BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Geledah Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, KPK Amankan Uang dan Dokumen Waspada Penularan Covid-19 di Libur Panjang, Disdik Banjarmasin Imbau Pelajari Patuhi Prokes Bikin Haru, Simak Curahan Mama Lita MasterChef Indonesia Pasca-ditinggal Suami Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah

Jokowi Targetkan Peremajaan Kebun Sawit 500.000 Hektare

- Apahabar.com Senin, 23 Desember 2019 - 15:15 WIB

Jokowi Targetkan Peremajaan Kebun Sawit 500.000 Hektare

Presiden Jokowi dan sejumlah pejabat menyaksikan pengisian biodiesel di kendaraan usai peresmian implementasi Program B30 di SPBU Pertamina Jalan MT Haryono Jakarta Selatan, Senin (23/12). Foto-Antara/Agus Salim

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menargetkan peremajaan kebun sawit hingga mencapai 500.000 hektare dalam tiga tahun ke depan.

“Ini proses yang sudah kita kerjakan, dalam dua tahun ini meremajakan kebun-kebun sawit rakyat,” kata Jokowi usai peresmian implementasi Program B30 di SPBU Pertamina Jalan MT Haryono Jakarta Selatan, Senin (23/12).

Ia menyebutkan program tersebut akan dilanjutkan dengan dukungan dana dari dana sawit yang dikelola Badan Pengelola Dana Sawit (BPDPKS).

“Terakhir ada Rp20-an triliun, ini yang akan kita pakai untuk replanting atau peremajaan kebun sawit milik petani,” katanya.

Ia menyebutkan peremajaan pohon sawit ditujukan untuk peningkatan produktivitas tanaman sawit. Peningkatan produktivitas tanaman kelapa sawit juga merupakan langkah untuk tetap mematuhi moratorium lahan hutan dan gambut.

“Kita kan sudah moratorium untuk lahan sawit. Artinya produktivitas per hektare lahan harus dilipatkan, Kalau sekarang satu hektare hampir 4 ton, gimana cara mencapai ke 7 atau 8 ton per hektare,” katanya.

Ia mengatakan produktivitas kebun sawit negara lain bisa mencapai 7-8 ton, maka Indonesia juga harus bisa melakukannya.

Menurut dia, produktivitas tanaman kelapa sawit bisa meningkat antara lain karena penggunaan bibit yang berkualitas baik.

Menurut Jokowi, sawit merupakan komoditas strategis bagi Indonesia.

“Pemanfaatan produk minyak sawit untuk bahan bakar minyak bisa menjadikan kita lebih mandiri, tidak tergantung pada pasar ekspor, tidak bergantung pada negara lain yang ingin beli CPO kita,” katanya.

Menurut dia, penggunaan minyak sawit untuk BBM untuk konsumsi dalam negeri akan menjadikan posisi daya tawar Indonesia meningkat.

“Ngapain kita tergantung oleh negara lain kalau konsumsi di dalam negeri bisa memakainya, apalagi ini energi bersih,” kata Jokowi.

Baca Juga: Erick Thohir Tegaskan Butuh Tim Bagus Pimpin 142 BUMN

Baca Juga: Dikritik Presiden, Legislator Kalsel di Senayan Dorong Akses Jalan Syamsudin Noor

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Longsor di Bolaang Mongondow, 7 Meninggal dan 19 Orang Selamat
apahabar..com

Nasional

Penghuni Gang Sempit Kaget Ditagih Rp107 Juta Pajak Mobil Mewah
apahabar.com

Nasional

Cegah Covid-19, IDI Sarankan Masyarakat Makan Masakan Rumah

Nasional

OTT KPK Atas Edhy Prabowo di Bandara, Simak Prosesnya Versi Ngabalin
apahabar.com

Nasional

Pesta Miras Oplosan, Belasan Pelajar di Banjarbaru Digelandang Polisi
apahabar.com

Nasional

Jokowi Incar 2 Lokasi Cetak Sawah Baru di Kalimantan
Pulang dari China, Lima Warga AS Terinfeksi Corona

Nasional

Pulang dari China, Lima Warga AS Terinfeksi Corona
apahabar.com

Nasional

Filipina Awasi Ratusan Kapal China Masuk di Perairan Sengketa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com