Gunung Sinabung Erupsi, Semburkan Debu Vulkanik Setinggi 500 Meter Update Covid-19 di Tanbu: Positif 18 Orang, Sembuh 12 Teringat Kebaikan Warga Kalsel Saat Haul Sekumpul, Bantuan Terus Mengalir dari Kaltim Belum Ada Pasokan, BBM di Tabalong Mulai Langka Terdakwa Bantah Polisi, Sidang Sabu 300 Kg Banjarmasin Memanas

China Tak Bisa Klaim Natuna, Indonesia Enggan Berperang

- Apahabar.com Senin, 6 Januari 2020 - 20:46 WIB

China Tak Bisa Klaim Natuna, Indonesia Enggan Berperang

apahabar.com, JAKARTA – Pengadilan Arbitrase Tetap Internasional (Permanent Court of Arbitration/PCA) yang berada di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memutus China melanggar kedaulatan Filipina di Laut Cina Selatan.

Hal ini otomatis membuat klaim China atas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Natuna Indonesia juga tidak sah.

China, seperti dilansir Detik.com, bermanuver di wilayah ZEE Natuna milik Indonesia. Kapal-kapal nelayan China tampak sedang mencari ikan dikawal kapal penjaga (Coast Guard) China. Padahal, PBB sudah memutuskan klaim China atas Natuna tidak sah.

Berdasarkan rilis yang dikeluarkan oleh PCA pada 12 Juli 2016 di Den Hag, Belanda, mulanya Filipina membawa sengketa Laut China Selatan ke PCA.

Filipina tak terima atas klaim sepihak China yang membuat sembilan titik garis batas putus-putus atau yang disebut ‘nine dash line’. Klaim ini disebut China atas hak bersejarah wilayah itu.

Sembilan garis batas yang dihubungkan dari Pulau Hainan tersebut mengklaim wilayah seluas 2 juta km persegi di Laut Cina Selatan sebagai wilayah China, sehingga mengambil kurang lebih 30% laut Indonesia di Natuna, 80% laut Filipina, 80% laut Malaysia, 50% laut Vietnam, dan 90% laut Brunei.

Dalam amar putusan itu, Filipina menang atas gugatannya. Mahkamah menjelaskan bahwa China tak berhak atas klaim ZEE Filipina 200 mil, lantaran tak bisa memenuhi syarat hukum internasional.

China juga disebut telah mengganggu aktivitas eksplorasi dan eksploitasi Filipina atas wilayah ZEE Filipina. Secara otomatis, keputusan PCA ini juga berdampak pada ZEE Natuna milik Indonesia.

Mahkamah mendasarkan putusan mereka pada Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS), yang ditandatangani baik oleh pemerintah China maupun Filipina.

Keputusan ini bersifat mengikat, namun Mahkamah Arbitrase tak punya kekuatan untuk menerapkannya.

Perkara sengketa Laut China Selatan yang ditangani Mahkamah ini didaftarkan secara unilateral oleh pemerintah Republik Filipina untuk menguji keabsahan klaim China antara lain berdasarkan the United Nations Convention on the Law of the Sea (UNCLOS) tahun 1982.

Namun, China tetap bersikukuh. China tidak mau menerima putusan PCA yang berada di bawah naungan PBB itu.

“China tidak akan pernah menerima klaim atau tindakan berdasarkan atas putusan tersebut,” ujar Xi seperti dilansir CNN, Selasa (12/7/2016).

Indonesia pun tak mau tunduk pada sikap China. Menko Polhukam Mahfud Md mengatakan Indonesia dan China tidak dalam suasana perang terkait pelanggaran ZEE oleh Negeri Tirai Bambu itu.

Mahfud menegaskan Laut Natuna adalah wilayah teritorial Indonesia sehingga tak ada negosiasi dengan China.

“Yang jelas, kita tidak dalam suasana berperang. Karena memang kita tidak punya konflik dengan China,” ujar Mahfud di Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (6/1/2019).

“Jadi tidak ada perang, tetapi tidak ada nego. Karena kalau nego berarti kita mengakui itu milik bersama. Ini sudah finallah secara internasional,” sambungnya. (Dtk)

TEKS1: TNI mendapati 30 kapal ikan asing yang terdeteksi masuk wilayah kedaulatan NKRI dengan dikawal 3 kapal Coast Guard China. Meski begitu Indonesia enggan berperang di Laut Natuna mengingat China tak bisa mengklaim Natuna. Foto: Ist

TEKS2: Ilustrasi 9 Garis Putus-putus yang diklaim China, menabrak Natuna Indonesia juga. (DW News)

apahabar.com

Baca Juga: Kapal China Bertahan, TNI Tambah Kapal Perang di Natuna

Baca Juga: Terkait Natuna, Jokowi Tegaskan Tak Ada Tawar-menawar soal Kedaulatan Teritorial RI

Baca Juga: TNI AL: Kapal Cina Tak Mau Keluar dari Natuna

Baca Juga: Pemerintah Perkuat Patroli di Perairan Natuna

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ternyata Ini Pemicu Mayat dalam Koper Dimutilasi
apahabar.com

Nasional

Targetkan Seluruh Desa Terkoneksi Wifi Gratis
apahabar.com

Nasional

Begini Kondisi Habib Rizieq yang Sempat Masuk IGD
apahabar.com

Nasional

Rusuh Papua, KNPI Kalsel Sepakat Tolak Rasisme dan Persekusi!
apahabar.com

Nasional

Presiden Jokowi Titip Sejumlah Pesan ke Seluruh Kader Gerindra
apahabar.com

Nasional

Kominfo Luncurkan Prangko Seri Jokowi dan Ma’ruf Amin
Viral Perusakan 'Musala' di Minahasa, TNI Sebar Babinsa di Banjarmasin

Nasional

Viral Perusakan ‘Musala’ di Minahasa, TNI Sebar Babinsa di Banjarmasin
apahabar.com

Nasional

Pengamat Sarankan PLN Kembangkan Alternatif Sistem Jaringan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com