Buntut Demo, Koordinator BEM Kalsel Ahdiat Zairullah Resmi Tersangka Mubadala Petrolium Sosialisasi Pemboran Sumur Eksplorasi Yaqut-1 Upah Minimum Naik Rp 10 Ribu, Buruh Kalsel Meradang Koordinator BEM Kalsel Tersangka, Kuasa Hukum Siap Melawan BREAKING NEWS: Wakil Rektor ULM Penuhi Panggilan Polda Kalsel

KPK Panggil Mantan Bupati Kutai Kartanegara Terkait Kasus Pencucian Uang

- Apahabar.com Senin, 2 Desember 2019 - 10:37 WIB

KPK Panggil Mantan Bupati Kutai Kartanegara Terkait Kasus Pencucian Uang

Mantan Bupati Kutai Kartanegara, Rita Widyasari. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil mantan Bupati Kutai Kartanegara, Rita Widyasari, hari ini. Dalam hal ini Rita dipanggil sebagai saksi atas kasus pencucian uang untuk tersangka Khairudin.

Khairudin merupakan mantan anggota DPRD Kutai Kartanegara sekaligus salah satu anggota tim pemenangan Rita yang dikenal sebagai Tim 11.

“Yang bersangkutan hari ini dijadwalkan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka KHR,” kata kata Juru bicara KPK, Febri Diansyah, Senin (2/12).

Rita sendiri merupakan tersangka terkait kasus TPPU, dan saat ini kasusnya masih dalam penyidikan oleh KPK. Rita disebut melakukan perbuatan tersebut bersama Khairudin.

Seperti diketahui, Rita telah dieksekusi ke Lembaga Pemasyarakatan Perempuan Pondok Bambu setelah dijatuhi hukuman 10 tahun penjara oleh Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta pada 6 Juli 2018.

Rita terbukti menerima gratifikasi sebesar Rp110.720.440.000 dan suap Rp6 miliar dari para pemohon izin dan rekanan proyek.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum KPK menuntut Rita dijatuhi pidana penjara selama 15 tahun ditambah denda sebesar Rp750 juta subsider 6 bulan kurungan karena terbukti menerima gratifikasi Rp248,9 miliar dan suap Rp6 miliar dari para pemohon izin dan rekanan proyek selama 2010-2017.

Namun dalam vonis, hakim mengatakan Rita hanya terbukti menerima gratifikasi sebesar Rp110.720.440.000 dan suap Rp6 miliar dari para pemohon izin dan rekanan proyek.

Sementara Khairudin dijatuhi hukuman oleh Pengadilan Tipikor Jakarta selama 8 tahun penjara ditambah denda Rp300 juta subsider 3 bulan kurungan.

Dalam dakwaan pertama yaitu pasal 12 B UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP jo pasal 65 ayat 1 KUHP, Rita dianggap terbukti menerima gratifikasi Rp110.720.440.000 melalui Khairudin.

Baca Juga: KPK Periksa Nico Siahaan Terkait Kasus Pencucian Uang Eks Bupati Cirebon

Baca Juga: Setelah Kajari, Kini Eks Kapolres HST Dipanggil KPK Terkait Pencucian Uang

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Kriminal Nihil, Predikat Polsek Teraman Pantas Disematkan pada Polsek Cerbon
apahabar.com

Hukum

Maling Sendal di Sungai Andai Dihukum Berendam
apahabar.com

Hukum

Pekikan Massa di Sidang Perdana, ‘Bebaskan Habib Bahar.. Bebaskan’
apahabar.com

Hukum

Polisi Gulung Sindikat Pencurian Kendaraan Bermotor di Tanah Bumbu
apahabar.com

Hukum

Darah Segar Mengucur di Perut Syahril Usai Ditusuk, Polisi Kejar Pelaku
apahabar.com

Hukum

Tiga Pemuda, Pemuda Tanggung Kepergok Polisi
apahabar.com

Hukum

KPK Sebut Ada Anggaran SPAM untuk Bencana yang Terkait Kasus Suap
apahabar.com

Hukum

Pengamanan Natal 2018, Polisi: Balikpapan dan Banjarmasin Aman
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com