Gugatan 2BHD Diterima MK, SJA-Arul Pede Menangi Pilbup Kotabaru Alhamdulillah, 21 Warga Tanbu Sembuh dari Covid-19 Gunakan Pakaian Adat, Mitra Pariwisata Kapuas Galang Dana untuk Banjir Kalsel Terparah dalam Sejarah, Jokowi Blakblakan Biang Kerok Banjir Kalsel Wali Kota Beber Biang Kerok Banjir Banjarmasin, Bukan karena Hujan

Jokowi Perintahkan Revitalisasi BUMDes

- Apahabar.com Rabu, 11 Desember 2019 - 15:52 WIB

Jokowi Perintahkan Revitalisasi BUMDes

Presiden Joko Widodo bersama Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat memimpin rapat terbatas bertopik Penyaluran Dana Desa Tahun 2020 di Kantor Presiden, Jakarta pada Rabu (11/12). Foto-Antara/Bayu Prasetyo

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan agar Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) direvitalisasi sebagai penggerak ekonomi di daerah.

“Saya minta BUMDes di ‘skilling up’, mulai disambungkan, diintegrasikan dengan ‘supply chain’ nasional,” kata Jokowi dalam rapat terbatas bertopik “Penyaluran Dana Desa Tahun 2020” di Kantor Presiden, Jakarta pada Rabu (11/12).

Jokowi menjelaskan dirinya mendapatkan data bahwa sebanyak 2.188 BUMDes tidak beroperasi. Sementara terdapat 1.670 BUMDes yang beroperasi namun belum optimal memberikan kontribusi perekonomian bagi desa.

Jokowi berharap BUMDes dapat melalukan kemitraan dengan sektor swasta besar serta pemasaran produknya bisa tersambung dengan rantai pasok nasional.

“Mulai dibuka ‘channel’ distribusi sehingga produk unggulan di desa bisa masuk ke ‘marketplace’ baik ‘marketplace’ nasional maupun global,” kata Jokowi.

Jokowi mengatakan industrialisasi pedesaan harus dimulai sebagai penciptaan lapangan kerja besar-besaran di desa.

Dalam rapat itu Jokowi meminta penggunaan anggaran dana desa dapat dimaksimalkan membangun sarana dan prasarana ke sektor-sektor produktif seperti pengolahan pasca panen, industri kecil UMKM di desa, budidaya perikanan, dan desa wisata.

Dalam 5 tahun, anggaran dana desa yang dialokasikan APBN sebesar Rp329 triliun.

Lalu pada 2020 jumlah dana desa yang akan digelontorkan meningkat Rp2 triliun dari tahun 2019 menjadi Rp72 triliun.

“Dengan jumlah yang semakin meningkat, saya ingatkan penyalurannya efektif dan memiliki dampak signifikan kepada desa, terutama dalam percepatan pengembangan ekonomi produktif, menggerakan industri di pedesaan dan mengurangi angka kemiskinan di desa,” pungkasnya.

Baca Juga: Kasus Pemenggalan Kepala Bocah di Kalteng, Polisi Tepis Isu ‘Kayau’

Baca Juga: Hari Ini Pansel Mulai Tes Wawancara 8 Calon Hakim MK

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Untuk Tenaga Medis, Raisa Gelorakan ‘Indonesia Pusaka’
apahabar.com

Nasional

Wapres Ma’ruf Harap Presiden Pilih Menteri Muda dan Kreatif
Edan, Dua Oknum Kades di Kotabaru Tersandung Sabu

Nasional

Edan, Dua Oknum Kades di Kotabaru Tersandung Sabu
apahabar.com

Nasional

BPP Hipmi Berikan 1.000 Masker Bantuan untuk Jemaah Habib Syech
apahabar.com

Nasional

Erupsi Gunung Merapi Masih Didominasi Gas
apahabar.com

Nasional

Optimisme Pemerintah Redam Covid-19 di Indonesia Juni Mendatang
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir Berhentikan Dirut Garuda Ary Askhara Terkait Harley Seludupan
FPI

Nasional

Komnas HAM: Petugas Langgar HAM dalam Penembakan 4 Laskar FPI
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com