16 Hari Anti-Kekerasan, Aktivis Perempuan Kampanyekan Kesetaraan Gender di Banjarmasin Suhu Tubuh Tinggi, Wali Kota Samarinda Positif Covid-19 Kronologi Lengkap 2 Bocah asal Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi Inalillahi, 2 Bocah di Batu Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi Ketika Pejabat Pemkot Banjarmasin Rame-Rame Balikan Duit Korupsi KONI

Satu dari 17 Anak di Kaltim Alami Kekerasan Seksual

- Apahabar.com Sabtu, 28 Desember 2019 - 11:17 WIB

Satu dari 17 Anak di Kaltim Alami Kekerasan Seksual

Ilustrasi. Foto-Istimewa

apahabar.com, SAMARINDA – Kekerasan seksual pada anak di Kaltim butuh perhatian serius. Pasalnya, satu dari 17 anak di sana pernah mengalami kekerasan seksual, dan satu dari tiga anak pernah mengalami kekerasan fisik.

Kepala Dinas Kependudukan, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DKP3A) Provinsi Kaltim Halda Arsyad di Samarinda, Sabtu (28/12) mengatakan, kondisi yang dialami anak tersebut juga terjadi secara nasional.

Sehingga tegasnya, perlu perhatian dan upaya serius untuk mengatasi dan terpenuhinya hak-hak anak hidup secara wajar.

Berdasarkan data Nasional Pengalaman Hidup Anak dan Remaja (SNPHAR) oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) dan UNICEF tahun 2018, menunjukkan 1 dari 2 anak laki-laki berusia 13-17 tahun pernah mengalami kekerasan emosional.

Sedangkan untuk anak perempuan yang juga berusia 13-17 tahun, 3 dari 5 anak pernah mengalami kekerasan emosional, 1 dari 5 anak pernah mengalami kekerasan fisik, dan 1 dari 11 anak perempuan mengalami kekerasan seksual.

Didampingi Kabid PPPA Noer Adenany, Halda melanjutkan bahwa kondisi ini diperparah dengan 76-88 persen anak-anak dan remaja belum mengetahui adanya layanan untuk mengantisipasi kekerasan.

Dany menyebutkan, aplikasi Konvensi Hak Anak (KHA) melalui pengembangan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA), menjadi salah satu strategi pemenuhan hak anak.

Selain itu, telah ditetapkan Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Nomor 12 tahun 2011, yang salah satu indikatornya adalah tersedianya sumber daya manusia terlatih KHA yang mampu menerapkan hak-hak anak ke dalam kebijakan, program dan kegiatan.

“Sumber daya manusia yang dimaksud dalam indikator tersebut, pada dasarnya menunjuk pada orang dewasa yang memberikan pelayanan bagi anak, mendampingi anak dan bekerja dengan anak,” tuturnya.

Pemerintah dan masyarakat, lanjut Dany, tentunya sudah berupaya dan berperan dalam memastikan terpenuhinya hak anak. Namun lanjutnya dalam konteks tumbuh kembang anak, tanggung jawab tersebut harus diperkuat dan didasari dengan pengetahuan dan keterampilan tentang KHA.

Baca Juga: Connor McGregor Diinvestigasi dalam Kasus Pelecehan Seksual

Baca Juga: Kasus Perempuan dan Anak Naik, Banjarmasin Dominan Pelecehan Seksual, Fisik, dan Psikis

Sumber: Antara
Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Bertambah 6, Positif Covid-19 di Kaltim Jadi 17 Orang

Kaltim

Bertambah 6, Positif Covid-19 di Kaltim Jadi 17 Orang
apahabar.com

Kaltim

Badak di Kalimantan Diselamatkan
apahabar.com

Kaltim

Kawasan Ekosistem Esensial Wehea-Kelay Bakal Jadi Rujukan
apahabar.com

Kaltim

Bertambah 129 Kasus, Positif Covid-19 di Kaltim Jadi 3.021
apahabar.com

Kaltim

Kaltim Jadi DKI Jakarta Baru, Hadi Optimistis Pacu Pembangunan
apahabar.com

Kaltim

Perempuan-Anak Rentan Alami Kekerasan di Penajam
apahabar.com

Kaltim

BPJS Naik, Pemerintah PPU Tetap Gratiskan untuk Masyarakat
apahabar.com

Kaltim

ODP Bandel di Penajam Bakal Dikarantina di Rusunawa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com