 2019 - 16:43 WITA

Dukung Menteri BUMN, Mardani: Pemerintah Harus Berantas Monopoli Maskapai!

Ketua Umum BPP Hipmi Mardani H Maming. Foto: Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Langkah tegas telah ditempuh Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir bersama dengan Dewan Komisaris Garuda Indonesia dengan memberhentikan sementara jajaran direksi yang terlibat dalam penyelundupan Harley Davidson dan dua unit sepeda Brompton.

Respon cepat itu diapresiasi Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP Hipmi). “Hipmi sangat mengapresiasi gerak cepat Menteri BUMN. Saya kira ini momentum yang tepat untuk membersihkan BUMN dari praktik-praktik tidak professional dan membahayakan industri penerbangan nasional,” ujar Ketua Umum BPP Hipmi Mardani H Maming.

Mardani mengingatkan, agar ‘bersih-bersih’ di Garuda ini dilanjutkan oleh pemerintah dengan memperbaiki struktur pasar penerbangan nasional. Menurut Hipmi, perilaku ugal-ugalan direksi Garuda dalam mengelola korporasi berawal dari hilangnya iklim persaingan diindustri penerbangan.

“Akibatnya, direksi merasa di atas angin semua. Semua pesaing sudah tersingkirkan. Maka, muncul tabiat buruk, saatnya kita ugal-ugalan. Ini sangat berbahaya,” ungkap Mardani.

Sebab itu, iaberharap agar pemerintah membuka keran bagi pesaing-pesaing Garuda dan kawan-kawan. Dia mengatakan, saat ini maskapai-maskapai nasional telah terkonsolidasi ke dalam dua group besar yakni Lion Group, yang beranggotakan Lion Air, Batik Air, dan Wings Air.

Kemudian, group lainnya Garuda Group.”Hanya dua group ini yang menguasai (memonopoli) dan bagi-bagi pasar. Persaingan hilang. Dampaknya, pengelolaan manajemen korporasi semakin tidak hati-hati dan konsumen mengalami kenaikkan harga tiket yang luar biasa mahal,” papar Mardani.

Belajar dari kasus Pertamina, maskapai semestinya tak dibiarkan tanpa pesaing kuat. “Dulu Pertamina kinerjanya jelek sekali. Setelah dibuka keran pasar, Total, Petronas, Shell dan kawan-kawan masuk, malah dia (Pertamina) membenah diri dan layanan bagus,” ujarnya.

Sebab itu, Mardanimeminta agar pemerintah merelaksasi regulasi pasar di industri penerbangan nasional. Dia khawatir bila dua group maskapai penerbangan itu terus menguasai pasar Indonesia, maka akan timbul persaingan bisnis tidak sehat yang ujung-ujungnya merugikan konsumen.

“Tambah lagi pemain-pemain dengan merelaksasi regulasi kalau memungkinkan. Pemainnya, jangan itu-itu saja,” tutup Mardani.

apahabar.com

Barang bukti penyelundupan Harlery Davidson dan sepeda Brompton menggunakan pesawat baru milik Garuda Indonesia. Foto-Antara

Baca Juga: Mardani H. Maming Beri Inspirasi Ribuan Mahasiswa Universitas Brawijaya

Baca Juga: Usai Diundang CNBC, Mardani H Maming Berbagi Tips Sukses di Malang

Sumber: koranbogor.com
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Saksikan Gerhana Bulan Merah Super Bertepatan dengan Hari Raya Waisak
apahabar.com

Nasional

Subsidi ‘Si Melon’ Segera Disetop, Gas Industri Jadi Murah
Partai Bulan Bintang

Nasional

Diundang ke Istana, PBB: Jokowi Tak Setuju Jabat 3 Periode

Nasional

Aliansi Masyarakat Peduli Karst Tolak Pabrik Semen di Kaltim
apahabar.com

Nasional

1.251 Pedagang Pasar Tradisional Positif Covid-19, Terbanyak di Kota Ini
apahabar.com

Nasional

Latihan Tempur di Situbondo Ditinjau Langsung Panglima TNI
apahabar.com

Nasional

Polres Sintang Amankan Ribuan Batang Kayu Durian
apahabar.com

Nasional

Cegah Penyebaran Covid-19, 18.062 Narapidana dan Anak Sudah Bebas
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com