Lari ke Kaltim, Terduga Buronan Kalsel Jadi Buruan di Hutan Samboja! Hasil PSU di Kabupaten Banjar; BirinMu Menang Besar, Ini Rinciannya Harga Minyak Terdongkrak Ramalan Kenaikan Permintaan DITANGKAP! Terduga Pembunuh Sopir Truk PT BKB di Tapin Kalsel Fakta Baru Kasus Pembunuhan Sopir Truk di Jalan Hauling Tapin

Jokowi Targetkan Peremajaan Kebun Sawit 500.000 Hektare

- Apahabar.com Senin, 23 Desember 2019 - 15:15 WIB

Jokowi Targetkan Peremajaan Kebun Sawit 500.000 Hektare

Presiden Jokowi dan sejumlah pejabat menyaksikan pengisian biodiesel di kendaraan usai peresmian implementasi Program B30 di SPBU Pertamina Jalan MT Haryono Jakarta Selatan, Senin (23/12). Foto-Antara/Agus Salim

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menargetkan peremajaan kebun sawit hingga mencapai 500.000 hektare dalam tiga tahun ke depan.

“Ini proses yang sudah kita kerjakan, dalam dua tahun ini meremajakan kebun-kebun sawit rakyat,” kata Jokowi usai peresmian implementasi Program B30 di SPBU Pertamina Jalan MT Haryono Jakarta Selatan, Senin (23/12).

Ia menyebutkan program tersebut akan dilanjutkan dengan dukungan dana dari dana sawit yang dikelola Badan Pengelola Dana Sawit (BPDPKS).

“Terakhir ada Rp20-an triliun, ini yang akan kita pakai untuk replanting atau peremajaan kebun sawit milik petani,” katanya.

Ia menyebutkan peremajaan pohon sawit ditujukan untuk peningkatan produktivitas tanaman sawit. Peningkatan produktivitas tanaman kelapa sawit juga merupakan langkah untuk tetap mematuhi moratorium lahan hutan dan gambut.

“Kita kan sudah moratorium untuk lahan sawit. Artinya produktivitas per hektare lahan harus dilipatkan, Kalau sekarang satu hektare hampir 4 ton, gimana cara mencapai ke 7 atau 8 ton per hektare,” katanya.

Ia mengatakan produktivitas kebun sawit negara lain bisa mencapai 7-8 ton, maka Indonesia juga harus bisa melakukannya.

Menurut dia, produktivitas tanaman kelapa sawit bisa meningkat antara lain karena penggunaan bibit yang berkualitas baik.

Menurut Jokowi, sawit merupakan komoditas strategis bagi Indonesia.

“Pemanfaatan produk minyak sawit untuk bahan bakar minyak bisa menjadikan kita lebih mandiri, tidak tergantung pada pasar ekspor, tidak bergantung pada negara lain yang ingin beli CPO kita,” katanya.

Menurut dia, penggunaan minyak sawit untuk BBM untuk konsumsi dalam negeri akan menjadikan posisi daya tawar Indonesia meningkat.

“Ngapain kita tergantung oleh negara lain kalau konsumsi di dalam negeri bisa memakainya, apalagi ini energi bersih,” kata Jokowi.

Baca Juga: Erick Thohir Tegaskan Butuh Tim Bagus Pimpin 142 BUMN

Baca Juga: Dikritik Presiden, Legislator Kalsel di Senayan Dorong Akses Jalan Syamsudin Noor

Sumber: Antara
Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Bocah Difabel Sampaikan Keinginan Sekolah Kepada Presiden
apahabar.com

Nasional

Cara Cek Pengumuman Hasil SNMPTN 2019
apahabar.com

Nasional

Tiket Mahal, BPKN Minta Kemenhub Cabut Aturan Tarif Batas Bawah Pesawat
apahabar.com

Nasional

Update Korban Tsunami Selat Sunda: 429 Orang Meninggal
apahabar.com

Nasional

Baku Tembak dengan Polisi, Seorang Bandar Narkoba Akhirnya Tewas
apahabar.com

Nasional

Tutup Debat, Jokowi-Amin: Jangan Menyerah, Lanjutkan Pembangunan Infrastruktur

Nasional

Polisi Sebut Tak Ada Tanda-tanda Kekerasan di Jenazah Laskar, FPI Tunggu Komnas HAM
apahabar.com

Nasional

Kominfo Minta Warganet Tidak Sebarkan Ujaran Kebencian
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com